, China

GWEC: Industri energi angin akan menggerakkan 3,3 juta pekerjaan dalam lima tahun ke depan

Asia akan memimpin lapangan kerja sektor energi terbarukan pada tahun 2050.

Industri tenaga angin diatur untuk menghasilkan 3,3 juta pekerjaan secara global dalam lima tahun ke depan menurut Global Wind Energy Council (GWEC).

Dalam laporan terbarunya, tenaga angin diatur untuk memberikan rekor pertumbuhan instalasi baru selama lima tahun ke depan.

Setelah instalasi bersejarah 93 GW pada tahun 2020, instalasi diperkirakan akan menurun pada tahun 2021 menjadi 88 GW kapasitas angin baru yang terus menurun pada tahun 2022. Namun prakiraan melihat kapasitas angin melonjak hingga 112 GW pada 2025.

“Selama lima tahun ke depan, energi angin akan terus terbukti tangguh dengan compound annual growth (CAGR) sebesar 4 persen. Untuk angin lepas pantai, instalasi tahunan ditetapkan sebesar empat kali lipat pada tahun 2025 dengan CAGR 31,5% selama lima tahun ke depan,” kata GWEC.

Menurut Global Renewables Outlook: Energy Transformation 2050 oleh International Renewable Energy Agency (IRENA), Asia akan memimpin dalam pekerjaan sektor energi terbarukan pada tahun 2050.

Sebuah survei global pada tahun 2020 oleh GWEC menyebutkan bahwa ada 550.000 pekerja energi angin di China dan 63.000 di India.

Prediksi GWEC datang di belakang ekspektasi bahwa energi angin akan segera memainkan peran yang lebih besar dalam dekarbonisasi energi.

Sebuah studi yang diterbitkan di Nature Energy mengatakan bahwa biaya energi angin menurun yang mana dapat mengakibatkan fokus tambahan pada nilai angin di pasar energi dan hambatan penyebaran seperti konflik penggunaan oleh manusia, dampak satwa liar, dan kebutuhan transmisi.

$500 juta diinvestasikan dalam produksi hidrogen ramah lingkungan di Indonesia

Rencananya mencakup pembangunan pabrik hidrogen hijau  senilai US$500 juta di provinsi Aceh.

PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) meraih penghargaan Engineering Excellence dalam Akses Air Pertanian

Perusahaan menciptakan solusi untuk mengatasi tantangan pasokan air mendesak di sebuah desa di Jawa Timur.

CNOOC Limited mengirimkan Train 3 Proyek LNG Tangguh di Indonesia

Train 3 memiliki kapasitas pembangkit sebesar 7,6 juta ton per tahun.

PLN di Indonesia membuka pembangkit hidrogen ramah lingkungan pertama

Pembangkit tersebut mampu memproduksi 51 juta ton hidrogen per tahun.

Kontribusi TBS Energi terhadap target energi terbarukan Indonesia sebesar 23%.

TBS Energi membantu Indonesia mencapai target kapasitas terpasang 100MW pada 2025.

Asia beralih ke co-firing biomassa pembangkit listrik batu bara demi keamanan energi dan transisi

Namun, para ahli memperingatkan bahwa hal ini berarti pengoperasian pembangkit listrik tenaga batu bara akan diperpanjang.

Asia membutuhkan gas alam untuk menyeimbangkan ‘trilema energi’

Gas alam lebih bersih dibandingkan batu bara dan akan mendukung intermiten energi terbarukan, kata ANGEA.

Rencana energi 18 tahun Kamboja menetapkan target ambisius untuk energi terbarukan

Untuk mencapai ketahanan energi, Kamboja harus mengatasi tantangan investasi, mengurangi konsumsi yang boros, dan meninjau kebijakan harga.

Mengapa ASEAN harus mengambil pendekatan regional untuk mempercepat energi terbarukan

Laporan Pendekatan Regional menguraikan bagaimana kolaborasi merupakan kunci untuk mencapai tujuan 35% kapasitas energi terbarukan pada 2025 di kawasan ini.