, APAC

Koneksi jaringan regional dapat mendorong transisi energi dan pertumbuhan ekonomi

Memiliki 15% koneksi jaringan regional akan menciptakan 870.000 pekerjaan.

Berbagai teknologi tersedia untuk pasar Asia Pasifik (APAC) dalam peralihan mereka ke sumber energi yang lebih bersih, tetapi para ahli menekankan perlunya mengintegrasikan koneksi jaringan regional. Hal ini akan mengatasi kebutuhan transisi energi dan mendukung pertumbuhan ekonomi dengan menciptakan lebih banyak pekerjaan.

“APAC tertinggal dalam hal konektivitas lintas negara. Rata-rata node atau simpul kawasan yang terhubung ke jaringan hanya 0,3%, sementara Eropa 12% dengan target 15% interkoneksi pada 2030,” kata Fraser Thompson, Chief Strategy Officer di Sun Cable, dalam Asian Power Summit.

Dengan asumsi APAC memiliki target interkoneksi 15% yang serupa dengan Eropa, ini akan membantu kawasan tersebut terhindar dari  3.070 metrik ton karbon dioksida di 2040.

“Penurunan drastis harga teknologi energi terbarukan—seperti penyimpanan energi dan surya, serta kabel transmisi listrik tegangan tinggi, arus searah (HVDC)—memberikan lebih banyak peluang bagi kawasan ini untuk meningkatkan integrasi jaringan,” kata Thomson.

 

READ MORE: Why are Asia's decarbonisation efforts falling short

“Interkoneksi jaringan akan membutuhkan investasi $ 116 miliar dalam jaringan transmisi dan dapat menciptakan 870.000 pekerjaan,” tambahnya.

Thompson mencatat Laos mengekspor 47% tenaga air ke Asia Tenggara, dan Bhutan mengekspor sekitar 50% tenaga air ke India. Jepang dan Korea tidak mengekspor atau mengimpor listrik, sedangkan Cina mengimpor 0,1% listriknya.

Biaya utilitas tenaga surya berkurang 81% dari 2010 hingga 2020, dengan modul PV turun 93%, kata Thompson. Biaya sel lithium-ion turun dengan cepat sebesar 87% dari 2010 hingga 2019.

Untuk HVDC, tegangan kabel meningkat sekitar 10% setiap tahun selama 20 tahun terakhir, yang berarti lebih sedikit kehilangan energi transmisi jarak jauh. Kedalaman pemasangan kabel naik menjadi 3.000 meter, sementara tingkat kesalahan menurun hingga 80% pada periode yang sama.

Peningkatan pasokan listrik

Sebuah proyek yang membutuhkan investasi lebih dari $22 miliar bertujuan memasok listrik tanpa karbon dari Australia ke Singapura. Setelah selesai, itu akan menjadi ladang tenaga surya terbesar di dunia dengan 17 hingga 20 gigawatt (GW); baterai terbesar dengan kapasitas 36 hingga 42 GW-jam; dan kabel bawah laut terpanjang sepanjang 4.200 kilometer yang dikirim ke Singapura melalui Indonesia.

Ini adalah proyek unggulan dari Sun Cable bernama Powerlink Australia Asia (AA) yang berlokasi di Power Creek, Northern Territory di Australia.

AAPowerLink Solar Precinct mencakup 12.000 hektar lahan di Northern Territory. Memasok total permintaan listrik Singapura pada tahun 2040 akan membutuhkan kurang dari 0,05% dari daratan Northern Territory, dan kurang dari 1% untuk memenuhi permintaan energi Asia Tenggara, kata Thompson.

“Karena peningkatan HVDC, kami sekarang memiliki kemampuan mengakses sumber daya yang luar biasa dan membaginya dengan seluruh dunia,” kata Thompson.

“Kami memiliki sumber daya surya yang besar di Northern Territory, tetapi yang terpenting, sumber daya yang dapat diskalakan yang dapat memenuhi besarnya permintaan yang kami harapkan di Asia selama beberapa dekade mendatang,” kata dia menambahkan.

Potensi tenaga surya Asia

Di Asia Tenggara, Filipina adalah yang paling “menarik secara fundamental” untuk pasar energi surya karena biaya pembangkit listriknya dua kali lipat dibandingkan negara lain, kata CEO Solar Philippines Leandro Leviste.

Karena itu, perusahaan akan lebih fokus mengembangkan pasar solar Filipina meski terlibat dalam proyek pengembangan solar di luar negeri seperti di Indonesia.

“Sangat penting bagi kami untuk fokus memenuhi jaringan rumah kami dengan energi surya dan bercabang ke pasar lain, setelah harga listrik di Filipina telah jenuh oleh masuknya tenaga surya,” kata Leviste.

