, Southeast Asia
963 views

Masdar memperoleh pijakan di Asia Tenggara melalui proyek surya Indonesia

Perusahaan akan meluncurkan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Indonesia tahun ini.

Masdar sangat penting dalam menjaga sikap Uni Emirat Arab sebagai pemimpin global di sektor energi. Sekarang, perusahaan telah mengarahkan pandangannya untuk berekspansi ke Asia Tenggara. Namun dari semua pasar energi terbarukan di kawasan ini, mengapa Masdar memulai dengan Indonesia?

President Director Masdar untuk Indonesia Eng. Fatima Al Suwaidi berbagi dengan Asian Power tentang kepindahannya baru-baru ini ke Indonesia untuk mengawasi penyelesaian pembangkit listrik tenaga surya fotovoltaik (FPV) terapung Cirata, yang pertama dari banyak proyek yang telah disiapkan perusahaan untuk wilayah tersebut. Dia juga membahas hal-hal yang harus dipelajari perusahaan saat memasuki pasar Asia Tenggara, yang dimulai dengan Indonesia.

“Masdar [memiliki] jejak di hampir 40 negara. Kami sedang melihat kemungkinan menggandakan atau melipatgandakan gigawatt kami yang ada dalam lima atau 10 tahun ke depan,” kata Al Suwaidi.

“Proyek Cirata adalah investasi pertama kami di Asia Tenggara, dan ini tidak akan menjadi yang terakhir.”

Ceritakan lebih banyak tentang pembangkit listrik tenaga surya fotovoltaik terapung Cirata di Indonesia. Bagaimana tenaga surya terapung akan menguntungkan Indonesia?

Proyek Cirata dianggap sebagai salah satu proyek surya terapung terbesar di kawasan ini, dan salah satu yang terbesar juga di dunia. Jika saya tidak salah, itu nomor lima dalam hal ukuran. Setelah beroperasi penuh, itu akan menjadi yang terbesar di Indonesia. Proyek ini, tentu saja, menunjukkan kapasitas Masdar sebagai inovator untuk menerapkan teknologi terbaru dalam skala besar di berbagai geografi.

Proyek ini disesuaikan dengan karakteristik Indonesia. Seperti yang kita ketahui, Indonesia itu unik dari segi geografi, lingkungan, dan kerangka peraturan, serta ketersediaan lahan yang terbatas. Proyek ini memecahkan masalah yang terlihat di banyak bagian kawasan, sebenarnya di Asia Pasifik, dan di negara-negara yang bergantung pada tenaga batu bara dan gas—itu akan berkontribusi pada pengurangan emisi karbon.

Tanggal operasi komersial Cirata dijadwalkan pada paruh kedua tahun ini. Hal ini sesuai dengan persyaratan dalam perjanjian jual beli tenaga listrik dengan PLN. Selain itu, teknologi ini cukup menarik dan menarik bagi sejumlah negara lain di kawasan Asia Pasifik yang kita ketahui sedang mencari pembangkit listrik tenaga surya terapung sebagai solusi kelangkaan lahan dengan populasi yang bertambah, yang berarti sumber daya lahan menjadi semakin usang, Baik? Lahan semakin banyak dialokasikan untuk kebutuhan kritis lainnya, seperti pertanian dan ketahanan pangan negara, dan bahkan perumahan. Jadi ke depan, kami sedang melihat pertumbuhan portofolio surya terapung secara signifikan di wilayah ini, mengingat kebutuhan dan minat.

Manfaat lain yang datang ke Indonesia dari proyek ini adalah, setelah Cirata selesai, akan menghemat sekitar 40% bahan bakar yang dibutuhkan oleh pembangkit listrik tenaga diesel lokal. Dari perspektif lingkungan, kami akan memberi daya pada sekitar 50.000 rumah di provinsi Jawa Barat. Cirata, sebagai yang pertama dan terbesar, menjadi karya bagi pemerintah bahwa teknologi unik semacam itu dapat digunakan dalam skala besar. Selain itu, mengingat tantangan unik Waduk Cirata, setelah beroperasi penuh, ini akan menunjukkan kepada pemerintah bahwa tantangan tersebut memiliki solusi. Masdar dapat mengatasi kendala tersebut dengan melihat secara spesifik lokasi negara teknologi dan memastikan kami dapat menghubungkan semua titik dan kami melihat ke depan dan kami dapat memberi manfaat bagi negara secara keseluruhan.

