, Philippines
1120 views

Pembangkit batu bara berbasis di Mauban mendukung pasokan listrik jaringan Luzon

Pembangkit Listrik Quezon menghasilkan listrik 460MW, sedangkan Pembangkit Listrik San Buenaventura menghasilkan daya 455MW.

Sejak awal milenium, Pembangkit Listrik Quezon berbahan bakar batu bara 460 megawatt (MW) di kotamadya Mauban telah memperkuat jaringan listrik Luzon Filipina di bawah perjanjian pasokan listrik dengan perusahaan utilitas distribusi swasta Manila Electric Co. (Meralco ).

Seiring berjalannya waktu dan pertumbuhan ekonomi, permintaan listrik yang lebih besar memunculkan unit batu bara kedua di kotamadya: Pembangkit Listrik San Buenaventura.

Asian Power baru-baru ini melakukan tur ke fasilitas tersebut dan menelisik kontribusi pabrik tersebut terhadap lanskap energi Filipina.

 

Tur pembangkit

 

Pembangkit listrik Quezon dan San Buenaventura dioperasikan oleh Pearl Energy Philippines Operating Inc. (PEPOI). Unit berbahan bakar batu bara pertama, dimiliki oleh anak perusahaan EGCO Group Thailand, Quezon Power (Philippines), Limited Co., adalah IPP beban dasar pertama di Asia Tenggara yang menjual listrik ke utilitas non-pemerintah.

 

Walter Laptew, facilities manager di PEPOI, mengatakan Pabrik Quezon menggunakan turbin uap dari General Electric dan boilernya adalah Foster Wheeler. Membangunnya kembali pada  2000 membutuhkan sekitar $750 juta sementara meluncurkan saluran transmisi memerlukan biaya $68 juta lagi.

 

Pada  2019, unit kedua di Mauban mulai beroperasi untuk menjawab permintaan listrik yang lebih besar, kata Plant Manager PEPOI Roel Feliciano. Unit pembangkit listrik Meralco, Meralco PowerGen, memegang 51% saham di Pembangkit Listrik San Buenaventura berkapasitas 455 MW, sedangkan anak perusahaan EGCO New Growth BV memiliki 49% saham sisanya.

 

Dengan biaya sekitar $1 miliar, unit kedua adalah pembangkit listrik tenaga batu bara superkritis pertama di Filipina, menggunakan teknologi batu bara “efisiensi tinggi, emisi rendah” melalui suhu dan tekanan yang lebih tinggi.

 

“Setelah proyek kami, dua pembangkit listrik mengikuti kami. Mereka sekarang sangat kritis,” kata Feliciano.

Mengatasi tantangan

 

Membangun pabrik berjalan tanpa tantangan.  Namun, pembangunan pembangkit listrik Quezon mendapat tentangan dari kelompok non-pemerintah.

 

“Kami beruntung unit pemerintah daerah mendukung rencana tersebut. Seiring berjalannya waktu, kami diterima oleh masyarakat,” kata Laptew kepada Asian Power.

 

Tantangan utama dalam membangun unit San Buenaventura adalah keterbatasan lahan untuk konstruksi, ujarnya.

 

Laptew mengatakan mereka harus merelokasi beberapa fasilitas pendukung QPL untuk membebaskan ruang untuk pembangunan unit kedua.

 

 

Program pemeliharaan yang solid

 

Feliciano mengatakan salah satu tantangan dalam pemeliharaan pembangkit listrik adalah memastikan kepatuhan terhadap persyaratan lingkungan yang ditetapkan oleh Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR).

 

Pearl Energy memiliki parameter untuk mengukur kepatuhannya terhadap standar lingkungan. Misalnya, mereka menggunakan alat anti-emisi yang disebut presipitator elektrostatis yang mengurangi keburaman asap yang dipancarkan tanaman. Melalui ini, asap yang dikeluarkan tidak terlihat, katanya.