Filipina menargetkan energi terbarukan untuk mencapai 35% dari total bauran energi pada 2030, 20GW di antaranya akan menjadi tenaga surya. Saat ini, pemerintah memimpin lelang untuk pengembangan tenaga surya.

“Sektor swasta yang tertinggal dalam hal menerapkan pasokan yang cukup untuk memenuhi permintaan yang telah ditetapkan oleh kebijakan ini,” katanya.

Untuk Thailand, Fabian Chedefeaux, Country Head di LYS Energy, mengatakan negara itu bergantung pada pembakaran bahan bakar fosil, dengan energi terbarukan menyumbang 18,6% dari pembangkitan energi bruto dan pembelian pada November 2021, mengutip data dari Otoritas Pembangkit Listrik Thailand .

Tren adopsi solar di Thailand “meningkat,” kata Chedefeaux. Hal ini karena meningkatnya kesadaran dan kepedulian lingkungan, biaya listrik yang lebih murah dari tenaga surya, dan insentif pemerintah daerah untuk upaya keberlanjutan.

“Harga listrik di Thailand bisa berfluktuasi setiap tiga bulan berdasarkan struktur tarifnya. Dengan adanya solar pada akhirnya dapat menstabilkan biaya listrik,” katanya.

Subhendu Goswami, Head of Business Development & CRM di Husk Power Systems, mengatakan perusahaan fokus pada penyediaan listrik ke daerah-daerah yang tidak terhubung ke jaringan listrik, khususnya di India. Perusahaan memperkenalkan tenaga surya ke sistemnya yang membantu "menghasilkan tenaga hampir tanpa biaya."

Husk Power juga memperkenalkan sistem pengukuran pintar yang membantu mengurangi campur tangan manusia dan mengurangi biaya modal dan operasional.

Goswami menambahkan system rooftop dari energu sutya atap dan sistem labu surya atau solar pumpkins akan menjadi pengubah permainan di India.

Tenaga air, hidrogen yang ekonomis

Sarawak Energy Malaysia hanya  beroperasi terutama pada tenaga air untuk memastikan campuran pembangkit yang seimbang dan berkelanjutan, dengan tenaga air menyumbang 70% dari totalnya. Ini dilengkapi dengan sumber daya termal batu bara dan gas.

Hal ini menjadikan merea perusahaan pengembang energi terbarukan terbesar di Malaysia, menurut COO Sarawak Energy Group James Ung.

“Kami menjaga keterjangkauan energi dengan memberikan tarif paling kompetitif di kawasan ini dengan memanfaatkan pengembangan pembangkit listrik tenaga air,” kata Ung.

Energi tenaga air terbarukan skala besar memungkinkan Sarawak Energy untuk mendekarbonisasi sistem tenaganya, dengan lebih dari 70% pengurangan intensitas emisi karbon dari 2010 hingga 2020. Ung mengatakan mereka bertujuan meningkatkan pangsa energi terbarukan dan mengurangi intensitas emisi sebesar 45% pada 2030.

Upaya Sarawak meningkatkan energi terbarukan termasuk berinvestasi di pembangkit listrik tenaga surya terapung 50 megawatt, biomassa, mini-hidro, dan produksi dan ekspor hidrogen hijau, untuk memposisikan perusahaan sebagai “pusat rantai nilai hidrogen.”

“Kami bercita-cita menjadi pembangkit tenaga listrik regional dengan memajukan pengembangan pembangkit listrik tenaga air terbarukan dan menjadi pusat baterai ASEAN. Kami fokus dan bergerak maju dengan rencana kami membangun Kalimantan yang saling terhubung melalui Borneo Grid, dan selanjutnya, ASEAN Grid, ”katanya.

Teknologi lain yang sedang dilihat untuk mendekarbonisasi sektor energi, industri, dan transportasi adalah hidrogen. Michael Joseph, Sales Director Asia Tenggara di SS&A Power Group, mengatakan pasar hidrogen hijau global diperkirakan akan mencapai $10,2 miliar pada 2028 dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 55,2%, berdasarkam laporan dari Facts & Factors.

Joseph mencatat Uni Eropa telah berkomitmen untuk meningkatkan hidrogen hijau dan membangun setidaknya 6GW elektroliser pada  2025, menghasilkan 1 juta ton hidrogen hijau.

Uni Eropa berencana meningkatkan elektroliser menjadi 40GW pada  2030 dan menghasilkan 10 juta ton hidrogen hijau.

Untuk Asia, dia mengatakan Korea Selatan menonjol sebagai pemimpin dunia dalam ekonomi hidrogen sebagai importir besar hidrogen di masa depan pada 2050, sementara Jepang menargetkan mengurangi biaya hidrogen dari sekitar $3 per kilogram pada 2030 menjadi sekitar $2 pada 2050. Cina menargetkan  200.000 ton hidrogen hijau pada  2025, sementara pemerintah Malaysia telah menyusun peta jalan hidrogennya.