Tadi Anda menyebutkan ditargetkan bisa beroperasi pada semester kedua tahun ini, apakah Masdar on track?

Kami bekerja sangat erat dengan kontraktor untuk dapat memenuhi semua persyaratan perjanjian jual beli listrik yang kami miliki dengan PLN. Kami juga memiliki sistem pendukung yang sangat baik di Indonesia—pemerintah, semua pemangku kepentingan yang berbeda dari Kementerian Energi, Kementerian Perindustrian, Kementerian Investasi, PLN, tentu saja, sebagai off-taker, dan mitra kami dalam usaha patungan. Kami memiliki sistem pendukung yang cukup baik yang memungkinkan kami untuk yakin bahwa timeline kami harus tercapai. Dalam setiap proyek, ada tantangan, kami memastikan bahwa kami mampu mengurangi potensi risiko sebelum terjadi. Kami, tentu saja, bekerja dalam keadaan yang tidak terduga dengan pandemi. Selain itu, berbagai peraturan yang akan diberlakukan oleh berbagai negara karena pandemi menghadirkan keadaan yang unik untuk proyek tersebut. Namun, sekali lagi, kami bekerja sangat erat dengan tim di lokasi, di lapangan. Saya berbicara dengan Anda dari Jakarta. Saya sudah berbasis di Jakarta untuk mengawasi proyek sehingga ada banyak komitmen dari semua orang yang terlibat. Mitra kami, PJBI, yang merupakan anak perusahaan PLN, telah sangat mendukung proyek ini sejauh ini dan telah membantu kami untuk bermanuver dan menemukan jalan keluar dari tantangan yang kami hadapi.

Selain PLTS terapung Cirata, Masdar juga menandatangani nota kesepahaman untuk menjajaki ekspor energi terbarukan dari Indonesia ke Singapura. Apa alasan di balik langkah ini untuk memanfaatkan Indonesia selama eksplorasi sumber daya energi Singapura?

Ya, strategi portofolio kami, yang telah melayani kami dengan sangat baik hingga saat ini, berkembang di lebih dari 40 negara, dengan kapasitas operasi hampir 14 gigawatt (GW) dan sedang mengembangkan energi terbarukan. Itu setara dengan sekitar $20 miliar investasi. Hal ini untuk menumbuhkan aset ke skala yang berarti, dalam vertikal geografis dan teknologi yang relevan, yang berarti bahwa kami berkembang secara eksponensial di seluruh dunia. Kita bisa melihat sinergi antar negara yang berbeda, kita juga bisa menilai dengan cara yang jauh lebih efisien, bagaimana kita bisa berkontribusi untuk negara-negara yang bergerak ke arah energi terbarukan, perubahan iklim, dan aksi iklim, bukan? Kami sedang mencari penggandaan dalam geografi dan teknologi utama yang kami kenal dengan baik. Kami mencari proyek bankable jangka panjang dengan batasan risiko yang jelas, serta kemitraan yang kuat di negara tempat kami beroperasi. Kami mengandalkan keahlian kami di Abu Dhabi yang juga meluas ke seluruh dunia. Kehadiran lokal kami dan kemampuan kami untuk meningkatkan hubungan yang tepat dan menemukan peluang yang tepat, di mana pun kami menemukannya. Peluang khusus dengan Indonesia dan Singapura ini dibangun dari hubungan antar negara. Pemain yang berbeda juga mengusulkan untuk menawar proyek ini. Dari pihak kami, kami telah berpartisipasi dalam konsorsium mitra yang sangat kuat yang kami miliki saat ini. Kami melihat proyek yang sangat strategis ini dari banyak sudut. Satu sudut adalah manfaat besar yang dibawanya ke pasar energi Singapura, serta di sisi lain dari sisi Indonesia. Kami menggunakan keahlian dan pengetahuan yang telah kami kumpulkan sejauh ini melalui proyek Cirata, dan kehadiran kami di Indonesia untuk membantu kami memfasilitasi kolaborasi tersebut. Kami melihat ini sebagai proyek yang cukup strategis juga, karena kalau tidak salah mungkin ini yang pertama kali melempar kabel dari Indonesia ke Singapura. Dan kita berbicara tentang hingga 1,2 GW tenaga surya. Ini tidak akan mudah pasti. Tetapi kami dikenal berani menjelajah ke area yang menantang yang dapat kami rintis dan berinovasi dan juga untuk memperkuat keberadaan dan kehadiran kami di negara-negara tersebut.

