, APAC
749 views
Photo by Rafael Classen rcphotostock.com from Pexels.

Pengurangan biaya produksi hidrogen hijau bergantung pada dukungan pemerintah

Hidrogen dapat mengurangi 10% dari total emisi untuk memenuhi target net-zero global, menurut IRENA.

Hidrogen memiliki potensi untuk mengubah lanskap energi global, namun untuk memanfaatkan sepenuhnya potensi ini, pemerintah harus menerapkan kebijakan seperti skema pajak atau keuntungan yang mendukung investasi dan biaya produksi yang lebih rendah. Meskipun mungkin diperlukan waktu hingga lima atau 10 tahun agar upaya ini dapat mengurangi biaya secara signifikan, menurut Partner ERM Justin Payne, sangat penting bagi pemerintah untuk bertindak sekarang guna menyadari sepenuhnya potensi hidrogen dalam transisi energi.

Menurut Michael Ottaviano, Managing Partner, Asia Pacific Renewable Energy di ERM, mayoritas dari sekitar 100 juta ton hidrogen yang diproduksi setiap tahun dihasilkan melalui proses intensif karbon. Hanya kurang dari 1% yang merupakan hidrogen rendah karbon atau "hijau" yang dihasilkan melalui proses elektrolisis menggunakan energi terbarukan, kata International Energy Agency (IEA).

International Renewable Energy (IRENA) melaporkan bahwa biaya untuk menghasilkan hidrogen rendah karbon bergantung pada biaya input terbarukan, yang merupakan penggerak biaya utama, elektroliser, dan biaya modal.

Karena energi terbarukan adalah input utama yang dibutuhkan dalam memproduksi hidrogen hijau, Payne mengatakan menurunkan biaya listrik hijau akan sangat penting dalam mengurangi biaya hidrogen hijau.

Meningkatkan adopsi dan penyebaran elektroliser juga akan membantu mengurangi biaya hidrogen hijau. Dekarbonisasi akan memakan biaya, kata Payne, tetapi dapat didukung oleh pemerintah melalui skema pajak atau tunjangan.

“Begitu mendapatkan banyak proyek dan itu berjalan, maka dukungannya tidak lagi diperlukan karena rantai pasokan yang mapan sudah ada, dan kemudian dinamika pasar akan berfungsi tanpa insentif langsung,” katanya.

Biaya produksi hidrogen hijau saat ini $5 per kilogram (kgH2) dan diproyeksikan mencapai di bawah $1/kgH2 bersama dengan fotovoltaik surya untuk sebagian besar wilayah pada 2050, menurut IRENA.

Agar hidrogen hijau dapat memainkan perannya dalam mencapai emisi net-zero, dibutuhkan hampir 14 terawatts (TW) surya, 6TW angin darat, dan 4TW hingga 5TW elektrolisis. Hidrogen dapat berkontribusi pada transisi energi dan memenuhi 12% dari permintaan energi final dan mengurangi 10% dari total emisi di bawah skenario yang sejalan dengan target iklim.

Namun, untuk pasar dengan kapasitas energi terbarukan terpasang yang lebih rendah seperti Asia dengan penetrasi energi terbarukan sekitar 5% hingga 10%, fokus langsung harus pada peningkatan komponen energi terbarukan dari pasokan jaringan hingga 30% dari total campuran, kata Ottaviano.

“Negara-negara lain yang lebih kaya dan sudah maju dalam penyebaran energi terbarukan harus menjadi yang terdepan dalam mengurangi risiko hidrogen hijau dan biru,” katanya.

“Untuk saat ini,  di banyak negara Asia energi yang banyak tersebar adalah dari angin, matahari, dan angin offshore. Mereka dapat melakukannya tanpa harus benar-benar mengubah jaringan secara mendasar atau menambahkan infrastruktur lain yang terkait seperti dengan hidrogen. Itu akan memberi waktu bagi hidrogen untuk berkembang di tempat lain, kata Ottaviano, menambahkan bahwa hidrogen harus digunakan pada awalnya di sektor yang lebih sulit diredakan.

Menurut IEA, penggunaan hidrogen sebagian besar didominasi oleh industri seperti penyulingan minyak, amonia, metanol, dan produksi baja. Ini juga dapat digunakan dalam transportasi dan bangunan, serta untuk pembangkit listrik karena merupakan pilihan untuk menyimpan energi terbarukan.

Hidrogen dan amonia juga dapat digunakan dalam turbin gas untuk meningkatkan fleksibilitas sistem listrik, sementara amonia dapat membantu mengurangi emisi pada pembangkit listrik tenaga batu bara.

Mendorong investasi hidrogen

Payne mengatakan pengumuman kebijakan di tingkat negara memainkan peran penting dalam memulai proyek terkait hidrogen. Contoh kebijakan yang didukung oleh pemerintah adalah Strategi Hidrogen Nasional Singapura untuk target emisi nol bersih pada 2050. Bagian dari strategi ini adalah mengimpor hidrogen dari mitra internasional.

“Proyek yang didukung oleh kebijakan pemerintah akan menjadi proyek pertama yang akan mulai mengkatalisasi investasi yang dibutuhkan di kawasan ini untuk memulai pergerakan internasional hidrogen,” kata Payne kepada Asian Power.

Untuk mendorong adopsi hidrogen dan membangun basis pengguna akhir, pemerintah harus mengatasi perbedaan biaya antara bahan bakar konvensional dan bahan bakar ramah lingkungan sehingga end customer dan first mover memiliki insentif keuangan untuk melakukan transisi.

