, Philippines
167 views

Menjaga Quezon Power tetap aktif saat perpanjangan kesepakatan pasokan berada di limbo

Perjanjian jual beli tenaga pembangkit listrik tersebut akan berakhir di Mei 2025.

Pembangkit listrik tenaga batu bara, Quezon Power, yang telah beroperasi selama lebih dari dua dekade, sedang mencari rute alternatif dengan berakhirnya power supply agreement (PSA) dengan distributor lokal yaitu Manila Electric Co. (Meralco).

Dalam diskusi personal dan interaktif, Managing Director Quezon Power, Frank Thiel bersama dengan Editor-in-Chief dari Asian Power, Tim Charlton di Asian Power Thermal Energy Conference, berbagi informasi bahwa pabrik tersebut sedang mencari penjualan kepada pemasok energi ritel atau beroperasi di pasar grosir listrik.

Quezon Power merupakan bagian dari The Electricity Generating Public Company Limited atau EGCO Group Thailand, yang juga memiliki aset di seluruh dunia. Di Filipina, Thiel juga mengelola proyek pembangkit listrik superkritis pertama, proyek pembangkit listrik San Buenaventura, di atas pembangkit listrik Quezon.

"Kami sedang mencari untuk melihat apa yang akan terjadi di masa depan bagi kami apakah pemerintah  Filipina akan mengambil arah yang terkait dengan COP26 [UN Climate Change Conference of the Parties] dan beberapa perjanjian yang dibuat di sana," kata Thiel.

"Sementara itu, fokus kami adalah terus mengoperasikan pabrik seefisien mungkin, dan mencoba serta memberikan daya paling andal yang kami bisa kepada pelanggan kami," kata dia menambahkan.

Kami belum tahu apa yang akan dilakukan pemerintah Filipina setelah COP26. Tetapi untuk Pembangkit Listrik Quezon, hal ini merupakan situasi yang menarik karena perjanjian pembelian daya (PPA) Anda dengan Meralco akan berakhir dalam beberapa tahun. Bisakah Anda memandu kami melalui seberapa kompetitif perjanjian tersebut untuk diperbarui? Untuk berapa lama?

Perjanjian ini akan berakhir pada Mei 2025. 10 tahun yang lalu, 15 tahun yang lalu, ketika kami melihat masa depan, kami berpikir bahwa akan mendapatkan perpanjangan untuk PPA kami saat ini karena kami adalah pembangkit listrik yang sangat andal. Kami kompetitif dalam soal biaya. Lima tahun lalu, kami mulai menyadari bahwa kondisi pasar sedang berubah. Tiga tahun lalu, dua tahun lalu, kami berkata, dunia akan terlihat sangat berbeda dari yang kami perkirakan 10,15 tahun yang lalu.

Apa yang ingin kita lakukan dengan Quezon? Apakah kita ingin mencoba dan mendapatkan PPA atau PSA lain? Jawabannya adalah ya. Kami memulai program untuk mencoba dan menentukan apa yang diperlukan untuk memperbarui pabrik kami, untuk memperpanjang umur pabrik di luar 25 tahun dari perjanjian pasokan daya saat ini. Hal berikutnya yang kami lakukan adalah, jika kami akan mencoba dan mengamankan PSA, bagaimana kami melakukannya? Di Filipina, Meralco telah melembagakan apa yang mereka sebut competitive selection process  (CSP).

Mereka akan mencari kontrak untuk sejumlah megawatt (MW) tertentu yang akan dikirimkan pada tanggal tertentu dan melalui proses yang sangat ketat. Kami melihat peluang proyek kami untuk Quezon Power dalam hal ini kami berusaha dan bersaing. Kami sedang mencari tahu apakah ada ruang bagi kami pada masa depan ketika Meralco mulai mengontrak tenaga tambahan untuk 2026, ‘27, ‘28, dan seterusnya; apakah kami akan memiliki kesempatan untuk menawar hal itu atau tidak. Jika kami berhasil, hasilnya mungkin adalah PSA 20 tahun. Jika kami tidak berhasil, karena jelas, CSP merupakan suatu hal yang sangat kompetitif, maka kami harus mencari alternatif.