Dengan adanya dua proyek itu, mengapa Masdar memilih Indonesia dalam melaksanakan proyek energi terbarukan tersebut?

Saya akan mengatakan proyek memilih lokasi mereka, kurang lebih, bukan? Kami percaya pada kemitraan. Kemitraan membawa proyek dan proyek akan benar-benar menentukan lokasi. Indonesia merupakan pasar yang cukup kuat. Memiliki potensi yang sangat besar di sisi terbarukan, mereka juga memiliki target yang cukup tinggi dalam mencapai energi baru dan terbarukan, seperti yang kita ketahui, 23% pada 2025 dan juga untuk berkembang atau tumbuh lebih banyak selama 10 tahun ke depan.

Rencana energi baru terbarukan atau disebut juga RUPTL di Indonesia memiliki target energi terbarukan yang cukup banyak di sisi surya, angin, tenaga air, dan panas bumi. Indonesia jelas merupakan salah satu pasar utama, salah satu negara terpadat di dunia dan membawa banyak potensi. UEA dan Indonesia telah menjalin dan juga memperkuat hubungan bilateral mereka. Itu pasti akan meningkatkan peluang kolaborasi antara kedua negara.

Khusus untuk Indonesia, pasar yang banyak diminati investor justru sedang berkembang. Dan Anda melihat regulasi bergerak ke arah yang lebih fleksibel seperti yang kita lihat dari rilis omnibus law, misalnya, yang akan jauh lebih fleksibel bagi investor asing. Kami melihat pemerintah berupaya keras menyediakan kerangka peraturan yang ramah bagi investor asing untuk dapat mendorong inovasi, dan memajukan teknologi bersih di pasar. Hal yang sama kita lihat di negara-negara lain di kawasan ini.

Karena itu, Indonesia bukan satu-satunya negara yang ada di radar kami, kami juga berencana untuk tumbuh cukup banyak di Asia Pasifik dan Asia Tenggara. Kami memiliki tim khusus yang fokus pada hal itu. Kami memiliki ambisi dan target yang tinggi untuk secara signifikan menumbuhkan kehadiran kami di pasar ini. Dan bagi kami, Indonesia hanyalah sebuah permulaan.

Apa saja tantangan yang dihadapi Masdar dalam menjalankan proyek-proyek tersebut di Indonesia? Dan juga di kawasan ASEAN? Bagaimana perusahaan mengatasi ini?

Negara lain mungkin lebih maju dalam penerapan energi terbarukan, seperti Vietnam, Thailand, dan Singapura. Kami melihat bahwa wilayah ini, sekali lagi, sama seperti wilayah lainnya, membutuhkan kehadiran terus-menerus dari tim kami. Oleh karena itu, misalnya, saya berbasis di sini, dan kami memiliki tim yang berbasis di Indonesia dan di Singapura. Ini karena sangat penting bagi kami untuk menjaga momentum, kami memahami pasar dari dalam, kami memahami dinamika seperti apa yang dibawa pasar ini, siapa pemangku kepentingan berpengaruh yang perlu kami pahami dan bermitra, pertimbangan seperti apa yang perlu kami pikirkan. Kami memastikan bahwa ketika kami menjelajah ke pasar, kami benar-benar memperhitungkan semua faktor lokal yang perlu dipertimbangkan agar kami berhasil di pasar itu. Karena ketika kami masuk, tujuan kami adalah masuk untuk jangka panjang. Kami ingin memastikan bahwa kami membangun tim lokal dengan kehadiran lokal dengan cara yang tidak hanya akan mendukung perekonomian negara tersebut tetapi juga meningkatkan portofolio Masdar di wilayah tersebut.

Rencana seperti apa yang Masdar miliki untuk memanfaatkan potensi energi terbarukan di wilayah Indonesia dan Asia Tenggara dalam layanan yang ingin dibagikan kepada kami?

