, Southeast Asia
811 views

Asia Tenggara berada di garis depan penghapusan batu bara di pembangkit listrik

Di tengah tantangan menghilangkan batu bara dalam bauran energi kawasan, Dewan Taksonomi ASEAN membuka jalan bagi pembiayaan berkelanjutan untuk fase-out.

Pada Maret tahun ini, Association of Southeast Asian Nations Taxonomy Board (ATB) menerbitkan taksonomi regional yang diperluas untuk sektor energi yang mencakup seperangkat kriteria pembiayaan berkelanjutan untuk menghapuskan penggunaan batu bara di pembangkit listrik.

Sebagai yang pertama secara global, langkah ASEAN dianggap sebagai langkah pertama yang penting untuk memenuhi tujuan iklim kawasan.

Tapi berapa biayanya, tepatnya?

Pembiayaan penghapusan batu bara

Keluar dengan Taksonomi ASEAN untuk Keuangan Berkelanjutan yang diperluas, ATB telah mengembangkan serangkaian kriteria yang memperhitungkan intensitas emisi pembangkit listrik tenaga batu bara, pengurangan emisi absolut, dan pengurangan periode operasional.

ATB juga mengidentifikasi pembangkit listrik dalam tiga kategori: Tier 1 (Green atau T1), Tier 2 (Amber, T2), dan Tier 3 (Amber, T3). Ini didasarkan antara lain pada garis waktu target untuk penghentian penggunaan batu bara, tanggal konstruksi, dan teknologi yang diadopsi.

“Mengingat manfaat pengurangan emisi dari pembangkit listrik tenaga batu bara dalam penghentian yang terkelola dan kebutuhan Taksonomi ASEAN untuk menanggapi keadaan negara-negara anggota ASEAN yang beragam guna memfasilitasi transisi yang tertib dan adil, ATB telah mengembangkan kriteria penapisan teknis untuk penghapusan batu bara,” kata Noorrafidah Sulaiman, chairperson ATB, tentang metode pengelompokan aktivitas berbasis sains dan inklusif menurut kontribusinya terhadap lingkungan di kawasan tersebut.

Dia mencatat bahwa karena penghapusan batu bara adalah hal yang baru, hal itu dapat menjadi alat yang ampuh untuk transisi jika dijalankan dengan benar. Tujuannya adalah untuk “mempromosikan inklusivitas tanpa mengorbankan kredibilitas dan interoperabilitas,” tambahnya.

Itu juga dapat memajukan dialog dalam komunitas internasional untuk implementasi yang efektif.

“Penghapusan batu bara adalah langkah yang sangat penting untuk memenuhi tujuan iklim kita, mengetahui kerentanan iklim yang dimiliki kawasan ini,” Dr. Victor Nian, salah satu founder dan CEO Centre for Strategic Energy and Resource, sebuah wadah think tank independen dengan kantor pusat global di Singapura, kepada Asian Power.

“Tapi tentu saja, itu juga berimplikasi karena ketergantungan kita yang berat padanya. Itu berarti kita harus menemukan solusi yang layak untuk keluar dari batu bara,” kata Nian.

Dia mencatat Asia Tenggara akan sangat diuntungkan dari penghentian penggunaan batu bara, mengingat kerentanan kawasan ini terhadap kenaikan permukaan laut. Taksonomi ASEAN mengarahkan kawasan ini ke arah di mana terdapat opsi yang layak untuk investasi dalam rantai pasokan dan nilai batu bara.

Namun, Nian mengakui bahwa langkah tersebut, meski mengagumkan, gagal mengatasi masalah sosial dan ekonomi, akibat penghentian penggunaan batu bara.

Ketergantungan Asia Tenggara pada energi batu bara melampaui kelimpahannya di kawasan dan stabilitasnya sebagai sumber listrik, katanya.

Batu bara mewakili industri multi-miliar untuk negara-negara Asia Tenggara, seperti Indonesia, Malaysia, dan Vietnam. Itu juga mempekerjakan ratusan ribu pekerja di seluruh rantai pasokan.

Selain itu, Nian mencatat bahwa ketegangan geopolitik saat ini telah mendorong pasar kembali ke batu bara untuk keamanan energi.

Implikasi sosial-ekonomi

“Dari sudut pandang ekonomi dan sosial, orang-orang ini akan menjadi orang pertama yang akan terkena dampak, jika kita menghentikan penggunaan batu bara secara drastis,” kata Nian, menambahkan bahwa hal ini kemungkinan akan menimbulkan efek  yang juga dapat membahayakan pekerjaan di sisi pertambangan dan transportasi.

“Batu bara benar-benar merupakan sumber energi yang paling melimpah dan masuk akal di kawasan ini, dan kami benar-benar memanfaatkan batu bara untuk mengembangkan ekonomi kami. Dengan negara-negara Asia Tenggara, dan dengan sebagian besar dari kita adalah negara berkembang, pembangunan ekonomi akan tetap menjadi prioritas utama,” tegasnya.

