, Bangladesh
341 views
Photo from Summit Power International.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

Bangladesh, sebuah negara dengan luas tanah kecil dan populasi padat sekitar 170 juta jiwa, kesulitan dalam menerapkan sumber-sumber terbarukan karena kelangkaan lahan yang tersedia untuk pengembangan, dan kurangnya sinar matahari dan angin yang kuat untuk menghasilkan listrik.

Oleh karena itu, gas alam cair (LNG) akan menjadi kunci dalam mendorong transisi energi dan keamanan negara ketika cadangan gas yang dapat diaksesnya menipis.

Untuk mendukung upaya adopsi LNG, Summit Power International, produsen listrik independen terbesar di Bangladesh yang menyumbang 17% dari kapasitas terpasang swasta dan 7% dari total kapasitas negara, mengoperasikan unit penyimpanan dan regasifikasi lepas pantai (FSRU) kedua untuk LNG dengan kapasitas penyimpanan 138.000 meter kubik dan kapasitas regasifikasi 500 juta kaki kubik per hari.

Dalam wawancara dengan Asian Power, Muhammed Aziz Khan, PBM, founder dan ketua Summit Power International, menekankan bahwa LNG adalah bahan bakar transisi.

"Beruntungnya LNG datang pada saat pertumbuhan Bangladesh hampir mencapai dua digit dan membutuhkan banyak energi," kata Khan. "LNG akan memainkan peran utama ketika kami mencoba beralih ke energi yang lebih ramah lingkungan seperti energi surya, angin offshore, listrik cross-border atau nuklir."

Saat ini, Summit Power juga sedang mengembangkan FSRU kedua perusahaan dan yang ketiga di Bangladesh, yang diharapkan akan mulai dibangun pada 2025.

Dengan kepemilikan dan operasi perusahaan atas 2.255 megawatt pembangkit listrik di 18 pabrik, Khan menunjukan optimisme besar dengan kemajuan Summit Power menuju energi bersih dalam wawancara ini.

Seberapa penting menurut Anda peran LNG untuk transisi energi Bangladesh?

[LNG] adalah bahan bakar transisi. Bangladesh membutuhkan banyak energi dan gas alam terus menjadi sumber energi utamanya. Oleh karena itu, pipa gas dan infrastruktur pendukung lainnya sudah ada. Kami  juga tahu bagaimana cara mengelola gas alam. LNG, beruntungnya, datang pada saat pertumbuhan Bangladesh hampir mencapai dua digit dan membutuhkan banyak energi. LNG akan memainkan peran utama ketika kami mencoba beralih ke energi yang lebih ramah lingkungan seperti energi surya, angin offshore, listrik cross-border, atau nuklir.

Seberapa penting LNG bagi Summit Power sebagai IPP terbesar di Bangladesh?

Untuk operasional Bangladesh, LNG sangat penting saat ini. Negara ini telah menghadapi kekurangan gas alam yang parah karena kami terbatas dan tidak dapat [membeli] LNG saat harganya mencapai $25 hingga $30 per satuan British thermal units metrik (MMBtu) pada 2022. Saat ini harga ity berada pada tingkat yang lebih masuk akal sekitar $10-$12 per MMBtu, memungkinkan Bangladesh untuk memulai kembali impor LNG.

Selama enam bulan pertama 2023, Bangladesh mengimpor sekitar 12 kargo dari pasar spot. Tahun ini, perkiraannya sekitar 25 kargo bersama dengan kontrak jangka panjang yang dimiliki Bangladesh. Ini membantu menyediakan cukup LNG untuk menghasilkan listrik. Masyarakat Bangladesh tahu bagaimana menggunakan gas alam karena kami memiliki produksi gas domestik sekitar 2.500 juta kaki kubik per hari (MMcf/d).

Pasokan gas dapat diperluas lebih lanjut jika kami dapat menyediakan peningkatan LNG impor dan eksplorasi sumber daya gas baru di offshore. Banyak perusahaan yang bekerja untuk itu bersama Pemerintah Bangladesh. Saya harap kita juga mendapatkan sedikit gas alam dari sana sehingga kombinasi antara LNG gas alam yang diimpor dan gas alam yang diproduksi domestik seimbang dan masyarakat Bangladesh dapat menanggung biaya per MMBtu.

