, Southeast Asia
324 views

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Berlimpahnya tenaga air di Laos menempatkan negara itu di garis depan perdagangan listrik di Asia Tenggara yang siap menjadi pengekspor listrik terkemuka dalam dekade berikutnya. Proyek integrasi jaringan di wilayah tersebut memberi Laos alasan yang lebih kuat untuk menjadi pemain kunci, tetapi bukan berarti pasar tidak akan menghadapi kekeringan.

Potensi tenaga air pasar saat ini sekitar 26,5 gigawatt (GW), menurut Asosiasi Tenaga Air Internasional; tetapi Fitch Solutions memperkirakan tenaga air Laos hanya akan mencapai 8GW, pada akhir 2021.

“Hanya dari sini saja, dapat dilihat bahwa ada banyak ruang untuk pertumbuhan sektor tenaga air, dan ini ditambah dengan permintaan listrik yang meningkat dari pasar tetangga seperti Thailand, Vietnam, dan bahkan Singapura,” David Thoo, Power & Renewables Analyst, mengatakan kepada Asian Power.

How Laos could power Southeast Asia from Charlton Media Group on Vimeo.

Pasar ini selanjutnya didukung oleh Proyek Integrasi Listrik Laos-Thailand-Malaysia-Singapura (LTMS-PIP), yang mengintegrasikan jaringan listrik dari empat negara ini. Laos juga mengekspor ke Vietnam, selain perdagangan listrik dua arah yang ada dengan Cina.

Masalah keandalan

Meskipun tenaga air handal namun hal itu, bagaimanapun, dapat tertahan karena adanya fenomena cuaca di Laos, seperti kekeringan, yang jika semakin meningkat dapat menyebabkan kendala.

Thoo mengutip, misalnya, kekeringan baru-baru ini di Cina yang sangat berdampak pada provinsi Sichuan, mengingat pembangkit listrik tenaga air menyumbang 80% dari campuran listriknya. Hal ini akhirnya menyebabkan terhentinya kegiatan manufaktur dan gangguan dalam rantai pasokan.

“Ini mungkin terjadi di Asia Tenggara jika terlalu bergantung pada tenaga air untuk pasokan listriknya dan [tidak ada] keraguan bahwa otoritas pemerintah telah mempertimbangkan hal ini, tetapi risikonya masih ada,” kata Thoo.

Selain ancaman terhadap keandalan, Thoo mengatakan sumber modal untuk pembangkit listrik tenaga air adalah tantangan lainnya. Mengutip Basis Data Proyek Utama Fitch Solutions, diperkirakan Laos saat ini memiliki 38 bendungan pembangkit listrik tenaga air yang sedang dibangun dengan nilai total sekitar US$18 miliar, di mana 16 di antaranya didukung oleh pemerintah.

“Apakah mengambil lebih banyak proyek akan meningkatkan utang yang dimiliki Laos saat ini dan itu menjadi perhatian,” kata Thoo. “Tim risiko negara kami memperkirakan total utang pemerintah saat ini sebagai persentase dari PDB, menjadi sekitar 88% pada 2021, berkembang menjadi 90% lebih lanjut di tahun ini.”

Selain itu, Laos juga perlu menghadapi rintangan protes lingkungan dan sosial, serta menyiapkan infrastruktur yang diperlukan untuk perdagangan listrik.

Thoo mencatat bahwa saat ini, rata-rata kehilangan transmisi dan distribusi di wilayah tersebut sekitar 8,6%, dan dengan lebih banyak listrik yang mengalir di berbagai pasar, dia mengatakan pembiayaan untuk infrastruktur jaringan perlu ditingkatkan. Jika tidak, pasar bisa menderita kerugian lebih lanjut untuk listrik aktual yang mengalir melalui jaringan.

Beberapa perdagangan listrik

Di tengah tantangan tersebut, pemerintah Laos telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa pasar mendapat dukungan yang dibutuhkan untuk menjadi pemimpin regional. “Hal ini dapat dilihat dari beberapa perdagangan listrik, MOU, dan perjanjian yang ditandatangani dengan pasar tetangga,” katanya.

Baru Juni lalu, Laos mulai mengekspor melalui LTMS-PIP ke Singapura, yang memungkinkan pasar untuk menarik hingga 100 megawatt listrik tenaga air. Laos juga sedang dalam pembicaraan dengan Otoritas Pembangkit Listrik Thailand mengenai rencana untuk mengekspor listrik 1,2GW, selain listrik 9GW yang sebelumnya telah disetujui untuk dibeli oleh Thailand.