Nian mengatakan bahwa karena Taksonomi tidak dirancang untuk mengatasi masalah ini, maka pemerintah harus membuat langkah-langkah yang akan membuat transisi lebih berkelanjutan pada aspek sosial-ekonomi.

Namun, ini tidak berarti bahwa ATB tidak dapat memperluas Taksonomi lagi untuk mencakup solusi lain di luar penghapusan batubara “sesegera mungkin”.

“Taksonomi ASEAN sekarang perlu dipercepat dan melihat semua opsi. Kami sedang dalam tahap penghapusan batu bara, yang masih membutuhkan kejelasan lebih lanjut tentang apa artinya dan bagaimana kami melakukannya, tetapi kami masih perlu melihat opsi dan tindakan yang perlu dikodifikasi dan dimasukkan ke dalam Taksonomi,”  kata Nian.

Langkah-langkah transisi ini termasuk energi nuklir, yang sudah mulai dieksplorasi oleh beberapa negara. Daftar opsi termasuk penangkapan, pemanfaatan, dan penyerapan karbon atau carbon capture, utilisation and sequestration (CCUS). Nian menambahkan bahwa langkah-langkah ini telah dianggap relevan dan layak secara ekonomi di kawasan tersebut, namun dimasukkannya mereka ke dalam Taksonomi masih harus dilihat.

Dia memperingatkan bahwa penghentian batubara tanpa adanya langkah-langkah ini dapat berimplikasi pada keamanan energi, dan daya saing ekonomi karena ini dapat membuat pasar beralih ke penggunaan energi terbarukan dan opsi lain yang mungkin lebih mahal, tergantung pada infrastruktur jaringan yang ada dan ketersediaan penyimpanan energi. dalam pasar.

“Di Asia Tenggara, ini bisa menjadi situasi yang cukup sulit bagi kami jika pembangkit listrik tenaga batu bara tidak lagi dapat dibiayai. Tapi tentu saja, ini adalah kesempatan untuk memikirkan kembali atau membentuk kembali rencana pembangunan berkelanjutan kita di masa depan secara bertahap keluar dari batu bara, sambil melihat bagaimana kita dapat memanfaatkan Taksonomi dalam memetakan jalan kita dalam transisi energi,” katanya.

Tantangan di Asia Tenggara

Dalam bentuknya yang sekarang, Taksonomi memungkinkan pembiayaan untuk pembangkit listrik tenaga batu bara yang lebih bersih. Nian mengatakan ini dapat memberi negara kesempatan untuk membiayai pembangkit listrik tenaga batu bara terakhir dalam pipeline mereka.

“Pastinya, akan ada negara lain, yang melihat pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru, mendukung keselarasan dengan Taksonomi,” katanya, mencatat bahwa ada teknologi yang ada untuk penggunaan batu bara yang lebih bersih, seperti pembangkit listrik tenaga batu bara ultra supercritical. .

“Pertanyaannya adalah bagaimana membiayai mereka,” kata Nian. “Dengan Taksonomi, itu memberi mereka alasan untuk membiayai proyek-proyek ini. Begitulah saya melihat bahaya karena, dengan Taksonomi ini, kita berisiko meningkatkan emisi regional, bukan menguranginya.”

Tanpa pembiayaan ramah lingkungan, proyek pembangkit listrik tenaga batu bara masih bisa mendapatkan pendanaan, namun hal ini semakin sulit karena semakin banyak lembaga keuangan yang berkomitmen untuk melakukan divestasi batu bara.

Dalam sebuah laporan, Institute for Energy Economics and Financial Analysis (IEEFA) menemukan bahwa lebih dari 200 lembaga keuangan di seluruh dunia telah menetapkan kebijakan pengecualian batu bara.

Eropa mencatat jumlah lembaga keuangan paling banyak yang melakukan divestasi dari batu bara, tetapi Asia diperkirakan akan menunjukkan peningkatan yang signifikan menjadi 41 lembaga keuangan dalam tiga tahun ke depan dari hanya 10 antara 2013 dan 2019.

Selain itu, Taksonomi ASEAN juga menghadapi tantangan dalam ekonomi Asia Tenggara karena beberapa pemerintah menolak ketentuannya. Lagi pula, Taksonomi hanya berfungsi sebagai alat untuk transisi dan karenanya tidak memegang kekuasaan mandat.

“Taksonomi ASEAN tidak berkembang sangat cepat karena ada penolakan dari berbagai negara untuk memasukkan beberapa opsi ini,” kata Nian.

Dalam hal ini, negara-negara perlu memiliki "pembelian kuat ke dalam Taksonomi" dan menyadari bahwa batu bara perlu dihapuskan, diikuti oleh tenaga berbahan bakar fosil lainnya, katanya.

Tantangan bagi negara-negara Asia Tenggara saat ini adalah membuat “kerangka regulasi yang layak dan kredibel” mereka sendiri yang dipandu oleh Taksonomi ASEAN dan menjaganya agar tetap transparan dan dapat ditegakkan.

Follow the links for more news on

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.