Meskipun LNG penting bagi Bangladesh, ada klaim bahwa sumber daya ini tidak seefektif bahan bakar penghubung untuk transisi energi. Apa pandangan Anda tentang hal ini?

Mereka harus mengambil perspektif global dengan mempertimbangkan bahwa kami memiliki pasokan global sekitar 25.000 terawatt listrik global dan permintaan sekitar 75.000 terawatt listrik global. Bagaimana kita bisa melanjutkan menuju sana dengan ketidakpastian energi surya dan angin? Kita harus pragmatis.

Kita tidak bisa membiarkan kemiskinan terus berlanjut di Asia, Afrika, Amerika Selatan, dan negara-negara lain. Kita akan mengalami kerusuhan sosial, seperti yang telah kita lihat di banyak tempat. Karena kekurangan energi, mereka tidak bisa memproduksi, industri menderita, dan industrialisasi serta pertumbuhan GDP telah terhambat. Jadi kita harus mengambil pandangan holistik tentang ekonomi serta politik, dan aspirasi masyarakat. Memenuhi aspirasi hampir 8 miliar orang untuk meningkatkan hidup mereka membutuhkan energi.

Produksi karbon dioksida yang berasal dari LNG harus dikurangi. Penyimpanan karbon harus ditingkatkan. Tetapi mengatakan bahwa kita tidak akan menggunakan LNG atau gas alam menghentikan perkembangan negara-negara yang belum berkembang.

Mohon bagikan ke kami bagaimana kinerja perusahaan pada 2023 dan tantangan yang harus diatasi?

Pada 2023, kami menyelesaikan dua perjanjian untuk pasokan 1,5 juta ton LNG per tahun ke Bangladesh dan untuk pengembangan unit penyimpanan regasifikasi lepas pantai sebesar 600 juta kaki kubik per hari kapasitas guaranteed sent-out capacity.

Tantangannya global, karena kami melihat lebih banyak perang di dunia yang mengalihkan perhatian kita dari perubahan iklim, yang merupakan masalah terbesar di dunia. Pemberdayaan orang miskin dan energi tidak diperhatikan sebagaimana seharusnya selama 2023.

Ini menantang karena Bangladesh, dengan 170 juta penduduknya, membutuhkan banyak listrik. Saat ini, pendapatan per kapita merupakan salah satu yang terendah dan kami perlu meningkatkannya dengan harga yang masuk akal.

Jadi, kami senang melihat bahwa harga LNG turun menjadi tingkat yang lebih realistis. Tetapi pada 2023, karena fokus dunia berpindah ke perang Ukraina-Rusia dan kemudian secara berturut-turut ke perang Timur Tengah, ada tantangan, bersamaan dengan peningkatan cepat suku bunga. Kami telah mampu mengelolanya selama periode sulit ini karena sumber daya keuangan yang substansial yang perusahaan kami telah kembangkan dari waktu ke waktu.

Beberapa pembangkit listrik dari Summit Power menggunakan bahan bakar minyak yang besar. Apa inisiatif yang Anda ambil untuk transisi energi?

Saya merasa bahwa listrik cross-border untuk energi hijau merupakan kebutuhan. Di Bangladesh, kami dapat mengakses listrik dari pembangkit listrik tenaga air Himalaya.

Kami sedang bekerja dengan [Copenhagen Offshore Partners] Denmark untuk mengembangkan 500 megawatt pembangkit listrik tenaga offshore pantai di Bangladesh. Selain itu, kami sedang berusaha menyuplai listrik surya ke desa-desa terpencil, di mana saat ini belum ada listrik, untuk memberikan listrik kepada masyarakat yang terpinggirkan, lebih sebagai inisiatif tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) daripada sebagai usaha komersial.

Meskipun begitu, peningkatan besar harus berasal dari impor energi hijau cross-border, serta nuklir, jika kami ingin menjadi sepenuhnya hijau. Listrik sepanjang waktu atau ketidakberaturan cuaca untuk energi surya harus diatasi dengan cara tertentu. Ketidakberaturan tersebut dapat diatasi melalui tenaga nuklir, seperti reaktor modular kecil. Di situlah kita perlu berfokus. Sayangnya, saya belum melihat fokus tersebut.

Bagaimana lanskap energi terbarukan saat ini di Bangladesh?

