, APAC
331 views

Akankah phase-outs mengancam pertumbuhan energi nuklir Asia?

Wilayah ini diharapkan menghasilkan 30GW listrik per tahun dengan 32 reaktor yang sedang dibangun.

Ketika Prancis, AS, Swedia, dan Rusia menutup reaktor nuklir mereka yang telah berusia 40 tahun, kapasitas nuklir global mau tidak mau kehilangan 5,4 gigawatt (GW). Karena saat ini rencana untuk menghentikan reaktor nuklir di Korea Selatan dan Jepang masih dalam ketidakpastian, apakah Asia juga akan mengambil risiko kehilangan sebagian dari kapasitasnya? Rystad Energy mengatakan sebaliknya, phase-outs atau penghentian bertahap hampir tidak akan merusak pertumbuhan kapasitas nuklir Asia.

Ini berkat pasar negara berkembang, seperti Pakistan dan Bangladesh, yang telah meningkatkan produksi energi dari reaktor nuklir, dan bahkan Vietnam, yang membuat kemajuan dalam eksplorasi reaktor nuklir kecil.

“Banyak negara di Asia meningkatkan kontribusi tenaga nuklir sehingga rencana penghentian nuklir atau untuk mengurangi ketergantungan pada tenaga nuklir tidak akan memiliki pengaruh yang signifikan dalam waktu dekat,” kata Karan Satwani, Rystad Energy, Analis, Energy Services , kepada Asian Power.

Menyaingi Eropa yang memiliki lebih dari 170 reaktor nuklir yang beroperasi, Asia memimpin pertumbuhan kapasitas terpasang. Wilayah ini memiliki sekitar 140 reaktor nuklir dan merupakan pendorong utama pertumbuhan dengan 32 reaktor nuklir dalam pengerjaan untuk  menghasilkan 30GW listrik setiap tahun. Hal ini sebagian besar didorong oleh China, yang memiliki setidaknya 150 reaktor baru dalam 15 tahun ke depan, serta India, dan Korea Selatan.

Dalam sebuah wawancara eksklusif, Satwani berdiskusi lebih lanjut berbincang dengan Asian Power tentang potensi pertumbuhan energi nuklir di kawasan tersebut serta tantangan yang terus dihadapinya.

Pasar apa yang mendorong investasi energi nuklir di Asia?

Investasi di sektor nuklir didorong oleh negara-negara besar Asia seperti Cina dan India di mana badan-badan pemerintah berencana untuk meningkatkan pangsa tenaga nuklir. China bertujuan untuk memiliki 70 gigawatt listrik (GWe) kapasitas operasional  tenaga nuklir pada tahun 2025, dengan ambisi untuk mencapai sekitar 180GWe kapasitas operasional pada tahun 2035. Sementara itu, India mengandalkan program nuklirnya untuk memenuhi komitmen Paris climate, mengurangi intensitas emisi pada ekonominya, sepertiga dari tingkat 2005 pada tahun 2030. Ia berencana untuk memiliki kapasitas tenaga nuklir 14.5GWe pada tahun 2024 dan sekitar 22.5GWe pada tahun 2031 dan bercita-cita menuju kontribusi 25% energi nuklir pada tahun 2050.

Selain China, India, dan Korea Selatan, Pakistan juga bertujuan untuk meningkatkan produksi energi dari reaktor nuklir hingga empat kali lipat dari kapasitas saat ini pada akhir 2030 menjadi 8,8GW.

Bangladesh juga akan menjadi pendatang baru di pasar nuklir karena pembangkit listrik tenaga nuklir 2.2GW pertama mereka diharapkan akan dioperasikan pada tahun 2023 dan memiliki rencana untuk memperluas kapasitas nuklir menjadi 7GW pada tahun 2041. Sementara itu, negara-negara Asia Tenggara seperti Vietnam mengalami kemajuan dengan studi awal yang berkaitan dengan reaktor nuklir kecil.

Seperti disebutkan dalam laporan Anda, ada negara-negara seperti AS dan Prancis di mana reaktor nuklir ditutup. Apakah ini skenario yang dapat diharapkan di Asia dan bagaimana pengaruhnya terhadap pertumbuhan energi nuklirnya?