Hal-hal yang kami evaluasi saat ini meliputi, mungkin menjual daya listrik milik kami kepada pemasok energi ritel atau eceran. Ada pasar yang sangat berkembang di Filipina yang cocok untuk itu, dan kami pikir kami bisa sangat kompetitif. Pabrik kami memiliki satu keuntungan, yaitu kami diamortisasi secara penuh. Pada titik waktu ini, kami bisa sangat kompetitif dengan tingkat daya kami. Jika itu masalahnya, kami mungkin dapat melanjutkan kontrak jangka pendek dengan pemasok energi ritel. Alternatif lainnya adalah beroperasi di pasar grosir listrik di Filipina, dan pada dasarnya menjadi pabrik dagang. Semuanya memiliki banyak risiko. Meskipun ada banyak tantangan, kami berusaha memosisikan diri sebaik mungkin, berharap bahwa kami akan bisa mendapatkan kontrak jangka panjang dengan Meralco atau mungkin beberapa kontrak jangka pendek dengan pemasok energi ritel. Kami harus menyesuaikan strategi kami, atau bagaimana kami mengoperasikan pabrik, bagaimana kami memelihara pabrik, tergantung pada apa yang bisa kami dapatkan.  

Filipina telah mengeluarkan moratorium atau larangan proyek listrik baru. Dan ada dua pemangku kepentingan di sini, yaitu Meralco dan pemerintah. Keduanya juga harus sedikit memperhatikan keamanan energi, dan tentang  pemutusan pembangkit listrik tenaga batu bara secara efektif tanpa alternatif. Apakah itu masuk ke pertimbangan Anda? Apakah menurut Anda ini akan dianggap memperpanjang umur sehingga mereka memiliki ketahanan energi itu? 

Dalam moratorium, Energy Secretary Alfonso Cusi mengindikasikan bahwa setiap pembangkit listrik tenaga batu bara yang saat ini dalam tahap pengembangan akan tetap berada dalam pipeline. Ketakutan terbesar adalah tentang apakah Anda  bisa mendapatkan pembiayaan untuk proyek-proyek itu atau tidak. Ada sekitar 3.500 MW pembangkit listrik tenaga batu bara di dalam pipeline. Tetapi apapun setelah itu, moratorium mencegah pabrik batubara baru masuk ke Filipina.

Department of Energy, khususnya Secretary Cusi, sangat jelas dan sangat vokal tentang fakta bahwa batubara dan tenaga termal harus tetap berada dalam bauran energi Filipina. Saat ini kami berada di 52% dari bauran energi untuk negara ini. Secretary Cusi mengakui bahwa kita tidak akan mendapat transisi dalam semalam. Kita tidak akan bisa lepas dari tenaga termal untuk beberapa waktu. Saya pikir dia menyadari bahwa transisi akan terjadi, tetapi hal itu akan memakan waktu yang cukup lama. Sekarang, pelanggan kami, Meralco, sangat tertarik dengan harga daya yang paling kompetitif yang bisa mereka dapatkan karena, jelas kalau mereka ingin meneruskannya kepada konsumen. Di situlah konsumen mencari daya listrik yang andal dan murah. Meralco memiliki tujuan yang berbeda dalam pikirannya. Pada saat yang sama, Meralco memiliki mandat tentang standar portofolio terbarukan. Mereka harus mendapatkan sejumlah energi mereka dari sumber energi terbarukan. Jadi mereka berusaha menyeimbangkan hal-hal itu. 