Bangladesh memiliki potensi energi terbarukan. Negara ini memiliki delta sungai terbesar dan menerima jumlah air tertinggi yang mengalir ke Teluk Bengal. Dengan sumber daya air ini, negara ini menghasilkan 44 juta ton beras di lahan suburnya dan empat juta ton ikan air tawar. Itulah energi yang dimiliki Bangladesh.

Meskipun begitu, kapasitas pembangkit listrik atau sumber energi lainnya di negara ini cukup sedikit karena merupakan negara dengan luas tanah terbatas. Ini adalah negara seluas 55.000 mil persegi dengan populasi padat sekitar 170 juta, salah satu negara besar paling padat penduduknya di dunia. Di mana kami dapat meletakkan panel surya? Radiasi matahari juga terbatas selama musim dingin dan musim hujan. Sumber daya angin negara ini juga terbatas.

Kesempatan kami ada di sini di sisi Himalaya. Kami adalah salah satu negara riparian bawah dengan setidaknya 10 sungai yang berasal dari Himalaya. Jika negara riparian atas dan bawah ini, masyarakat, politisi, [dan] pemimpin dapat mencapai pemahaman tentang pengelolaan bersama pembangkit listrik tenaga air, maka itu akan menjadi penyemangat besar untuk seluruh anak benua India.

Bagaimana perkembangan Summit Power Group dengan investasi sebesar $3 miliar dalam proyek energi bersih di Asia Selatan?

Kami sangat senang bahwa pemerintahan baru Bangladesh telah terbentuk setelah pemilihan umum baru-baru ini, dengan tetap dijabat oleh Yang Mulia Perdana Menteri Sheikh Hasina serta Menteri Negara yang sama, Bapak Nasrul Hamid. India dijadwalkan akan mengadakan pemilihan umum segera. Jadi, setelah pemilihan selesai, kita akan memiliki pemimpin dengan masa jabatan lima tahun yang baru di kedua negara ini untuk mendorong kebijakan tersebut. Pada saat itu, kami ingin bergerak dengan sangat agresif untuk menerapkan listrik cross-border ini.

Saat ini, kami sedang bekerja sama dengan COP Denmark dan memiliki MoU (perjanjian) dengan beberapa perusahaan India untuk menjelajahi kerja sama dengan pemangku kepentingan pemerintah kunci, seperti pemerintah federal India, negara bagian India yang berbatasan dengan Bangladesh, serta pemerintah Bangladesh, agar kami dapat mengembangkan sumber daya energi surya dan angin yang substansial yang tersedia di India dan membawanya ke Bangladesh. Selain itu, kami sedang berdiskusi untuk mengetahui bagaimana membuat pasokan listrik ini menjadi "sepanjang waktu" melalui pengembangan kapasitas penyimpanan baterai.

Saat ini, kami membayangkan bahwa proyek pertama kami akan menjadi pengembangan pembangkit listrik tenaga surya sebesar 500 megawatt bersama dengan pembangkit lstrik tenaga air yang berkapasitas sepanjang waktu, yang dapat diperluas menjadi 1.000 megawatt yang ditransmisikan melalui saluran transmisi yang akan kami bangun sendiri yang menghubungkan Bhutan, India, dan Bangladesh. Ini akan memerlukan saluran transmisi sekitar 700 kilometer.

Proyek lain apa yang bisa kita harapkan dari Summit Power?

Kami berharap dapat memberdayakan Bangladesh dan menyediakan energi. Terminal LNG di daratan telah membuat kemajuan signifikan karena semua orang telah menyimpulkan bahwa itu harus dibangun di lahan yang sudah ada. Jadi, kami percaya bahwa pada tahun ini, kita dapat mengharapkan penghargaan dari pemerintah Bangladesh dan pada 2027 atau 2028, kami berharap onshore terminal sudah ada. Perusahaan kami adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang telah terpilih untuk mengajukan penawaran dalam proses tersebut. Dalam kemitraan dengan JERA dan Sumitomo, kami sedang berusaha untuk memenangkan penghargaan untuk proyek tersebut.

Namun sebelum itu, FSRU kedua milik Summit di negara ini diharapkan akan memulai operasinya pada 2026 dengan kapasitas pengiriman yang dijamin sebesar 600 juta kaki kubik per hari.

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.