, Philippines

Mengapa investor listrik LNG harus tetap waspada di pasar LNG Filipina

Investor dikatakan berisiko terpapar $14 miliar dalam aset yang terdampar.

Perlombaan untuk mengembangkan fasilitas gas alam cair (LNG) di Filipina telah berubah dari maraton menjadi sprint tetapi calon investor LNG harus melanjutkan dengan risiko sendiri, begitulah laporan baru dari Institute for Energy Economics and Financial Analysis (IEEFA).

“Para pejabat di Filipina telah mendukung pembangunan cepat infrastruktur impor LNG karena menipisnya pembangunan laut dalam Malampaya, satu-satunya sumber gas alam domestik negara itu, dan pertumbuhan PDB yang tinggi diperkirakan selama dekade berikutnya,” kata penulis laporan IEEFA Energy Finance Analyst, Sam Reynolds.

Banyak negara telah mendorong LNG sebagai alternatif untuk tenaga berbahan bakar batu bara, mewakili bahan bakar transisi yang layak dari batu bara ke energi terbarukan.

“Dalam konteks ini, mudah untuk berasumsi bahwa permintaan LNG Filipina akan tumbuh dengan cepat, dan bahwa investasi di pembangkit listrik berbahan bakar LNG akan menghadapi risiko pengembangan yang dapat diabaikan dan menuai hasil yang pasti. Tapi gambarannya jauh lebih rumit,” kata Reynolds

Dia mengutip sejarah panjang negara itu tentang proyek impor LNG yang tidak lengkap.

"Hingga saat ini, beragam pemain industri dengan kapasitas keuangan yang luas dan keahlian manajemen proyek—termasuk perusahaan minyak dan gas internasional, pedagang komoditas, perusahaan minyak milik negara, dan utilitas regional—belum mampu membawa aset LNG ke pembangkit listrik secara online,” dia menambahkan.

Laporannya memperkirakan nilai total infrastruktur impor LNG yang diusulkan — termasuk pembangkit listrik, pelabuhan, fasilitas regasifikasi, dan jaringan pipa — menjadi US$13,6 miliar (PHP653,5 miliar), yang semuanya berisiko terdampar karena perubahan hukum yang cepat dan lanskap komersial.

Kebijakan hukum dan peraturan tentang LNG di Filipina masih dalam tahap awal yang semakin menambah ketidakpastian di pasar. Selain itu, tidak ada infrastruktur transmisi dan distribusi yang ada untuk memasok konsumen non-daya.

Laporan itu mengatakan bahwa sektor industri, komersial, perumahan, dan transportasi akan membutuhkan investasi besar-besaran dalam infrastruktur transportasi gas, namun Department of Energy mengharapkan permintaan gas alam industri tumbuh pada tingkat yang dapat diabaikan sebesar 0,4% per tahun hingga 2040.

“Dengan demikian, permintaan LNG kemungkinan akan di bawah perkiraan analis untuk pertumbuhan yang cepat, membuat investor terjerat untuk kapasitas menengah dan hilir yang tidak terpakai,” tambah Reynolds.

Sementara itu, pertumbuhan energi terbarukan akan mengancam LNG, membuatnya sangat tidak kompetitif. Kurva biaya yang menurun dengan cepat untuk energi terbarukan menunjukkan bahwa penetapan harga jangka panjang telah bergeser mendukung pertumbuhan energi terbarukan. Dengan kebijakan di negara ini yang mempercepat energi bersih, pembangkit listrik berbahan bakar gas yang bergantung pada harga bahan bakar impor yang fluktuatif akan menyadari lebih sedikit dari peluang untuk pengembalian jangka panjang yang dijamin.

“Seterusnya, investor harus mengambil risiko pasar yang jauh lebih besar. Apakah mereka mau melakukannya masih harus dicermati,” tambah Reynolds

 

Follow the link for more news on

Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik

Tetapi amandemen undang-undang energi diperlukan, menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla.

Ambisi nuklir Asia Tenggara berbenturan dengan opini publik

Pada 2023, terdapat 422 reaktor tenaga nuklir yang beroperasi di dunia, tetapi tidak ada satupun berasal dari Asia Tenggara.

Kesepakatan ETM ACEN yang sukses menandai era baru divestasi batu bara

Transaksi ETM memungkinkan pensiun dini bagi Pembangkit Listrik South Luzon Thermal Energy Corp.

Perang di Ukraina dapat membuka jalan bagi ketahanan energi Asia

Kepemilikan domestik atas pembangkit listrik akan menjamin pasokan energi yang memadai.

Pengurangan biaya produksi hidrogen hijau bergantung pada dukungan pemerintah

Hidrogen dapat mengurangi 10% dari total emisi untuk memenuhi target net-zero global, menurut IRENA.

Model pengembangan bertahap KS Orka meningkatkan keberhasilan proyek panas bumi

Dengan menerapkan strategi ini, perusahaan dapat memitigasi risiko kerugian $5 juta dari pengeboran satu sumur.

VENDOR VIEW: Bagaimana harga tenaga batu bara di Asia di tengah kesengsaraan keamanan energi

Peningkatan produksi batu bara di beberapa pasar Asia mungkin bersifat jangka pendek.

Bisakah listrik berbasis batu bara masih mendapatkan pendanaan

Pasar Asia telah meningkatkan produksi batu bara untuk memenuhi permintaan energi.

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Regulasi baru Indonesia mempercepat transisi energi

Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2022 untuk membatasi pembangkit listrik tenaga batu bara dan secara bertahap mengurangi konsumsi batu bara.