, Southeast Asia
380 views
Source: Rodolfo Clix (Pexels)

Apa yang dapat memperbaiki intermittensi energi terbarukan?

Tenaga surya dan angin tidak cukup andal untuk memenuhi masalah permintaan listrik di Asia Tenggara, kata Enlit Asia invitee.

Dengan permintaan listrik yang diproyeksikan meningkat menjadi lebih dari 600 terawatt jam (TWh), Asia Tenggara berjuang untuk menemukan keseimbangan antara mengejar tujuan energi bersih dan menjaga pasokan listrik yang cukup. Energi terbarukan telah  lebih menghemat biaya, tetapi hingga saat ini, masih terputus-putus, tantangan yang mungkin dapat diatasi oleh pembangkit listrik hibrid.

Data dari S&P Global menunjukkan bahwa antara 2022 dan 2030 pertumbuhan permintaan tambahan diperkirakan akan melampaui 600TWh; dimana Xizhou Zhou, Vice President, Managing Director Global Power & Renewable, S&P Global Commodity Insights, mengatakan hal tersebut setara dengan mendukung permintaan listrik Jerman sebesar 550TWh.

“Selama 10 tahun ke depan, kita perlu membangun kapasitas yang cukup yang dapat mendukung ekonomi terbesar keempat di dunia. Ini adalah jenis tantangan yang kita hadapi hari ini. Pertanyaannya, tentu saja, teknologi seperti apa yang kita miliki saat ini?” Zhou mengatakan selama Enlit Asia 2022.

Pembangkit hibrid yang strategis

Tenaga surya dan angin adalah sumber energi terbarukan yang paling banyak digunakan hingga saat ini. Meskipun demikian, kebutuhan untuk meningkatkan instalasi secara signifikan tetap ada, dan energi terbarukan masih tidak dapat memenuhi permintaan daya.

“Angin dan matahari harus dipercepat dan harus dikerahkan secara strategis dengan pembangkit gas dan sumber pembangkit listrik lainnya. Kami harus menggabungkan energi terbarukan dengan jaringan kuat dan teknologi digital yang benar-benar dapat memanfaatkan sumber daya terbarukan terbaik yang kami miliki,” kata Amol Mody, President, Services, GE Gas Power, Asia. Dia menambahkan ini juga bisa berarti pembangkit hibrid strategis yang akan menyebarkan energi terbarukan dengan berbagai jenis penyimpanan energi.

Setidaknya dalam jangka pendek dan menengah, Boon Hean Gan, CEO, Leader Energy yang berbasis di Singapura, mengatakan Asia Tenggara perlu mengandalkan tenaga, seperti batu bara dan gas, karena kawasan itu menunggu pasokan listrik terbarukan menguat dan penyimpanan baterai menjadi hemat biaya.

“Kami masih membutuhkan thermal sebagai beban dasar. Tidak bisa begitu saja mengambil dan membuang semua batu bara dan gas itu segera karena teknologi untuk energi terbarukan, baik matahari atau angin, masih belum ada,” kata Gan kepada Asian Power di sela-sela konferensi.

Gan menekankan ini akan terjadi dalam jangka pendek karena dia melihat teknologi yang akan mendorong transisi perusahaan ke sumber yang lebih bersih terus muncul. Dia mengutip antara lain inisiatif untuk beralih ke hidrogen dalam menjalankan turbin gas, bukan dengan gas alam cair (LNG), dan membakar limbah biomassa pertanian, bukan batu bara.

Begitu juga, Frank Thiel, Managing Director, Quezon Power (Filipina), Limited Co., mengemukakan kebutuhan akan sumber daya fleksibel yang dapat memasok jaringan dengan cepat saat tenaga surya atau angin padam.

Dia menambahkan, hal ini menjadi tantangan bagi operator jaringan yang bertugas menyediakan daya yang fleksibel dan andal dengan harga terjangkau, sekaligus menghadapi kenaikan biaya bahan bakar. Hal ini sangat sulit bagi Filipina di mana sebagian besar pembangkit listrik menggunakan teknologi lama.

Pivot batu bara

Antara batu bara dan gas, yang terakhir lebih fleksibel dan lebih cepat dalam hal mengatasi intermiten energi terbarukan. Namun, ini tidak berarti bahwa negara-negara tidak berpaling ke batu bara untuk ketahanan energi di tengah krisis.

Thiel telah mengamati bahwa negara-negara telah mulai melakukan re-trace rencana phase-out penggunaan batu bara mereka dalam meningkatkan pasokan energi dengan mengorbankan target pengurangan emisi karbon mereka.

“Pemerintah Indonesia sudah mengatakan, ‘kami tidak akan mengorbankan keamanan untuk emisi’,” Thiel juga mengatakan kepada Asian Power. “Bangunan Cina. India mengatakan hal yang sama, kami tidak akan mengorbankan keamanan atau keandalan energi.”

Pemerintah Indonesia pada September mengeluarkan peraturan yang mengecualikan proyek yang sudah menjadi bagian dari target Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021-2030 dari larangan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Sementara itu, dilaporkan bahwa India akan menambah sekitar 56 gigawatt kapasitas batu bara karena berusaha mengamankan daya yang dapat diandalkan untuk memenuhi permintaan di pasar.