Anda mengatakan bahwa pesaing potensial yang akan mengajukan penawaran untuk perjanjian pasokan listrik ini, dapat mencakup perusahaan gas baru. Tetapi seperti yang baru saja kita temukan dengan COP26, gas sekarang bukan lagi energi transisi. Apakah menurut Anda hal itu mungkin mendukung kelanjutan batubara, mengingat gas bukanlah transisi yang benar-benar baik?

Kami terkejut melihat itu. Sebelum COP26, gas alam dianggap sebagai bahan bakar transisi. Setelah COP26, saya tidak begitu yakin karena COP26 mengidentifikasi metana sebagai sumber utama emisi gas rumah kaca; dan gas, yang utamanya adalah metana. Apakah itu akan membuat gas alam cair (LNG) atau pembangkit berbahan bakar gas kurang menarik di sini di Filipina? Kami belum tahu. Kami perlu sedikit waktu untuk mencoba dan mencerna semua hal yang keluar dari COP26. Kami masih percaya bahwa gas memiliki peran besar untuk dimainkan, hanya ada satu ladang gas di Filipina, ladang gas Malampaya, yang menyediakan gas ke sebagian besar sektor gabungan yang kami miliki di negara ini. Sayangnya, kapasitas, Malampaya, mulai berkurang. Bahan bakar itu harus diganti dengan yang lain dan pilihan yang jelas adalah LNG. Ada dua atau tiga proyek yang sedang berlangsung untuk mencoba dan membawa LNG ke dalam negeri. Tentu saja, pemerintah tidak akan mencoba dan menghapus proyek-proyek itu atau yang sebaliknya. Saya pikir mereka akan mendukungnya. Pertanyaannya adalah, apakah kita benar-benar akan dapat membawa LNG tambahan ke negara ini? Apakah kita akan bersaing dengan LNG? Sekali lagi, banyak yang bergantung pada harga bahan bakar. Saat ini, harga bahan bakar berada pada titik tertinggi sepanjang masa, Tetapi secara pribadi, saya pikir kita perlu sedikit lebih banyak waktu untuk mencoba dan menentukan seperti apa arah pemerintah nantinya.

Sekarang, mari kita bicara tentang pembiayaan bank. Ada banyak tekanan pada bank dengan Environmental, Social, Governance atay ESG untuk mencapai target tersebut untuk menghentikan pembiayaan batubara. Bagaimana kasus di Filipina atau bank lokal mengatakan bahwa mereka masih akan mendukung pembangkit batubara yang disetujui?

Kami telah melihat beberapa bank besar di Filipina menunjukkan bahwa mereka tidak akan mendukung batubara yang baru. Saat ini, jika Anda kembali kepada mereka dan berkata, "Saya akan memperbarui pabrik asisten, saya memiliki perjanjian pasokan listrik jangka panjang yang menyertainya," Anda mungkin masih bisa mendapatkan pembiayaan atau sewa untuk perbaikan unit. Jika saya akan membawa proyek baru ke bank, pembiayaan itu akan sangat tidak mungkin, bahkan di antara pabrik pembantu yang ada di dalam pipeline, bahwa mereka akan bersedia untuk membiayai. Tidak semua bank bersedia menerimanya. Ini adalah waktu yang sangat, sangat sulit untuk mendapatkan pembiayaan, terutama untuk pabrik baru.

Gas, di sisi lain, cenderung menemukan perlawanan. Saya pikir bank akan sangat senang membiayai gas yaitu proyek gabungan siklus LNG. Tentu saja, untuk apa pun yang terkait dengan energi terbarukan, bank akan sangat senang membiayainya.Saya akan melihat kembali pada 2015, saat kami mencoba mendapatkan pembiayaan untuk SBPL, San Buenaventura Power. Ini adalah pembangkit listrik superkritis pertama di Filipina. Kami kelebihan permintaan. Lebih banyak bank yang mau meminjamkan uang ke proyek itu daripada yang kami butuhkan. Maju cepat ke enam tahun, sekarang bank mengatakan, “Kami melepaskan diri dari batubara.”Mereka jelas berada di bawah banyak tekanan untuk melakukan itu, dibawa oleh pemegang saham, kemudian oleh direktur negara Eropa, pesan yang datang ke seluruh dunia.

