, Southeast Asia
1573 views

Ketahanan energi ASEAN terancam karena mempersiapkan impor gas dan batu bara

Ketergantungan kawasan ini pada impor bahan bakar fosil mengancam keamanan energinya karena volatilitas harga dan kurangnya keterjangkauan.

Di negara-negara yang tergabung dalam Association of Southeast Asian Nation (ASEAN), bahan bakar fosil telah lama menjadi sumber energi yang dominan. Gas dan batu bara domestik telah mendorong pertumbuhan, menggerakkan industri, dan terus menyalakan lampu di rumah dan bisnis di seluruh kawasan. Tapi sekarang, tren yang meresahkan telah muncul. Seiring peningkatan infrastruktur produksi di tengah konsumsi bahan bakar fosil yang lanjut, ASEAN berada di jalur yang tepat untuk menjadi importir bersih gas alam pada  2025 dan batu bara pada 2039.

“Hal ini menimbulkan tantangan keamanan energi yang signifikan untuk kawasan ini, karena ketergantungan yang tinggi pada impor bahan bakar fosil dapat memengaruhi keterjangkauan energi, yang diperburuk oleh volatilitas harga,” menurut ASEAN Energy Outlook ke-7 ASEAN Energy Center (AEO7).

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa negara-negara ASEAN mengekspor lebih banyak gas alam dan batu bara daripada yang mereka impor pada 2020, masing-masing hampir 30 juta ton setara minyak (mtoe) dan 153 mtoe. Namun, juga dicatat bahwa wilayah tersebut telah menjadi pengimpor minyak bersih sejak sebelum 2005, mengimpor sekitar 200 mtoe lebih banyak minyak daripada ekspornya.

Bauran energi primer ASEAN dipimpin oleh minyak (33%), batu bara (28%), dan gas alam (22%) pada 2020, dengan energi terbarukan, hanya menyumbang 14,2% dari pangsa energi. Dalam hal kapasitas daya terpasang, total pangsa bahan bakar fosil mencapai 67%.

Zulfikar Yurnaidi, senior officer Departemen Energi Terbarukan dan Efisiensi Energi di ASEAN Centre for Energy, dan project manager  AEO7, membahas lebih lanjut temuan laporan tersebut dengan Asian Power.

Bisa diceritakan ke  kami tentang Outlook Energi ASEAN ke-7. Bagaimana Anda melihat permintaan dan pasokan energi di kawasan ini berkembang dalam lima tahun ke depan?

Saat ini kita berada dalam masa pasca pandemi sehingga baik permintaan maupun pasokan energi akan semakin meningkat dan terus bertambah hingga lima tahun ke depan mengikuti jalur pertumbuhan ekonomi. Pasokan energi primer kawasan pada 2020, misalnya, kita punya 654 mtoe. Namun pada 2025, yang merupakan tahun target energy blueprint regional kita, pasokan energi dapat tumbuh hingga 818 mtoe. Kami akan melihat penetrasi energi terbarukan bersama dengan target nasional dan regional, tetapi perkiraan kami adalah bahwa peran bahan bakar fosil, termasuk minyak dalam transportasi, dan batu bara dalam sistem tenaga, masih akan sangat kuat mengikuti  tentu saja yaitu pertumbuhan ekonomi.

Negara mana yang akan mencatat peningkatan permintaan energi tertinggi?

Dari segi struktur ekonomi dan struktur energi, akan sangat mirip dengan yang kita miliki sekarang. Indonesia, misalnya, adalah negara terbesar di kawasan ini. Ini terdiri hampir setengah, mungkin 40% dari produk domestik bruto (PDB) di wilayah tersebut. Dengan demikian, porsi konsumsi energi juga menjadi yang terbesar di kawasan. Mengikuti tingkat pertumbuhan PDB Indonesia yang tertinggi di kawasan, penggunaan energinya akan tumbuh secara signifikan. Indonesia akan terus menjadi pemain terbesar dalam lanskap energi kawasan, dan ASEAN juga akan tumbuh dengan cara yang sama. Selanjutnya, negara-negara seperti Malaysia, Vietnam, dan Filipina diharapkan tumbuh cukup baik pada periode ini, sehingga kami juga memperkirakan permintaan energi primer mereka juga akan tumbuh dengan baik.

Bagaimana prospek kapasitas dan pembangkitan daya terpasang? Sektor tenaga mana yang akan mendominasi bauran energi?

Banyak upaya yang saat ini sedang dilakukan oleh negara-negara di ASEAN untuk mendorong transisi energi, artinya kita bergerak menuju sistem energi yang rendah karbon, berkelanjutan, dan bersih, termasuk dalam sistem ketenagalistrikan. Saat ini, batu bara merupakan bagian terbesar dari pembangkit listrik. Energi terbarukan dalam hal kapasitas terpasang pada 2020 berada pada 33,3%. Di masa mendatang, pangsa energi terbarukan ini akan terus meningkat. Tapi tetap saja, setidaknya sampai 2025 pangsa batu bara masih sangat tinggi. Bahkan setelah itu, hingga 2050, jika kita melanjutkan skenario baseline yang kita miliki dalam ASEAN Energy Outlook kita, batubara masih akan mengambil bagian yang besar. Namun, dalam skenario lain yang mencerminkan target nasional dan regional, kita akan melihat penetrasi yang kuat dari berbagai energi terbarukan, termasuk matahari dan angin. Secara keseluruhan, pembangkit listrik tenaga air akan terus menjadi bagian terbesar dari pembangkit listrik.