Pengadopsi awal teknologi tenaga nuklir terutama berpusat di Eropa dan Amerika di mana banyak pembangkit yang beroperasi pada 1970-an mendekati akhir umur operasional mereka yang mengarah pada penutupan pembangkit ini. Di Asia, beberapa pembangkit listrik tenaga nuklir, seperti di Jepang mendekati akhir siklus hidupnya seiring dengan rencana negara tersebut untuk mengurangi ketergantungan pada tenaga nuklir dan kita dapat melihat beberapa pembangkit listrik ditutup setelah tahun 2030.

Penurunan kapasitas terpasang diperkirakan terjadi jika negara-negara seperti Korea Selatan dan Jepang tetap teguh pada rencana mereka untuk menghentikan tenaga nuklir. Banyak negara di Asia meningkatkan kontribusi dari tenaga nuklir sehingga rencana penghentian nuklir atau untuk mengurangi ketergantungan pada tenaga nuklir tidak akan memiliki pengaruh yang signifikan dalam waktu dekat dan kapasitas terpasang di Asia dapat terlihat positif dari tahun ke tahun dan mencapai puncaknya pada tahun 2040.

Apa tantangan lain yang mungkin dihadapi kawasan Asia untuk mengupayakan pertumbuhan energi nuklir?

Selang waktu lama antara perencanaan dan pengoperasian reaktor nuklir dapat menjadi salah satu alasan utama yang dapat mempengaruhi target berbagai badan pemerintah. Ini mungkin karena pembiayaan biaya modal yang tinggi, perizinan dan persetujuan peraturan, ditambah dengan waktu tunggu yang lama dan penundaan konstruksi.

Apa yang dapat dilakukan pemerintah untuk memperbaiki lingkungan politik dan ekonomi untuk pengembangan energi nuklir?

Tenaga nuklir komersial terkadang dipandang oleh masyarakat umum sebagai proses yang berbahaya atau tidak stabil berdasarkan kecelakaan nuklir global sebelumnya. Hal ini dapat diminimalisir dengan berbagi informasi berbasis fakta tentang energi nuklir melalui media sosial dan upaya untuk mengedukasi masyarakat tentang pro dan kontra yang sebenarnya dari energi nuklir.

Para pembuat kebijakan juga dapat memanfaatkan kemajuan teknologi untuk memperpanjang umur proyek sebagai pilihan yang layak secara ekonomi untuk memaksimalkan output.

Apa peran energi nuklir dalam transisi energi bersih? Haruskah itu dianggap sebagai sesuatu yang "hijau"?

Pembangkit nuklir menghasilkan listrik melalui fisi, tanpa pembakaran bahan bakar fosil. Kebutuhan lahan yang rendah pada sumber energi rendah karbon dapat menghasilkan listrik 24/7,  tidak seperti pada pembangkit tenaga angin dan matahari.

Meskipun membutuhkan biaya modal yang tinggi di muka, operasi nuklir dapat menjadi biaya yang kompetitif dengan energi terbarukan dalam jangka panjang.

Banyak negara telah berkomitmen untuk meningkatkan pangsa listrik dari energi nuklir untuk memenuhi target Paris Agreement. Tetapi lingkungan politik dan ekonomi, dan kurangnya dukungan publik, dapat membuat prospek pencapaian tujuan ambisius ini menjadi sulit. Namun, perlu adanya inovasi dalam penggantian pembangkit yang sudah habis masa pakainya, dan penambahan pembangkit baru pada armada yang ada.

Tenaga nuklir mungkin berada di ambang kebangkitan karena Uni Eropa menyiapkan rancangan proposal untuk mengklasifikasikan tenaga nuklir sebagai investasi hijau. Sisi positifnya, tenaga nuklir telah diidentifikasi sebagai sumber energi bersih dan rendah karbon yang memiliki umur panjang. Di sisi lain, masih ada kekhawatiran mengenai penanganan dan pembuangan bahan bakar radioaktifnya, kekhawatiran akan bencana nuklir akibat kehancuran inti pembangkit, dan kekhawatiran tentang aspek persenjataan bahan radioaktif.

Dengan meningkatnya adopsi tenaga nuklir, perlu ada adopsi yang ketat pada aspek keselamatan dan transparansi dan pelaporan bahan bakar nuklir baru, bekas, dan yang diproses ulang. Juga, penekanan yang lebih ketat diperlukan untuk mendirikan infrastruktur permanen untuk pembuangan limbah nuklir yang aman.

Follow the link for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.