Dalam kasus Filipina, Thiel mengatakan pemerintah Filipina sudah mempertimbangkan pencabutan larangan pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Ini tentang moratorium yang dikeluarkan pada 2020 karena negara tersebut ingin memperluas penggunaan energi terbarukan.

“Pemerintah Filipina belum mengumumkan apa pun, tetapi saya yakin mereka sedang memikirkannya saat ini karena mereka tidak punya pilihan,” katanya.

Jika negara-negara beralih ke batu bara, pertanyaan berikutnya yang dihadapi pengembang adalah masalah pendanaan karena lembaga keuangan telah menghentikan pendanaan pembangkit listrik tenaga batu bara dan beralih untuk memberi insentif pada proyek hijau. Thiel, bagaimanapun, mengatakan bahwa setidaknya di Filipina, ada kemungkinan bahwa lembaga pemberi pinjaman akan membalikkan posisi mereka.

“Kami melihat pernyataan menarik baru-baru ini dari sebuah bank yang sudah memposisikan diri untuk menuju ke arah itu. Paling tidak untuk bank-bank lokal di Filipina, jika moratorium dicabut, bank-bank akan antre,” ujarnya.

“Dengan bank lokal Filipina, pernyataan mereka selalu lining-up, bahwa jika ada reversal, mereka akan ada di sana.” Namun dia mencatat bahwa bank-bank internasional mungkin tetap teguh atas keputusan mereka untuk beralih dari pendanaan proyek pembangkit listrik tenaga batu bara baru.

Leader Energy CEO Gan, mengatakan bahwa bagaimanapun selain dari pendanaan, pengembang juga perlu mengamankan kontrak rekayasa, pengadaan, dan konstruksi, serta pemasok peralatan yang diperlukan untuk pembangkit listrik tenaga batu bara; namun bahkan jika pengembang batu bara berhasil memenuhi ini, Gan mengatakan tidak mungkin mereka dapat menemukan perusahaan asuransi yang akan mengasuransikan proyek tersebut.

Di luar batu bara dan gas, Asia Tenggara juga dapat mempertimbangkan nuklir sebagai alternatif, asalkan ditempatkan secara strategis di lokasi yang tepat dan dengan pengamanan yang sesuai. Provincial Electricity Authority Thailand Pongsakorn Yuthagovit mencatat bahwa sementara tenaga nuklir dapat membantu mencapai netralitas karbon, masih ada kehati-hatian dalam menambahkannya ke dalam bauran tenaga.

“Energi nuklir itu mungkin, tapi kami masih takut dengan kasus Fukushima. Apakah mereka cukup aman untuk dipasang?” dia berkata. “Jika kita dapat menggunakan tenaga nuklir, kita dapat mencapai netralitas karbon, tetapi semuanya perlu dikembangkan. Mungkin dalam 10 atau 20 tahun ke depan, jika kita menemukan teknologi [nuklir] baru.”

Follow the links for more news on

$500 juta diinvestasikan dalam produksi hidrogen ramah lingkungan di Indonesia

Rencananya mencakup pembangunan pabrik hidrogen hijau  senilai US$500 juta di provinsi Aceh.

PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) meraih penghargaan Engineering Excellence dalam Akses Air Pertanian

Perusahaan menciptakan solusi untuk mengatasi tantangan pasokan air mendesak di sebuah desa di Jawa Timur.

CNOOC Limited mengirimkan Train 3 Proyek LNG Tangguh di Indonesia

Train 3 memiliki kapasitas pembangkit sebesar 7,6 juta ton per tahun.

PLN di Indonesia membuka pembangkit hidrogen ramah lingkungan pertama

Pembangkit tersebut mampu memproduksi 51 juta ton hidrogen per tahun.

Kontribusi TBS Energi terhadap target energi terbarukan Indonesia sebesar 23%.

TBS Energi membantu Indonesia mencapai target kapasitas terpasang 100MW pada 2025.

Asia beralih ke co-firing biomassa pembangkit listrik batu bara demi keamanan energi dan transisi

Namun, para ahli memperingatkan bahwa hal ini berarti pengoperasian pembangkit listrik tenaga batu bara akan diperpanjang.

Asia membutuhkan gas alam untuk menyeimbangkan ‘trilema energi’

Gas alam lebih bersih dibandingkan batu bara dan akan mendukung intermiten energi terbarukan, kata ANGEA.

Rencana energi 18 tahun Kamboja menetapkan target ambisius untuk energi terbarukan

Untuk mencapai ketahanan energi, Kamboja harus mengatasi tantangan investasi, mengurangi konsumsi yang boros, dan meninjau kebijakan harga.

Mengapa ASEAN harus mengambil pendekatan regional untuk mempercepat energi terbarukan

Laporan Pendekatan Regional menguraikan bagaimana kolaborasi merupakan kunci untuk mencapai tujuan 35% kapasitas energi terbarukan pada 2025 di kawasan ini.