, Southeast Asia
452 views
Photo from ASEAN Centre for Energy.

Mengapa ASEAN harus mengambil pendekatan regional untuk mempercepat energi terbarukan

Laporan Pendekatan Regional menguraikan bagaimana kolaborasi merupakan kunci untuk mencapai tujuan 35% kapasitas energi terbarukan pada 2025 di kawasan ini.

Anggota ASEAN telah menetapkan tujuan ambisius untuk mencapai 35% kapasitas terpasang energi terbarukan (RE) pada 2025. Meskipun ini merupakan langkah penting menuju transisi energi, negara-negara di kawasan ini tidak dapat mencapai target ini tanpa mengambil pendekatan regional.

Dalam Laporan ASEAN Renewable Energy: The Regional Approach Report, ASEAN Centre for Energy mengatakan masih terdapat tantangan besar dalam menerapkan pendekatan regional seperti penyelarasan kebijakan dan peraturan yang memungkinkan integrasi melalui perdagangan listrik lintas batas, pasar sertifikat energi terbarukan, dan penetapan harga karbon.

Laporan tersebut mengidentifikasi tindakan-tindakan yang dapat diambil pemerintah untuk mengatasi tantangan-tantangan ini dan mendorong integrasi regional di sektor energi.

“Integrasi 10 negara di kawasan ini akan memungkinkan kita untuk meningkatkan upaya menghadirkan energi terbarukan ke dalam sistem energi kita,” kata Beni Suryadi kepada Asian Power dalam sebuah wawancara eksklusif.

Suryadi adalah manajer pelaksana Departemen Energi Berkelanjutan dan Energi Terbarukan di ASEAN Centre for Energy dan berikut adalah wawasannya mengenai Laporan Pendekatan Regional strategis:

Bisakah Anda memberi kami gambaran umum tentang temuan laporan ini?

Laporan Strategis Pendekatan Regional adalah laporan bersama yang dikembangkan oleh ASEAN Centre for Energy, Jaringan Sub-Sektor Energi Terbarukan ASEAN, dan Komisi Ekonomi dan Sosial PBB untuk Asia dan Pasifik.

Laporan ini bertujuan untuk menunjukkan kemungkinan jalur dekarbonisasi melalui kerja sama yang lebih terkoordinasi dan solid antar negara-negara ASEAN. [Ini] mengembangkan analisis SWOT atau kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman bagi setiap negara ASEAN untuk meningkatkan pengembangan energi terbarukan regional dan memberikan pedoman untuk membangun lingkungan yang mendukung investasi energi terbarukan, memperluas interkonektivitas energi dan meningkatkan ambisi energi terbarukan hingga pertengahan abad ini.

Seberapa pentingkah pendekatan regional dalam adopsi energi terbarukan?

Kami menyadari bahwa masing-masing negara mungkin mempunyai tantangan untuk mempercepat aspirasi mereka terhadap energi terbarukan. Melihat kondisi yang ada, beberapa negara mungkin memiliki lebih banyak potensi energi terbarukan namun memiliki permintaan yang terbatas atau memiliki keterbatasan dalam kapasitas pendanaan.

Ada juga  negara lain yang mungkin memiliki permintaan lebih tinggi dengan daya beli lebih tinggi. Jadi, mengintegrasikan 10 negara di kawasan ini akan memungkinkan kita untuk meningkatkan upaya menghadirkan energi terbarukan ke dalam sistem energi kita.

Setiap negara memiliki prioritas dan status berbeda dalam pengembangan kebijakan energi nasionalnya. Namun satu kesamaan yang mereka miliki adalah mereka berpedoman pada Rencana Aksi ASEAN untuk kerja sama energi, di mana ASEAN telah menetapkan target untuk mencapai 23% pangsa energi terbarukan dalam total pasokan energi primer dan 35% energi terbarukan dalam total kapasitas terpasang pada 2025. Upaya ini hanya dapat dilakukan melalui pendekatan regional dengan mengintegrasikan kolaborasi dan implementasi 10 negara ASEAN.

Negara mana saja yang memimpin penerapan energi terbarukan di ASEAN?

Melihat statistik, Vietnam adalah negara terdepan. Dari sekitar 22 gigawatt kapasitas terpasang baru di ASEAN pada 2020, 82% dihasilkan oleh energi terbarukan, dan 50% diantaranya berasal dari Vietnam.

Namun tentu saja tidak sesederhana statistik. Kita juga boleh mengakui upaya-upaya yang dilakukan oleh berbagai negara di ASEAN. Indonesia, misalnya, telah memasukkan sejumlah besar kapasitas terpasang dan pembangkit listrik yang berasal dari energi terbarukan, khususnya tenaga surya, dalam rencana pembangunannya baru-baru ini. Pemerintah menargetkan 23% penggunaan energi terbarukan dalam bauran energi pada 2025.

Kami mungkin memperkirakan bahwa target tersebut mungkin tidak dapat tercapai pada tahun tersebut karena tantangan dalam menyelaraskan peraturan dan mekanisme pasar. Namun jika proses pengembangan kebijakan terus berlanjut, terutama belakangan ini di mana mereka memiliki Direktur Jenderal Energi Terbarukan yang baru di bawah Kementerian Energi di Indonesia yang memiliki komitmen kuat untuk menghadirkan listrik yang berasal dari energi terbarukan, sehingga tidak mustahil bagi mereka untuk menghasilkan kapasitas tenaga surya sebesar 20 GW dalam beberapa dekade mendatang.

