, China

GWEC: Industri energi angin akan menggerakkan 3,3 juta pekerjaan dalam lima tahun ke depan

Asia akan memimpin lapangan kerja sektor energi terbarukan pada tahun 2050.

Industri tenaga angin diatur untuk menghasilkan 3,3 juta pekerjaan secara global dalam lima tahun ke depan menurut Global Wind Energy Council (GWEC).

Dalam laporan terbarunya, tenaga angin diatur untuk memberikan rekor pertumbuhan instalasi baru selama lima tahun ke depan.

Setelah instalasi bersejarah 93 GW pada tahun 2020, instalasi diperkirakan akan menurun pada tahun 2021 menjadi 88 GW kapasitas angin baru yang terus menurun pada tahun 2022. Namun prakiraan melihat kapasitas angin melonjak hingga 112 GW pada 2025.

“Selama lima tahun ke depan, energi angin akan terus terbukti tangguh dengan compound annual growth (CAGR) sebesar 4 persen. Untuk angin lepas pantai, instalasi tahunan ditetapkan sebesar empat kali lipat pada tahun 2025 dengan CAGR 31,5% selama lima tahun ke depan,” kata GWEC.

Menurut Global Renewables Outlook: Energy Transformation 2050 oleh International Renewable Energy Agency (IRENA), Asia akan memimpin dalam pekerjaan sektor energi terbarukan pada tahun 2050.

Sebuah survei global pada tahun 2020 oleh GWEC menyebutkan bahwa ada 550.000 pekerja energi angin di China dan 63.000 di India.

Prediksi GWEC datang di belakang ekspektasi bahwa energi angin akan segera memainkan peran yang lebih besar dalam dekarbonisasi energi.

Sebuah studi yang diterbitkan di Nature Energy mengatakan bahwa biaya energi angin menurun yang mana dapat mengakibatkan fokus tambahan pada nilai angin di pasar energi dan hambatan penyebaran seperti konflik penggunaan oleh manusia, dampak satwa liar, dan kebutuhan transmisi.

Follow the link for more news on

Mengapa EDC Filipina tidak akan mengembangkan batu bara

Dampak buruk dari perubahan iklim membuat perusahaan hanya mengembangkan Energi Baru Terbarukan (EBT).

Supreme Energy mengambil inisiatif berani untuk lebih lanjut mengembangkan energi panas bumi di Indonesia

Mereka menjalankan tiga proyek di Pulau Sumatera, di mana 91% potensi panas bumi belum tereksplorasi.

Pertamina mulai mengembangkan hidrogen

Pertamina akan memproduksi hidrogen hijau dan biru sebagai upaya  mengejar target energi bersih pada  2030.

Energi panas bumi Indonesia akan mencapai 8.1GW pada 2035

Bahkan dapat mencapai target 9,3GW jika berhasil dalam lelang WKP.

Akankah dorongan batu bara di Cina menunda target karbon ganda mereka?

Data pemerintah menunjukkan produksi batu bara Cina tumbuh 11% pada Semester 1 2022.

Indonesia berupaya menjauh dari investasi baru batu bara lewat skema royalti terbarunya

Pemerintah akan mengenakan tarif 28% ketika harga patokan batu bara melampaui $100/ton.

Saldo kas perusahaan batu bara dapat mendanai transisi hijau Indonesia

Saldo kas gabungan berjumlah $6,8 miliar pada kuartal pertama.

Singapura menggali lebih dalam untuk melepaskan potensi energi panas bumi

Tapi sejauh mana volumetrik dari batuan panas, di mana panas bumi bersumber tidak diketahui.