Payne mengutip Jerman, yang sedang mengerjakan model, mekanisme H2Global, untuk mendanai perbedaan antara bahan bakar konvensional dan bahan bakar rendah karbon (hidrogen hijau dan turunannya termasuk amonia dan metanol) yang memungkinkan produksi listrik menggunakan bahan bakar terbarukan dengan harga yang terjangkau, seperti harga yang sebanding dengan menggunakan bahan bakar konvensional, dan itu  bergantung pada proses penawaran.

“Kami membutuhkan end customer untuk dapat mendorong investasi di supply chain, yang kemudian mendukung investasi di produksi. Mengaktifkan dan menjalankan rantai pasokan itu adalah kuncinya dan memastikan bahwa ada motivasi finansial untuk menjadi first mover adalah bagian yang sangat penting dari proses itu,” katanya.

Mengangkut hidrogen

Raul Miranda, programme officer di IRENA, mencatat bahwa ada berbagai jalur untuk mengangkut hidrogen, termasuk amonia, liquid organic hydrogen carriers, dan hidrogen cair.

Pipeline amonia kemungkinan besar merupakan rute yang paling hemat biaya untuk bertransaksi hidrogen. Mereka juga dapat memberikan titik awal yang sangat baik hari ini,” katanya dalam Asia Clean Energy Summit selama Pekan Energi Internasional Singapura.

Miranda mengatakan ada “pasar amonia yang cukup solid” karena sudah ada infrastruktur yang sudah ada, dan sudah bisa digunakan langsung tanpa perlu diubah kembali menjadi hidrogen.

Menurut IRENA, amonia sudah diterapkan dalam skala besar dan memiliki infrastruktur transportasi yang maju seperti pelabuhan, kapal, dan penyimpanan. Namun, pasar amonia juga perlu didekarbonisasi untuk memenuhi target iklim.

IRENA mengatakan biaya pengapalan amonia diperkirakan akan turun sebesar $0,8/kgH2 dari $8/kgH2. Jika tingkat harga untuk pengiriman hidrogen mencapai antara $1,5 hingga $2 per kilogram, biaya pasokan hidrogen hijau akan sama dengan gas alam cair pada 2020.

“Inovasi, manufaktur massal, dan rantai pasokan global diperlukan agar pengurangan biaya ini terwujud. Analisis ini juga mengasumsikan bahwa pasar akan berkembang untuk hidrogen bersih. Pada 2022, pasar ini masih baru lahir, dengan kapasitas elektroliser kurang dari 1 gigawatt (GW) di seluruh dunia, empat kali lipat di bawah 4.400GW yang dibutuhkan pada 2050,” katanya.

Di Asia Pasifik, Miranda mengatakan Australia diharapkan memainkan peran penting sebagai pengekspor hidrogen di pasar-pasar utama di kawasan tersebut termasuk Jepang dan Korea Selatan yang termasuk di antara pengimpor bersih terbesar.

“Australia saat ini memasok 32,5% dari permintaan listrik nasionalnya dari energi terbarukan dan berencana untuk meningkatkannya menjadi 82% pada 2030 melalui penerapan lanjutan angin onshore, surya, dan penyimpanan, membangun transmisi baru sepanjang 10.000 km dan dengan ladang angin offshore pertama yang sedang dalam proses untuk beroperasi pada akhir dekade ini,” kata Ottaviano.

Perlunya sertifikasi

Untuk jangka pendek, Miranda mengatakan harus ada skema sertifikasi untuk hidrogen karena penting untuk penciptaan pasar dan untuk “menandakan insentif ekonomi yang tepat.”

Menurut IRENA, mengembangkan pasar berjalan seiring dengan sertifikasi yang akan memungkinkan untuk melacak hidrogen terbarukan dalam membuktikan kepada konsumen emisi yang lebih rendah dari produksi dan untuk membedakannya dari hidrogen intensif karbon lainnya.

“Banyak inisiatif yang sedang berlangsung bertujuan untuk mengembangkan skema sertifikasi, tetapi sebagian besar fokus pada langkah produksi dan emisi gas rumah kaca. Untuk membuatnya cocok untuk perdagangan hidrogen, proses (re)konversi dan transportasi juga perlu dicakup,” kata lembaga tersebut.

Skema sertifikasi juga harus dikaitkan dengan turunan atau komoditas seperti metanol untuk menghubungkan produksi hidrogen dengan permintaan dan manfaat mitigasi iklim secara penuh.

Menurut IRENA, sertifikasi hidrogen harus memenuhi empat syarat untuk memenuhi kebutuhan perdagangan global. Sertifikasi hidrogen harus mencakup seluruh rantai pasokan negara pengimpor, termasuk turunannya yang membuatnya lebih menarik untuk perdagangan, dan ruang lingkup, batasan, dan taksonomi juga harus konsisten secara lintas batas.

Sertifikasi harus melampaui emisi gas rumah kaca (GRK) dan mencakup keberlanjutan, dan harus ada perbedaan antara aspek kuantitatif atau siklus hidup emisi GRK dan aspek kualitatif atau label.

“Setiap negara harus dapat menentukan standar [nya] sendiri (yaitu apa yang dapat diterima untuk kebutuhan mereka) tetapi informasi yang mendasarinya harus transparan, jelas, dan umum. Hal ini dapat memungkinkan keragaman pasar, mendukung persaingan, dan menetapkan jalur yang akan terus mendorong [industri] untuk meningkatkan prosedur operasi [nya],” katanya.

 

 

Follow the link for more news on

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.