, China
123 views

Akankah dorongan batu bara di Cina menunda target karbon ganda mereka?

Data pemerintah menunjukkan produksi batu bara Cina tumbuh 11% pada Semester 1 2022.

Untuk memastikan akses ke energi, Cina meningkatkan produksi batu baranya sebesar 11% pada paruh pertama 2022. Namun, hal ini menimbulkan kekhawatiran apakah negara tersebut akan mengalami keterlambatan dalam mencapai target karbon ganda pada 2030 dan mencapai netralitas pada 2060.

Asian Power pun menanyakan pendapat dari beberapa pemimpin industri di sektor tersebut:

 

David Fishman

Senior Manager, Grup Lantau

Di 2021, kami telah melihat Cina terus membangun pembangkit listrik tenaga batu bara dan memperluas kapasitas penambangan batu baranya. Ini adalah sesuatu yang masih mungkin dilakukan di bawah perencanaan energi Cina saat ini. Rencana dekarbonisasi Cina diumumkan mencapai target pada 2030. Namun karena ada puncak konsumsi batu bara yang diumumkan pada 2025, itu berarti bahwa sebelum 2025, jumlah batu bara yang dikonsumsi untuk menjaga perekonomian tetap bergerak untuk berbagai tujuan— termasuk pembangkit listrik atau produksi baja—masih bisa ditingkatkan dan harus mencapai puncaknya pada 2025.

Untuk membangun pembangkit listrik tenaga batu bara di Cina, pertanyaan penting yang perlu dipertimbangkan bukan hanya berapa kapasitas yang dibangun, tetapi juga berapa banyak yang akan digunakan karena pembangkit listrik tenaga batu bara tidak akan selamanya digunakan . Kami masih melihat proyek batu bara yang sedang dibangun di Cina, akan digunakan di provinsi-provinsi yang membangun banyak energi terbarukan, tetapi itu masih membutuhkan beberapa pasokan dari perusahaan lain untuk memenuhi kebutuhan mereka di malam hari atau periode lain ketika pembangkit tidak tersedia.

Untuk memenuhi milestone tahun 2025 dan 2030, hal tersebut tidak boleh terpengaruh. Mereka masih berencana untuk membatasi, yang berarti bahwa level yang dibatasinya akan sedikit lebih tinggi dari sebelumnya, jika memilih untuk menetapkan batas itu pada 2021 atau 2022.

Saya pikir kita pasti akan melihat lebih banyak kapasitas batu bara, tetapi karena fungsi yang dilayaninya, yang merupakan cadangan untuk energi terbarukan yang sedang dibangun di mana-mana, mereka tidak akan dapat berjalan begitu banyak. Faktor beban dan faktor kapasitas mereka akan cukup rendah, dan akan berakhir dengan kapasitas yang lebih besar, tetapi faktor kapasitas rata-rata untuk seluruh armada akan lebih rendah. Hal itu masih akan berakhir dengan konsumsi yang meningkat, tetapi framing Cina menggandakan batu bara — masih beberapa tahun lagi hingga 2025 dan semua pembangkit itu akan berjalan dengan kapasitas beban yang sangat rendah.

 

Carlos Torres Diazo

Head of Power Research, Rystad Energy

Harga batu bara internasional telah meningkat secara signifikan tahun ini sehingga Cina berusaha mengurangi ketergantungannya pada impor. Harga API 5, yang menjadi acuan untuk wilayah tersebut, telah meningkat dari level $160 per ton pada kuartal ketiga 2021 menjadi lebih dari $400 per ton baru-baru ini. Cina juga berusaha mengurangi impor LNG karena harga tetap berada pada level rekor tertinggi.

Selanjutnya, Cina saat ini memprioritaskan keamanan energinya dan bertujuan membatasi biaya pembangkit listrik sebisa mungkin.Hal ini berarti Cina menggunakan lebih banyak batu bara dalam campuran tenaga listrik mereka.

Akibatnya, kemungkinan besar emisi karbon dari sektor listrik akan meningkat tahun ini dan di tahun depan dengan kecepatan yang lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya. Namun, sebagian besar investasi dalam kapasitas baru masih untuk teknologi surya dan angin sehingga target jangka panjang untuk netralitas karbon dapat tidak berubah.

Kami melihat tren serupa di seluruh dunia di mana negara-negara memprioritaskan keamanan energi di atas iklim. Pembangkit listrik tenaga batu bara Eropa telah meningkat 11% tahun ini. India juga bertujuan meningkatkan produksi batubara dalam negeri dan saat ini sedang mempelajari untuk menghentikan secara perlahan pembangkit batu bara tua mereka.

 

Pavan Vyakaranam

Analyst, GlobalData

Keamanan energi adalah alasan utama Cina mendorong penggunaan batu bara. Cina menghadapi krisis listrik yang parah karena pasokan yang terbatas dan permintaan yang tinggi akan listrik, akibat dari gelombang panas terburuk yang pernah dialami negara itu dalam 60 tahun terakhir. Industri yang memproduksi logam, bahan kimia, dan barang industri lainnya di wilayah Sichuan Cina terpaksa ditutup selama seminggu untuk memprioritaskan pasokan listrik perumahan. Provinsi Sichuan memerintahkan penangguhan produksi industri selama 15-21 Agustus untuk menghindari pemadaman.

Kondisi ekonomi dan prediksi pertumbuhan saat ini membuat Cina sangat tidak mungkin untuk mencapai target karbon gandanya. Krisis listrik saat ini membuat Cina mencabut pembatasan produksi batu bara di dalam negeri dan impor dari Rusia. Hal ini akan menggagalkan upaya yang dilakukan dalam  pengurangan emisi jangka pendek.

Akan ada peningkatan pembangkit listrik berbasis batu bara di wilayah tersebut untuk mengatasi krisis energi saat ini. Dari total kapasitas batu bara yang sedang dibangun di dunia, kawasan Asia memiliki kapasitas lebih dari 94,5%. Cina saja menyumbang lebih dari 48% dari total kapasitas batu bara yang sedang dibangun di dunia dan memiliki pangsa lebih dari 51% dari kapasitas batu bara yang sedang dibangun di wilayah tersebut. Cina diikuti oleh India  menyumbang 20,6% dari kapasitas batu bara yang sedang dibangun di kawasan Asia.

Follow the link for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.