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa kawasan ini diperkirakan akan menjadi pengimpor bersih gas alam pada pertengahan 2020-an, dan bahkan batu bara pada akhir 2030-an. Apa faktor yang berkontribusi terhadap pandangan ini?

Studi kami memiliki empat skenario utama. Pertama adalah garis dasar. Kedua adalah target nasional, yang kita sebut ATS. Target ASEAN, kita sebut APS. Terakhir adalah optimalisasi dengan biaya paling rendah atau LCO. Untuk skenario baseline kami, kami mengasumsikan penambahan cadangan minyak, gas dan batu bara yang sangat terbatas, dan kami juga mengasumsikan tingkat pertumbuhan dan proyeksi permintaan energi yang sama untuk masa depan. Kami memang menemukan bahwa sekitar 2025, kami bisa menjadi net importir gas bumi. Kita telah menjadi net importir minyak sejak jauh sebelum 2005. Kita bisa menjadi net importer batubara menjelang 2040. Namun, ketika kita menerapkan kebijakan nasional dan kebijakan daerah yang mendorong penetrasi energi terbarukan dan peningkatan efisiensi energi, kita dapat menemukan bahwa total permintaan energi primer akan menurun. Misalnya, pasokan energi primer kami tumbuh empat kali lipat dari baseline kami. Namun dalam skenario target kawasan, kita dapat menekannya hingga 2,7 kali hanya antara 2021 hingga 2050. Hal ini membawa kita pada ketahanan energi yang lebih besar, dan permintaan gas alam dan batu bara yang lebih sedikit. Dengan itu, kita bisa mendorong situasi kita menjadi net importir gas dan batu bara. Jadi sekali lagi, pertumbuhan permintaan, dan kurangnya eksplorasi sumber daya baru, terutama gas, akan berkontribusi pada situasi ini yang dapat mempengaruhi ketahanan energi kita di masa depan.

Berapa banyak investasi yang dibutuhkan kawasan untuk memenuhi target energi terbarukan?

Studi kami menunjukkan bahwa untuk sektor listrik saja, hanya untuk  pembangkit listrik, belum termasuk peningkatan jaringan listrik, misalnya, dan sistem lainnya, kami mungkin membutuhkan hingga US$1 triliun dalam beberapa dekade mendatang. Ini uang dalam jumlah besar. Tapi sekali lagi, seperti yang saya sebutkan, dengan penetrasi energi terbarukan dan efisiensi energi, seperti yang dieksplorasi dalam skenario non-dasar, kita dapat menekan angka ini. Namun sekali lagi, ini dengan asumsi bahwa skenario kami masih menunjukkan batu bara dan gas dalam sistem sehingga penetrasi energi terbarukan agak terbatas. Tetapi dalam skenario lain yang mungkin kita jelajahi, ketika kita memiliki bagian energi terbarukan yang lebih tinggi, jumlah persyaratan investasi ini dapat tumbuh lebih banyak lagi, dan ini juga ditunjukkan oleh penelitian lain yang sebanding dengan penelitian kami.

Laporan tersebut juga melihat ke dalam biaya paling rendah dari skenario optimalisasi biaya untuk mencapai target energi terbarukan regional. Bagaimana ini bisa dicapai dan seberapa layak ini?

Salah satu tambahan baru yang kami miliki dalam ASEAN Energy Outlook ke-7 dibandingkan dengan versi sebelumnya adalah least-cost optimization (LCO) ini yang kami coba optimalkan di sektor ketenagalistrikan, terutama untuk mencapai target energi regional dalam energi terbarukan. Kami menemukan bahwa, dalam skenario optimal ini, peran bahan bakar fosil seperti batu bara sedikit lebih tinggi dibandingkan skenario lainnya. Ini sebagian karena biaya energi terbarukan yang kami miliki dalam model kami sedikit lebih tinggi dibandingkan model lainnya. Ini juga masalah yang mungkin ingin kita atasi karena secara global, saya pikir harga energi terbarukan tampaknya menurun, tetapi di kawasan itu belum ada. Jadi saya kira kita perlu memperkuat kapabilitas dan kapasitas supply chain kita agar kita bisa meningkatkan daya saing energi terbarukan ini dibanding yang lain.

Selain itu, di LCO kami, kami mengeksplorasi teknologi seperti nuklir dan juga interkoneksi. Kami menemukan nuklir dapat memainkan peran yang baik dalam sistem tenaga masa depan. Kami juga menemukan bahwa solusi interkoneksi antar negara anggota ASEAN yang kami sebut ASEAN Power Grid atau APG sebenarnya lebih hemat biaya dibandingkan dengan sistem tanpa interkoneksi. Sekaligus juga dapat mendukung penetrasi energi terbarukan di jaringan listrik, tidak hanya untuk satu negara tetapi untuk seluruh ASEAN.

Tahun lalu, kami baru memulai perdagangan listrik Laos-Thailand-Malaysia-Singapura ini. Hal ini membawa banyak minat pada Jaringan Listrik ASEAN di wilayah tersebut. Kami saat ini bekerja sama dengan AS untuk mengembangkan studi kelayakan untuk jalur interkoneksi antara Indonesia dan Malaysia. Ada pembicaraan dari Indonesia sebagai ketua ASEAN tahun ini bahwa mereka ingin menginisiasi garis lain, yaitu Brunei, Indonesia, Malaysia, dan Filipina. Dengan Indonesia sebagai Ketua ASEAN, kita akan mengadakan ASEAN Ministers on Energy Meeting (AMEM) pada Agustus. Indonesia menargetkan untuk membuat pengumuman pada saat itu untuk memulai interkoneksi baru ini.

Follow the links for more news on

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.