Mendapatkan pembiayaan untuk pabrik baru, khususnya pabrik batubara, sangat, sangat menantang. Gas, di sisi lain, saya pikir kemampuan keuangan ada di sana dan ada banyak likuiditas di sektor perbankan Filipina. Bank terus-menerus meminta proyek baru. Saya pikir jika pengembang mengajukan proyek baru, yang terkait dengan gas, LNG, saya pikir proyek tersebut akan dibiayai. Batubara kemungkinan tidak akan mendapatkan pembiayaan, kecuali jika Anda berbicara tentang perbaikan pabrik supersistem.

Sebagai sebuah organisasi, tentu saja, EGCO memiliki banyak format daya dan produksi daya yang berbeda. Apa yang Anda lakukan sebagai organisasi untuk memenuhi tujuan Anda mengurangi emisi rumah kaca pada 2030?

EGCO Group adalah perusahaan publik dan mereka memiliki kebijakan publik untuk mengurangi emisi gas rumah kaca 10% pada 2030. Semua pembangkit listrik kami seharusnya berpartisipasi dalam upaya itu. Misalnya, di pabrik saya, kami memiliki kelompok kinerja termal yang sangat, sangat besar. Tugas mereka adalah melihat kinerja termal dari dua stasiun, mencari peluang untuk meningkatkan efisiensi kami dan mengurangi kehilangan panas. Akibatnya, kami dapat meminimalkan emisi gas rumah kaca secara umum. Kami sedang melihat peningkatan modal dan apa yang dapat kami lakukan pada endapan elektrostatik untuk mencoba dan meningkatkannya? Kami sedang mencari peluang itu. Bisakah kami co-firing bahan bakar yang berbeda ke dalam boiler kami? Bisakah kami bersama-sama co-firing LNG? Bisakah kita co-firing biomassa? Kami telah melakukan cukup banyak pekerjaan yang berkaitan dengan hal tersebut. Yang mana cukup menarik, LNG mungkin yang paling mudah, kita benar-benar dapat menggunakan hingga 80% LNG di boiler kami tanpa membuat modifikasi besar, dan itu akan mengurangi emisi gas rumah kaca secara besar-besaran. Pertanyaannya adalah, bagaimana kita membuat itu menjadi sesuatu yang kompetitif? Karena harga LNG sedang tinggi sekarang. Bagaimana cara menyeimbangkan pengurangan emisi gas rumah kaca? Kami sedang melihat co-firing dari biomassa.

Contohnya, pembangkit listrik Drax di Inggris, salah satu yang terbesar di dunia dengan 4000MW, memutuskan untuk beralih ke pembakaran pelet biomassa, dan mereka telah berhasil. Teknologi ada di sana, bahan bakarnya ada di sana, tetapi pertanyaannya adalah, dari mana saya mendapatkan pelet itu? Apakah saya akan membawa mereka dari sisi lain dunia? Penggunaan pelet itu akan membuatnya sangat mahal. Saya tahu saya bisa membakar biomassa di boiler saya. Saya dapat mengurangi emisi gas rumah kaca dengan melakukan itu, tetapi kemudian bagaimana saya menyeimbangkannya dengan biaya bahan bakar yang akan saya gunakan? Dan bagaimana cara menjaga harga daya saya tetap kompetitif? Ini merupakan tantangan antara sumber bahan bakar yang sebenarnya bisa Anda harga secara ekonomis dan pada saat yang sama, memberikan harga rendah. Kami telah melihat semua hal itu, mencoba mencari cara terbaik untuk mendukung kebijakan perusahaan kami dalam mengurangi emisi gas rumah kaca.

Follow the links for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.