Filipina dan Thailand memiliki rencana pengembangan energi yang menjadikan energi terbarukan sebagai prioritas utama dalam penyediaan listrik. Beberapa negara seperti Indonesia, Malaysia, dan Vietnam secara khusus menyebutkan bahwa energi terbarukan akan disebut sebagai kompensasi atas pembatasan batu bara. Namun, tentu saja, permasalahan regulasi akan terus menjadi tantangan.

Tantangan apa yang masih ada untuk mempercepat pemasangan energi terbarukan di pasar ASEAN?

Ada daftar tantangan yang panjang. Namun jika dirumuskan ada dua tantangan: yang pertama adalah pendanaan. Dalam banyak kasus, pendanaan masih belum berpihak pada energi terbarukan.

Kita berbicara tentang minat terhadap proyek-proyek yang tidak mendapat kepercayaan kuat dari sektor swasta. Terdapat missing link antara lembaga pembiayaan dan badan pengawas. Salah satu tantangannya adalah bagaimana menghubungkan atau mendorong mekanisme pembiayaan yang tepat untuk proyek-proyek energi terbarukan di kawasan.

Tantangan lainnya adalah pada sisi teknis. Masih diperlukan upaya yang kuat untuk membangun kemampuan operator sistem dalam menangani energi terbarukan.

Kami melihat hal ini dalam konteks Vietnam, di  mana mereka memiliki energi terbarukan dalam jumlah besar namun sistemnya tidak cukup kuat untuk memenuhi permintaan tersebut. Kami juga melihat kurangnya kemampuan operator sistem dalam menangani sistem tersebut.

Hal serupa juga terjadi di Indonesia, dimana diperlukan upaya yang kuat untuk membangun kemampuan operator sistem dalam mengelola isu intermiten energi terbarukan.

Apa yang harus dilakukan negara-negara anggota ASEAN untuk mengatasi tantangan-tantangan ini dan mendorong pendekatan regional terhadap transisi energi?

Kami mengidentifikasi sejumlah tindakan yang dapat dilakukan bersama oleh negara-negara ASEAN untuk mengatasi tantangan-tantangan ini dan mendorong pendekatan regional terhadap transisi energi. Hal ini dapat dimulai dengan meningkatkan pengetahuan regional di negara-negara ASEAN karena ada beberapa negara yang dapat berbagi praktik terbaik mereka atau pembelajaran dengan negara-negara kurang maju di kawasan.

Kita juga dapat melakukan upaya bersama untuk memperkuat investasi energi terbarukan untuk integrasi ekonomi. Kita dapat melakukan upaya bersama untuk mengevaluasi kembali bahan bakar fosil dan teknologi tradisional lainnya, dan juga berupaya lebih keras untuk mewujudkan aspirasi regional.

Kita bisa fokus pada pendanaan iklim, di mana kita bisa mendapatkan dukungan teknis dan akses terhadap pendanaan iklim yang bisa dimanfaatkan, tidak hanya di tingkat nasional, tapi juga di tingkat regional. Kawasan ini juga harus terus mendorong dan melaksanakan kegiatan peningkatan kapasitas bagi para pengambil keputusan, pembuat kebijakan, dan juga pada tingkat teknis. Program pelatihan peningkatan kapasitas ini akan sangat penting dalam membekali para pengambil keputusan dengan pengetahuan luas mengenai pentingnya energi terbarukan.

Di sisi lain, negara-negara di kawasan  dapat mendorong masyarakat untuk mengonsumsi energi dengan lebih efisien. Dan yang terakhir, ketika kita berbicara tentang upaya regional, terdapat kebutuhan untuk meningkatkan ambisi sekaligus mengoptimalkan sumber daya yang kita miliki di 10 negara di kawasan ini. Negara-negara di kawasan juga dapat mempertimbangkan teknologi baru yang mungkin hadir di kawasan ini seperti hidrogen ramah lingkungan atau konektivitas lintas batas untuk pasokan listrik.

Seberapa layakkah pendekatan regional ini?

Kami menyadari tantangan yang kami hadapi untuk menerapkan pendekatan regional dengan melihat situasi berbeda di setiap negara. Namun yang lebih penting adalah 10 negara di Asia Tenggara saat ini memiliki pemahaman yang sama bahwa permasalahan ini tidak bisa diselesaikan hanya oleh masing-masing negara.

Masalah ini hanya dapat diatasi jika negara-negara tersebut dapat bekerja sama dengan menyinkronkan jaringan listrik, menyelaraskan peraturan, dan berbagi sumber daya sehingga kita memiliki undang-undang yang mampu mengatasi tantangan-tantangan tersebut. Namun tentu saja, ini bukanlah cara yang mudah untuk menyelaraskan perjanjian antara kedua negara; dan sekarang, kita berbicara tentang 10 negara.

Kami sepenuhnya menyadari masalah yang akan kami hadapi, namun kami memiliki komitmen yang kuat dari pemerintah dan pembuat kebijakan. Kami juga mendapat dukungan kuat dari sektor swasta sehingga kami akan mendorong upaya kami pada energi terbarukan.

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.