“Dengan dimulainya LTMS-PIP, kami berharap nota kesepahaman dan kesepakatan lebih lanjut dapat berkembang,” kata Thoo.

Dalam laporan industri September, Fitch Solutions mencatat bahwa perjanjian impor dan perkembangan perdagangan listrik mengurangi risiko kepraktisan teknis dan kelayakan regulasi integrasi jaringan di wilayah tersebut. Konektivitas pasar ketenagalistrikan juga didukung oleh kemajuan teknologi, khususnya pada sistem high-voltage direct current (HVDC)  dan kabel bawah laut.

Dalam hal ini, Fitch Solutions memproyeksikan ekspor listrik Laos akan tumbuh menjadi 43,8-terawatt-jam (TWh) pada 2031, tumbuh rata-rata tahunan sebesar 5,9% dari 25,TWh pada akhir 2021.

PowerLink Australia-Asia yang “ambisius”.

Kawasan ini juga berada dalam posisi untuk menangkap pasar listrik Australia dengan pengembangan proyek Australia-Asia PowerLink yang “ambisius”. Proyek yang dipimpin oleh Sun Cable ini berupaya mengembangkan kabel bawah laut HVDC sepanjang 4.200 kilometer, yang membentang dari Darwin ke Singapura melalui Indonesia. Hingga 3,2GW kapasitas tenaga surya akan bersumber dari 17-20GW Tennant Creek Solar Farm, Sun Cable yang sedang berkembang di Northern Territory.

“Saya akui bahwa ini adalah proyek yang ambisius dan memiliki potensi besar untuk mengubah bauran listrik Asia Tenggara dengan kabel bawah laut, dan bauran daya Australia karena pembangkit listrik tenaga surya direncanakan memiliki kapasitas daya tenaga surya 17-20GW,” kata Thoo.

Thoo mengatakan pendanaan selalu menjadi masalah dalam membangun proyek ambisius, seperti proyek Australia-Asia PowerLink. Dengan adanya laporan bahwa Sun Cable telah memperoleh US$151 juta dari putaran pendanaan Seri B pada Maret, terlihat bahwa proyek tersebut masih berjalan. Meskipun demikian, Fitch Solutions merasa masih terlalu dini untuk mengatakan apakah integrasi pasar listrik Australia dan Asia dapat dilakukan.

“Saat ini kami mengatakan terlalu dini untuk memutuskan apakah akan beroperasi atau tidak,” kata Thoo.

“Oleh karena itu impor dan ekspor listrik dari Australia ke Singapura saat ini tidak kami perkirakan dalam penghitungan kami untuk 10 tahun ke depan.”

Follow the link for more news on

Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik

Tetapi amandemen undang-undang energi diperlukan, menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla.

Ambisi nuklir Asia Tenggara berbenturan dengan opini publik

Pada 2023, terdapat 422 reaktor tenaga nuklir yang beroperasi di dunia, tetapi tidak ada satupun berasal dari Asia Tenggara.

Kesepakatan ETM ACEN yang sukses menandai era baru divestasi batu bara

Transaksi ETM memungkinkan pensiun dini bagi Pembangkit Listrik South Luzon Thermal Energy Corp.

Perang di Ukraina dapat membuka jalan bagi ketahanan energi Asia

Kepemilikan domestik atas pembangkit listrik akan menjamin pasokan energi yang memadai.

Pengurangan biaya produksi hidrogen hijau bergantung pada dukungan pemerintah

Hidrogen dapat mengurangi 10% dari total emisi untuk memenuhi target net-zero global, menurut IRENA.

Model pengembangan bertahap KS Orka meningkatkan keberhasilan proyek panas bumi

Dengan menerapkan strategi ini, perusahaan dapat memitigasi risiko kerugian $5 juta dari pengeboran satu sumur.

VENDOR VIEW: Bagaimana harga tenaga batu bara di Asia di tengah kesengsaraan keamanan energi

Peningkatan produksi batu bara di beberapa pasar Asia mungkin bersifat jangka pendek.

Bisakah listrik berbasis batu bara masih mendapatkan pendanaan

Pasar Asia telah meningkatkan produksi batu bara untuk memenuhi permintaan energi.

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Regulasi baru Indonesia mempercepat transisi energi

Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2022 untuk membatasi pembangkit listrik tenaga batu bara dan secara bertahap mengurangi konsumsi batu bara.