, Korea
362 views

Pertumbuhan energi terbarukan sedang ‘bergulat’ di Korea Selatan

Mungkinkah ini karena hambatan geografis, harga, atau pemilihan presiden?

Bahkan jika pemerintah Korea Selatan, di bawah Presiden Moon Jae-In, telah mengukir dua jalur untuk mencapai target netralitas karbonnya, para analis masih memperkirakan pertumbuhan energi terbarukan negara itu tetap lambat. Pelakunya? Kurangnya ruang di negara tersebut  untuk penyebaran energi terbarukan, biaya yang tinggi, dan bahkan mungkin karena adanya pemilihan presiden.

Komite Kepresidenan untuk Netralitas Karbon telah meluncurkan dua peta jalan baru untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050 yang menyerukan penghapusan pembangkit listrik tenaga batu bara. Peta jalan, bagaimanapun, berbeda dalam arah mereka untuk gas alam cair (LNG) dimana satu berusaha untuk menghilangkannya, sementara yang lain memilih untuk mempertahankannya dengan teknologi penangkapan karbon.

Terlepas dari rencana penghentian penggunaan batu bara, Rystad Energy melihat kapasitas batu bara Korea Selatan meningkat dalam jangka pendek karena unit pembangkit listrik tenaga batu bara tambahan saat ini sedang dibangun; sementara gas alam, yang memiliki jejak karbon yang jauh lebih rendah, diproyeksikan menjadi sumber listrik terbesarnya pada akhir tahun 2020-an.

“Dalam hal pembangunan terbarukan, Korea Selatan tertinggal dibandingkan dengan rekan-rekannya,” kata Analis Energi Rystad Fabian Rønningen.

Hambatan energi terbarukan

Menurut Rystad Energy, salah satu faktor utama di balik lambatnya pengembangan energi terbarukan di Korea Selatan adalah letak geografisnya. Sebagian besar terdiri dari pegunungan dengan lembah kecil dan dataran pantai yang sempit, Korea Selatan menawarkan sangat sedikit ruang untuk penyebaran sumber energi terbarukan, seperti tenaga surya dan angin.

Selain itu, ruang yang berpotensi cocok untuk sumber energi terbarukan sudah padat penduduknya, sehingga sulit bagi negara untuk melakukan transisi.

“Itulah salah satu alasan negara ini sangat menekankan pada pengembangan penggunaan hidrogen dan amonia di sektor listrik, karena infrastruktur yang sudah ada dapat digunakan, dan pembangkit listrik termal memiliki tapak yang jauh lebih kecil daripada pembangkit listrik tenaga surya dan angin skala besar,” kata Rønningen.

Pencampuran bahan bakar dengan bahan bakar yang lebih tidak berpolusi, seperti biomassa, merupakan solusi untuk mengurangi kerusakan akibat pengoperasian pembangkit listrik tenaga batu bara. Di Korea Selatan, pencampuran amonia di pembangkit listrik tenaga batu bara diharapkan menjadi semakin penting karena negara tersebut menetapkan target yang “sangat ambisius” untuk menghasilkan 22 terawatt-jam melalui amonia pada tahun 2030. “Jalan menuju ini belum terlihat. ," katanya.

The Lantau Group partner, David Kim, yang berbasis di Seoul, juga menyoroti bahwa lingkungan alam Korea Selatan "tidak terlalu menguntungkan" untuk penyebaran fotovoltaik surya dan pembangkit angin. Hal ini mengingat tingginya biaya tanah di mana sumber-sumber baru dapat digunakan, serta insolasi yang lemah yang dapat memperlambat transisi ke sumber energi yang lebih bersih, kata Kim.

“Tapi kita tidak bisa menghentikan perpindahan ini. Karena semakin banyak energi terbarukan yang dihasilkan, masalah utamanya adalah bagaimana kami mengelola dan mengoperasikan pasar listrik di Korea,” kata Kim.

“Saat ini pasar grosir dan pasar eceran belum sepenuhnya terhubung. Kurangnya pemberitahuan harga antara generator atau produsen dan konsumen, yang menghambat perbaikan dan inovasi di pasar energi.”

Kim mengatakan bahwa untuk menarik lebih banyak investasi dan talenta, Korea Selatan juga harus menemukan cara untuk mengoperasikan pasar listrik dalam jangka panjang.

Terlepas dari rintangan geografis, Korea Selatan juga berjuang dengan biaya sumber energi terbarukan, sebuah tantangan yang kini telah dilewati sebagian besar negara. Meskipun demikian, negara ini telah membuat kemajuan dalam energi terbarukan yang mendorong permintaan batu bara dan LNG turun. Rystad Energy memperkirakan ini akan menghasilkan pengurangan emisi yang besar, tetapi tidak cukup untuk menurunkannya ke nol.

“Di sinilah hidrogen hijau dan amonia muncul,” kata Rønningen, dimana ia menambahkan Green New Deal and Ninth Basic Plan, serta Skema Perdagangan Emisi yang diusulkan, dapat membantu mempercepat pertumbuhan energi terbarukan di negara tersebut.