Dalam hal Indonesia, kami memiliki banyak rencana dan bahkan di Asia Pasifik, kami memiliki pipa yang cukup panjang dalam pembuatannya. Di Indonesia, kami baru-baru ini bermitra dengan konglomerat Indonesia dan menciptakan usaha patungan yang disebut Solar Radiance. Solar Radiance adalah pengembang instalasi solar yang berada di belakang meteran, misalnya solar rooftop, dan ground mount. Ini difokuskan pada sektor commercial and industrial (C&I). Ini mengikuti peraturan yang kami lihat terbuka di pasar C&I. Pasar itu muncul cukup cepat, ada potensi besar dan kami memanfaatkannya melalui usaha patungan ini.

Kami yakin ini akan memberikan jangkauan yang cukup luas di seluruh Indonesia, karena kita berbicara tentang instalasi solar untuk pasar C&I yang tersebar di seluruh Indonesia. Indonesia adalah pasar yang besar dan itu sama untuk negara-negara Asia lainnya yang sedang kita lihat. Kami juga sedang mempertimbangkan, mungkin pergi ke pembangkit listrik tenaga air. Seperti yang saya sebutkan, rencana energi terbarukan Indonesia memiliki porsi yang cukup besar yang didedikasikan untuk energi tenaga air. Dan dari perspektif Masdar, ketika kami menjelajah ke pasar, kami mencoba memahami bagaimana pasar berfungsi, dan juga arah apa yang mereka tuju dan kami melihat apakah itu sejalan dengan kepentingan dan mandat Masdar atau tidak. Jadi Indonesia memiliki cukup banyak potensi tenaga air, yang bisa menjadi salah satu tempat yang akan kami jelajahi jika ada peluang.

Tentunya kami akan terus mengikuti tender IPP yang dikeluarkan PLN. Itu tentunya salah satu venue yang selalu kami siapkan untuk berpartisipasi di Asia Pasifik. Ada cukup banyak peluang  yang sedang dibahas secara B2B. Di beberapa bagian, di beberapa negara, tergantung pada hubungan bilateral, kami juga melihat kemitraan G2G.

Belum lama ini juga di Indonesia kami telah bermitra dengan Pertamina Power yang merupakan salah satu Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Indonesia. Dan kami akan melihat baik proyek B2B maupun IPP.

Jadi ada banyak proyek dalam proses pembuatan. Kami memiliki cukup banyak rencana ambisius. Kami datang ke sini, kami mulai bekerja dan fakta bahwa kami telah membentuk tim yang berdedikasi di Indonesia, sungguh, merupakan bukti lain dari komitmen kami terhadap pasar Indonesia.

Follow the link for more news on

Mengapa EDC Filipina tidak akan mengembangkan batu bara

Dampak buruk dari perubahan iklim membuat perusahaan hanya mengembangkan Energi Baru Terbarukan (EBT).

Supreme Energy mengambil inisiatif berani untuk lebih lanjut mengembangkan energi panas bumi di Indonesia

Mereka menjalankan tiga proyek di Pulau Sumatera, di mana 91% potensi panas bumi belum tereksplorasi.

Pertamina mulai mengembangkan hidrogen

Pertamina akan memproduksi hidrogen hijau dan biru sebagai upaya  mengejar target energi bersih pada  2030.

Energi panas bumi Indonesia akan mencapai 8.1GW pada 2035

Bahkan dapat mencapai target 9,3GW jika berhasil dalam lelang WKP.

Akankah dorongan batu bara di Cina menunda target karbon ganda mereka?

Data pemerintah menunjukkan produksi batu bara Cina tumbuh 11% pada Semester 1 2022.

Indonesia berupaya menjauh dari investasi baru batu bara lewat skema royalti terbarunya

Pemerintah akan mengenakan tarif 28% ketika harga patokan batu bara melampaui $100/ton.

Saldo kas perusahaan batu bara dapat mendanai transisi hijau Indonesia

Saldo kas gabungan berjumlah $6,8 miliar pada kuartal pertama.

Singapura menggali lebih dalam untuk melepaskan potensi energi panas bumi

Tapi sejauh mana volumetrik dari batuan panas, di mana panas bumi bersumber tidak diketahui.