IPP
, Vietnam

Bagan ini menunjukkan betapa ambisiusnya rencana pengembangan pembangkit listrik tenaga air di Vietnam

Kapasitasnya diproyeksikan akan melonjak ke 27,8GW pada tahun 2030.

Pengembangan tenaga listrik tenaga air di Cina — termasuk pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia di Bendungan Tiga Ngarai — secara substansial lebih besar dari ekspansi kapasitas pembangkit listrik tenaga air yang direncanakan di negara-negara lain di Asia Tenggara. Ini menurut EIA yang baru-baru ini menerbitkan International Energy Outlook 2016.

EIA mengatakan dalam sebuah laporan bahwa negara-negara kecil di kawasan itu telah mengumumkan rencana untuk membangun total gabungan 78 gigawatt (GW) kapasitas pembangkit listrik tenaga air baru pada akhir 2020. Jika proyek-proyek tersebut selesai, total kapasitas tenaga air di negara-negara kecil akan tiga kali lipat dari kapasitas gabungan 2012 mereka sebesar 39 GW .

Pandangan lebih lanjut dari EIA :

Banyak negara di Asia Tenggara memiliki akses ke potensi hidroelektrik yang sangat besar di Sungai Mekong yang lebih rendah, yang mengalir melalui atau berbatasan dengan Cina, Myanmar, Laos, Thailand, Kamboja, dan Vietnam. Potensi daya hidroelektrik di Wilayah Mekong Besar (yang mencakup anak sungai Mekong) diperkirakan antara 175 GW dan 250 GW .

Cina telah membangun 6 bendungan besar di sepanjang bagian atas Mekong, dan pada 2010, 71 bendungan hidroelektrik Mekong lainnya diusulkan untuk diselesaikan di negara-negara Asia Tenggara lainnya pada tahun 2030 [175]. Vietnam, Indonesia, Bhutan, dan Laos telah mengumumkan rencana penambahan kapasitas hidroelektrik yang signifikan di wilayah Mekong, serta proyek-proyek yang berpusat pada sumber daya hidroelektrik lainnya.

Vietnam memiliki rencana pengembangan pembangkit listrik tenaga air paling ambisius di Asia Tenggara, dengan rencana untuk meningkatkan total kapasitas pembangkit listrik tenaga air menjadi 21,6 GW pada tahun 2020 dan menjadi 27,8 GW pada tahun 2030. Salah satu proyek dalam rencana terbesarnya adalah Trung Son, yang akan berlokasi di Sungai Ma di Vietnam utara (bukan anak sungai Mekong), dengan kapasitas yang diharapkan sebesar 360 megawatt (MW).

Follow the link for more news on

Mengapa EDC Filipina tidak akan mengembangkan batu bara

Dampak buruk dari perubahan iklim membuat perusahaan hanya mengembangkan Energi Baru Terbarukan (EBT).

Supreme Energy mengambil inisiatif berani untuk lebih lanjut mengembangkan energi panas bumi di Indonesia

Mereka menjalankan tiga proyek di Pulau Sumatera, di mana 91% potensi panas bumi belum tereksplorasi.

Pertamina mulai mengembangkan hidrogen

Pertamina akan memproduksi hidrogen hijau dan biru sebagai upaya  mengejar target energi bersih pada  2030.

Energi panas bumi Indonesia akan mencapai 8.1GW pada 2035

Bahkan dapat mencapai target 9,3GW jika berhasil dalam lelang WKP.

Akankah dorongan batu bara di Cina menunda target karbon ganda mereka?

Data pemerintah menunjukkan produksi batu bara Cina tumbuh 11% pada Semester 1 2022.

Indonesia berupaya menjauh dari investasi baru batu bara lewat skema royalti terbarunya

Pemerintah akan mengenakan tarif 28% ketika harga patokan batu bara melampaui $100/ton.

Saldo kas perusahaan batu bara dapat mendanai transisi hijau Indonesia

Saldo kas gabungan berjumlah $6,8 miliar pada kuartal pertama.

Singapura menggali lebih dalam untuk melepaskan potensi energi panas bumi

Tapi sejauh mana volumetrik dari batuan panas, di mana panas bumi bersumber tidak diketahui.