“Jika Badan Energi Korea Selatan mengatur lelang kapasitas dengan volume yang lebih besar, penyebaran yang lebih cepat dapat dicapai. Pengurangan biaya energi terbarukan yang berkelanjutan, terutama angin lepas pantai terapung dalam PV surya skala non-utilitas akan membantu transisi energi di Korea Selatan lebih cepat, ”katanya.

Pemilihan Presiden

Pemilihan presiden pada bulan Maret diperkirakan akan berdampak pada arah yang akan diambil negara dalam transisi energi bersih.

"Saya percaya bahwa tujuan pengurangan gas rumah kaca dan transisi energi bersih akan kuat dikejar dalam pandangan jangka panjang," kata Kim.

Dalam sebuah laporan, Fitch Solutions mencatat bahwa kebijakan negara tersebut mengenai transisi energi bersihnya akan terus berubah, terutama di sekitar energi nuklir karena Korea Selatan tetap “terpecah secara politik” atas masalah tersebut.

“Dengan demikian, kami melihat tekanan yang meningkat di sekitar kebutuhan berkelanjutan akan tenaga nuklir, yang mungkin diperkenalkan kembali dalam pemerintahan baru, menghadirkan beberapa risiko terbalik pada pandangan kami saat ini,” menurut Fitch Solutions.

“Meskipun demikian, masih ada ketidakpastian yang signifikan pada campuran energi Korea Selatan dimasa depan, dan kami akan terus memantau perkembangan dengan cermat dan merevisi perkiraan kami jika perlu.”

Campuran energi Korea Selatan

Sektor energi Korea Selatan sebagian besar terdiri dari bahan bakar fosil impor seperti minyak, batu bara, dan gas alam. Negara ini juga dikenal sebagai salah satu sektor pembangkit listrik terbesar, yang didominasi oleh batu bara, gas, dan nuklir, katanya.

Saat ini, Korea Selatan menargetkan untuk menjaga pangsa gas alam menjadi hanya 19,5% dari pembangkit listriknya; dimana hal ini dilihat Rønningen Rystad Energy sebagai upaya yang sulit karena gas alam terlihat memiliki pangsa yang lebih tinggi pada tahun 2022.

Batubara menyumbang bagian terbesar dalam campuran listrik saat ini, yang diperkirakan akan menurun di tengah rencana penghentian. Sementara itu, produksi nuklir diperkirakan akan tumbuh dalam waktu dekat, dengan beberapa unit baru di dalam jaringan, tetapi juga akan memainkan peran yang semakin berkurang di sektor listrik Korea Selatan dalam jangka panjang seiring bertambahnya usia pembangkit tenaga nuklir negara itu. Hal ini kemudian akan membuat Korea Selatan bergantung pada sumber daya lain untuk memangkas jarak antar generasi yang muncul karena berkurangnya output dari tenaga batu bara dan nuklir.

“Secara keseluruhan, pengurangan dalam jangka panjang yang diharapkan dari batu bara dan nuklir berarti bahwa sumber lain perlu untuk dapat memenuhi permintaan listrik, dan itu diharapkan berasal dari gas alam dan energi terbarukan, seperti matahari, angin, hidrogen, dan amonia,” katanya. .

Awal tahun ini, pemerintah Korea Selatan menerbitkan K-Taxonomy, rancangan taksonomi hijau baru, yang mengklasifikasikan LNG sebagai “hijau.” Hal ini membuka peluang untuk proyek LNG-to-power baru karena klasifikasi “hijau” memenuhi syarat bagi proyek-proyek ini untuk mendapatkan pembiayaan hijau dan insentif pajak. Rancangan taksonomi, bagaimanapun, tidak mengklasifikasikan nuklir sebagai "hijau."

Fitch Solutions dalam laporannya mengatakan bahwa klasifikasi baru dapat menyebabkan munculnya sejumlah besar pembangkit listrik berbahan bakar gas baru di pasar, terutama karena pembangkit listrik tenaga batu bara yang sudah tua digantikan oleh gas. Hal ini dapat menurunkan pangsa batubara menjadi 30,1% dari 36,7% dan pangsa gas naik menjadi 30% dari 26,7% dari bauran listrik tahun 2031.

Rønningen dari Rystad Energy mengatakan pengurangan peran batu bara dan peningkatan gas akan berdampak “drastis” pada permintaan kedua sumber, terutama mengingat Korea Selatan memiliki pembangkit listrik tenaga batu bara yang relatif muda. Faktor penting batubara di Korea Selatan adalah pembangkitnya yang relatif muda. Penghapusan batubara secara bertahap dapat menimbulkan risiko aset yang terbengkalai untuk sebagian besar pembangkit listrik.

Dia menambahkan, hal ini dapat diatasi melalui proyek-proyek perbaikan yang memungkinkan bahan bakar beralih dari batu bara ke gas alam secara langsung. Sebaliknya, klasifikasi baru dapat meningkatkan permintaan gas, yang menurut Rønningen menghadapkan Korea Selatan ke pasar energi global, yang telah menjadi rollercoaster sepanjang tahun 2021.

“Beralih dari batu bara ke gas akan menghasilkan pengurangan emisi yang dalam dan tergantung pada harga gas di masa depan dan batu bara akan mengungkapkan apakah itu juga keputusan keuangan yang tepat  jika berakibat naiknya biaya listrik di Korea Selatan,” katanya. 

Follow the link for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.