, Pakistan
2074 views
Source: Pixabay (Pexels)

Kesengsaraan energi dan ekonomi Pakistan meningkat saat pemadaman listrik menunjukkan masalah yang mengakar

Peristiwa baru-baru ini dapat merugikan kontrak tekstil Pakistan, terhitung 8,5% dari produk domestik brutonya.

Pada 23 Januari 2023, Pakistan mengalami pemadaman listrik besar-besaran, menyebabkan hampir 220 juta orang tanpa listrik dan mengakibatkan kerugian $70 juta bagi industri tekstilnya. Ini bukan pertama kalinya negara itu menghadapi pemadaman listrik sebesar ini dalam beberapa tahun terakhir. Apa akar masalahnya?

“Pemadaman listrik yang terjadi pada Januari 2023, merupakan akibat dari gejolak ekonomi, perusahaan listrik yang dililit utang, infrastruktur jaringan distribusi yang buruk, dan ketergantungan yang tinggi pada bahan bakar fosil impor untuk menjalankan jaringan,” Sooraj Narayan, senior research analyst di Wood Mackenzie mengatakan kepada Asian Power.

Pemadaman pada Januari terjadi tiga bulan setelah pemadaman listrik mempengaruhi provinsi selatan Pakistan pada Oktober 2022 dan dua tahun sejak pemadaman listrik nasional pada Januari 2021.

Narayan menjelaskan pemerintah harus melakukan penjatahan listrik melalui pemadaman listrik terjadwal pada jam-jam permintaan rendah di tengah ancaman keamanan energi. Dia mengatakan bahwa meskipun hal ini dimaksudkan untuk menghemat bahan bakar selama krisis, hal ini menimbulkan masalah bagi operator jaringan yang merasa kesulitan untuk menghidupkan kembali pembangkit pada saat permintaan puncak pagi hari.

“Hal ini mengakibatkan negara mengalami pemadaman listrik yang meluas,” katanya.

Pemadaman listrik dimaksudkan untuk membantu menghemat daya. Ini merupakan bagian dari strategi konservasi energi Pakistan yang juga mencakup pengurangan aktivitas komersial dan jam kerja yang lebih pendek.

Energy finance analyst Haneea Isaad dari Institute for Energy Economics and Financial mengatakan hal ini menyebabkan kerugian 30% dalam penjualan ritel; sementara Power Analyst Attaurrahman Ojindaram Saibasan dari GlobalData, mengatakan hal ini juga berdampak pada sekolah, kantor, dan sektor manufaktur negara.

Ekonomi yang jatuh

“Ini mempengaruhi ekonomi yang sudah jatuh. Cadangan devisa Pakistan menyusut 50% tahun lalu dan rupee Pakistan telah mencapai titik terendah sepanjang masa yaitu 260 terhadap dolar,” kata Saibasan. “Tingkat inflasi yang belum pernah terjadi sebelumnya sebesar 25% tahun lalu telah membuat bahan bakar dan bahan makanan pokok tidak terjangkau oleh sebagian besar penduduk.”

Dengan biaya yang lebih rendah dan keahlian industri, negara tersebut merebut kontrak tekstil dari Cina, Bangladesh, dan India pada 2021, tetapi kejadian baru-baru ini dapat membuat Pakistan kehilangan kontrak tekstilnya. Ini selanjutnya dapat merugikan ekonomi karena industri menyumbang 8,5% dari produk domestik bruto.

Selain itu, utang luar negeri Pakistan yang meningkat juga mempertaruhkan hubungannya dengan negara lain. Mengutip data International Monetary Fund (IMF), Saibasan mengatakan hampir 30% utang Pakistan adalah utang ke Cina. “Cina sekarang enggan memberikan pinjaman lebih lanjut kepada ekonomi Pakistan yang sedang berputar. Ini juga menjadi penyebab keprihatinan bagi Pakistan yang tidak memiliki pilihan untuk mengatasi krisis,” katanya.

Data dari Wood Mackenzie menunjukkan Pakistan saat ini memiliki kapasitas terpasang 42 gigawatt (GW), sebagian besar bersumber dari gas dan gas alam cair (LNG) (30%). Ini diikuti oleh tenaga air  (26%), bahan bakar minyak (17%), batu bara (13%), nuklir (9%), angin dan surya (6%), dan ampas tebu (1%).