 

“Itu terus kami tingkatkan. Jika pabrikan peralatan asli memiliki teknologi baru untuk itu, kami memasangnya untuk memastikan bahwa kami mematuhi persyaratan lingkungan,” kata Feliciano.

 

Itu juga memaksimalkan pemadaman tahunan yang dijadwalkan dalam 25 hingga 30 hari untuk memeriksa kondisi pabrik. Setiap tiga hingga lima tahun, mereka membutuhkan pemadaman besar yang berlangsung selama 45 hari untuk melakukan perubahan signifikan dan merombak peralatan seperti turbin, kata Feliciano.

 

Sementara itu, Laptew menyoroti pentingnya para insinyur mereka dalam memastikan pabrik tetap dalam kondisi baik.

 

 “Untuk keandalan dan pemeliharaan pabrik. Ini adalah keahlian yang membutuhkan program pemeliharaan yang baik, dan tim pemeliharaan yang baik. Kami memiliki kelompok profesional yang sangat solid. Itu memungkinkan kami untuk andal dan semurah mungkin menghasilkan listrik yang dibutuhkan oleh publik, ”katanya.

 

 “Sumber daya manusia  adalah salah satu aset utama kami,” tambah Feliciano.

 

Feliciano mengatakan mereka memberikan pelatihan berkelanjutan kepada para insinyur mereka dengan mengirim mereka ke luar negeri atau menghadiri seminar yang dipimpin oleh organisasi seperti Perhimpunan Insinyur Mekanik Filipina dan Grup Pengguna Pabrik Batubara Filipina untuk mengikuti perkembangan di sektor ini.

 

Moratorium pemerintah

 

Tantangan lain yang dihadapi oleh sektor pembangkit batu bara adalah pergeseran menuju sumber listrik yang lebih bersih, kata Feliciano.

 

Pada Oktober 2020, pemerintah Filipina memberlakukan moratorium terhadap pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Negara ini juga berencana untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan (ET) dalam bauran generasi menjadi 30% pada 2030 dan 50% pada 2040%.

 

Feliciano mengatakan peran pembangkit batu bara di sektor energi negara tetap vital karena padamnya empat pembangkit dengan perkiraan total kapasitas sekitar 3.000 MW akan mengakibatkan "siaga merah" di jaringan listrik.

 

Red alert dideklarasikan ketika pembangkit daya ke jaringan tidak mencukupi, mengakibatkan pemadaman bergilir.

 

“Jika empat atau lima pembangkit listrik tenaga batu bara mati, pasokannya tidak mencukupi. Bagaimana itu akan ditambah dengan energi terbarukan?” katanya.

 

Ada juga kesulitan dalam menyiapkan fasilitas ET, kata Feliciano. Misalnya, pembangkit listrik tenaga surya membutuhkan lahan berhektar-hektar untuk memasang kapasitas 100 MW, sementara pembangkit batu bara hanya membutuhkan lahan yang lebih kecil dan menghasilkan lebih banyak daya.

 

Co-firing amonia

 

Meskipun PPA Quezon Power dengan Meralco akan segera berakhir, ada upaya untuk mengurangi emisi karbon pembangkit listrik tenaga batu bara.

 

QPL, pemiliknya EGCO Group, dan Doosan Enerbility Co. Korea Selatan menandatangani nota kesepahaman untuk studi kelayakan pembangkit listrik berbahan bakar amonia di unit Quezon Power.

 

Feliciano mengatakan akan ada tantangan dalam penerapannya karena akan membutuhkan penggantian total dari perangkat keras yang ada seperti pembakar yang perlu diganti dengan yang dapat menampung baik batu bara maupun amoniak.

 

“MOU akan mendukung rencana strategis Grup EGCO untuk mengurangi intensitas emisi karbon dioksida sebesar 10% dalam tahun 2030,” menurut pernyataan EGCO, menambahkan bahwa ini adalah langkah menuju tujuannya untuk mencapai netralitas karbon pada 2050.

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.