Kapasitas terpasang 42GW sudah cukup untuk memenuhi permintaan puncak 28GW di Pakistan, tetapi Narayan mencatat hal ini sangat sulit dicapai karena krisis energi membatasi impor bahan bakar Pakistan.

“Kenaikan besar harga bahan bakar internasional dengan munculnya konflik Rusia-Ukraina berdampak buruk pada ekonomi Pakistan, dengan cadangan devisa turun menjadi US$3 miliar pada akhir Januari 2023 yang merupakan penurunan 80% dari US$15 miliar. Itu terjadi satu tahun yang lalu,” kata Narayan.

Pakistan sangat bergantung pada bahan bakar impor, yang digunakannya untuk memenuhi kebutuhan pembangkitan dengan gas menyumbang 29%, minyak 10%, dan batu bara 17% dari bauran pembangkitnya. Mempertimbangkan ketergantungan impor ini, harga bahan bakar yang lebih tinggi dan krisis valuta asing telah menyebabkan berkurangnya kilang LNG yang perlahan-lahan mengikis kapasitas operasional yang efektif.

Selain itu, pasokan energi semakin berkurang karena pembangkit listrik tenaga air di Pakistan menghasilkan energi 5% lebih sedikit dibandingkan 2021, berdasarkan data Wood Mackenzie. Bagian 26% dari hidro juga jauh lebih kecil dari 32% yang dihasilkannya pada 2020.

"Kenaikan harga energi karena perang Rusia-Ukraina semakin melukai ekonomi yang sudah berkinerja buruk dan dililit utang," kata Saibasab, mencatat hal ini juga membuat Pakistan terlambat membayar impor energi.

Jaringan berusia puluhan tahun

Saibasan mengatakan sektor energi Pakistan sedang berjuang dengan jaringan nasionalnya yang berusia puluhan tahun, yang didirikan sebelum kemerdekaannya pada 1947.

Jaringan listrik juga gagal mendapatkan pendanaan yang signifikan selama bertahun-tahun karena skenario politik yang sangat tidak stabil, katanya.

“Pasokan listrik yang berfluktuasi dan pelepasan beban telah menjadi masalah biasa. Pemadaman listrik yang sering terjadi di Pakistan dengan rumah tangga dan bisnis mengandalkan generator diesel untuk mengatasi masalah ini,” kata Saibasan.

“Negara ini mengalami pemadaman listrik besar-besaran pada 2021 karena kegagalan jaringan listrik yang luas, namun pemerintah tidak berbuat banyak untuk mengatasi masalah ini.”

Hal yang menambah kerugian, infrastruktur listrik Pakistan terpukul keras akibat banjir dahsyat antara Juni hingga Oktober 2022, yang menyebabkan kerusakan senilai lebih dari US$14,9 miliar dan total kerugian ekonomi sekitar $15,2 miliar, seperti yang diperkirakan oleh World Bank.

Fitch Solutions telah memproyeksikan dalam sebuah laporan bahwa jaringan listrik Pakistan akan berada di antara yang berkinerja paling buruk di wilayah tersebut. Secara khusus, Fitch meramalkan bahwa kerugian transmisi dan distribusi (T&D) akan mencapai rata-rata 14% dari total pembangkit listriknya dalam sepuluh tahun ke depan.

Perusahaan Transmisi & Pengiriman Nasional (NTDC) milik negara saat ini mengelola jaringan nasional Pakistan, kecuali Karachid. NTDC telah menghubungi bank, seperti Asian Development Bank, World Bank, dan Japan International Cooperation Agency, untuk membantu memelihara dan memperluas jaringan. Semua di luar beban denda terkait pemadaman listrik yang dikenakan oleh National Electric Power Regulatory Authority.

Dalam hal ini, Fitch melaporkan peningkatan jaringan Pakistan kemungkinan akan lambat meskipun ada rencana untuk peningkatan dan perluasan infrastruktur yang ada karena pemerintah kekurangan dana.

Sebuah siklus utang

Narayan menjelaskan, perusahaan distribusi belum membayar iuran kepada perusahaan pembangkit, sehingga pembangkit listrik gagal membayar pemasok bahan bakarnya secara penuh. Hal ini menyebabkan siklus kesulitan pemulihan pendapatan.

“Sektor energi Pakistan telah dilumpuhkan dengan utang melingkar,” katanya.

Selain itu, sistem tarif diferensial yang mensubsidi tarif listrik untuk sebagian pembayar tagihan, seperti konsumen dari sektor pertanian, dan sistem distribusi yang lemah juga membuat perusahaan distribusi terlilit utang.

“Ini juga menyiratkan bahwa banyak industri terpaksa ditutup karena harus menghadapi tarif listrik yang tinggi sebagai bagian dari skema tarif diferensial,” kata Narayan.

Narayan mengatakan pemerintah harus memikirkan kembali strategi subsidi diferensial untuk meringankan beban perusahaan distribusi. Hal ini tidak hanya akan mengurangi utang sirkular, tetapi juga akan memastikan bahwa perusahaan distribusi berada dalam posisi untuk membayar hutang yang jatuh tempo kepada pembangkit listrik, yang pada akhirnya memungkinkan mereka untuk mendapatkan pemulihan biaya yang lebih tinggi.

Jaminan Pakistan

Investasi juga harus diarahkan pada infrastruktur transmisi dan distribusi untuk mengurangi kerugian dan menuju energi terbarukan dan penyimpanan sebagai solusi jangka panjang.

Wood Mackenzie memperkirakan bahwa membangun tenaga surya di pasar hanya 5% lebih mahal daripada batu bara berdasarkan biaya energi yang diratakan. Ini juga 40% lebih murah dibandingkan dengan gas. Namun pertumbuhan tenaga surya terhambat oleh kurangnya inisiatif pemerintah dan biaya modal awal yang tinggi.

Negara ini juga dapat memanfaatkan dukungan internasional untuk membantu mendanai tenaga air karena kapasitas terpasangnya saat ini berada di 10GW, jauh di bawah perkiraan kapasitas yang dibutuhkan masing-masing 17GW dan 23GW pada 2030 dan 2040.

Dalam jangka pendek hingga menengah, dia mengatakan pasar dapat mempertimbangkan untuk mencari batu bara domestik berkualitas lebih tinggi sebagai alternatif dari batu bara Thar berkualitas rendah. Hal ini untuk mengurangi ketergantungan impor dan meningkatkan ketahanan energi sekaligus menjaga kestabilan harga listrik.

Isaad juga mengharapkan pasar perlu menggunakan bahan bakar minyak atau batu bara dalam waktu dekat untuk mengatasi krisis, tetapi meningkatkan kebutuhan Pakistan untuk mendiversifikasi bauran energinya dengan energi terbarukan.

“Ini harus dilakukan pertama di tingkat kebijakan dan kemudian di tingkat praktis melalui program yang memfasilitasi penyerapan energi terbarukan melalui pembiayaan yang dapat diakses,” katanya.

“Peningkatan jaringan juga diperlukan untuk menghilangkan kemacetan transmisi dan menyiapkan jaringan untuk akomodasi energi terbarukan dalam skala yang lebih besar.”

Dia mencatat negara itu memiliki sumber daya matahari dan angin yang mengesankan dan lebih banyak sumber yang dapat dikelola, seperti tenaga air dan batu bara asli yang dapat membantu mengurangi ketergantungan pada impor serta mengisi celah yang ditinggalkan oleh gas alam.

Isaad mencatat mengeluarkan Pakistan dari posisi ketat ini juga akan membutuhkan partisipasi yang lebih besar dari komunitas internasional. Selain pembiayaan, juga harus ada transfer teknologi melalui peningkatan kapasitas atau penyediaan langsung teknologi, seperti penyimpanan baterai dan peningkatan jaringan.

Pemerintah telah meminta dana talangan dari IMF, tetapi Saibasan mengatakan ini hanya akan menyebabkan inflasi dan harga energi yang lebih tinggi.

“Pakistan harus mencari dukungan dari organisasi internasional serta memanfaatkan hubungannya dengan AS dan Cina untuk memitigasi skenario ekonomi saat ini, tetapi ini hanya akan memberikan bantuan sementara,” kata Saibasan.

Follow the link for more news on

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.