Harga hidrogen hijau saat ini berkisar antara $3 sampai $5 per kilogram dan ditargetkan akan turun menjadi $1. Joseph mengatakan ini bisa dilakukan dengan menggunakan energi terbarukan di luar jam sibuk dan melalui penetapan harga karbon.

“Untuk mencapai target ambisius ini dan meningkatkannya secara berlipat ganda, kita membutuhkan dukungan dari lembaga pemerintah dan organisasi industri,” kata Joseph. “Kita perlu memiliki kerangka politik yang mendukung peningkatan pasar hidrogen.”

Justin Payne, Partner, Capital Project Delivery, Low Carbon Economy Transition di ERM–APAC, mengatakan hidrogen berpotensi menjadi vektor transisi energi di wilayah tersebut. Dia mencatat Australia dapat menghasilkan hidrogen hijau dan menghasilkan vektor terbaik untuk dikirim ke negara-negara tetangga.

Pengembangan hidrogen saat ini "cukup terbatas" tetapi ada portofolio besar proyek di berbagai tahap pengembangan yang akan memungkinkan produksinya dalam dekade mendatang, kata Payne.

LNG sebagai pengganti gas domestik

Sam Reynolds, Energy Finance Analyst di Institute for Energy Economics and Financial Analysis, mengatakan negara berkembang Asia akan memainkan peran paling penting dalam pertumbuhan permintaan gas alam cair (LNG). Asia Selatan dan Tenggara diperkirakan akan menyumbang 190 juta ton permintaan gabungan dari sekarang hingga 2040.

Ini karena banyak negara di kawasan ini menghadapi penurunan produksi gas dalam negeri dengan cepat. Misalnya, Filipina, Bangladesh, dan Thailand semuanya “dalam lima tahun sumur benar-benar kering” dan telah beralih ke LNG sebagai “pengganti yang paling nyaman” untuk gas domestik. Negara-negara seperti Pakistan, Myanmar, dan Vietnam memiliki cadangan yang jauh lebih banyak tetapi mengalami kesulitan mengembangkannya.

LNG telah dipromosikan sebagai “jembatan bahan bakar” dari batubara ke alternatif energi terbarukan, kata Reynolds. Dia mengutip AG&P LNG di Filipina yang mengklaim energi terbarukan sangat fluktuatif dan LNG lebih andal dan terjangkau sebagai power supply.

Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat atau The United States Agency for International Development USAID) mengklaim dalam buku putih LNG AS akan menelan biaya di bawah $6 per MMBtu untuk dikirim ke Filipina.

“Itu harga yang menggelikan mengingat itu sudah termasuk biaya gas, biaya pencairan, serta biaya pengiriman dari AS ke Asia,” katanya. “Hasil dari keadaan makro fundamental dan hulu yang cerah di kawasan ini adalah bahwa kita telah melihat hiruk-pikuk investasi infrastruktur yang diusulkan di sektor LNG.”

Reynolds mengatakan bahwa ada $380b investasi infrastruktur gas yang sedang berlangsung di Asia dan 80 juta ton kapasitas impor ditujukan untuk diselesaikan dalam dua tahun ke depan. Namun, dia mencatat proyek LNG “secara historis sangat sulit untuk dimulai” dan seringkali membutuhkan waktu puluhan tahun.

Ada risiko lain dalam impor LNG, seperti potensi cadangan yang sangat besar di kawasan. Jika produksi gas domestik dilanjutkan, mungkin impor infrastruktur  tidak diperlukan. Ada volatilitas harga yang menciptakan risiko pada anggaran utama.

“Bagi banyak negara, LNG adalah jembatan bahan bakar yang mungkin tidak akan pernah dibangun karena pertimbangan ekonomi dan keuangan. Itu harus dipertimbangkan ketika berbicara tentang sensitivitas harga dan volatilitas komoditas global ini,” katanya.

Tony Segadelli, Chief Engineer dan Managing Director di OWL Energy mengatakan, LNG akan tetap menjadi pemain utama mengingat berbagai perusahaan di Filipina sedang membangun terminal LNG. Dengan permintaan listrik yang diharapkan, Segadelli mengatakan energi terbarukan akan mengambil porsi yang signifikan dari pangsa energi.

Transisi, tantangan investasi

Secara global, 73% emisi gas rumah kaca berasal dari sektor energi, menurut Joseph Jacobelli, Founder dan Managing Partner, Asia Clean Tech Energy Investments Company Limited.

Asia menyumbang 46% dari konsumsi energi di seluruh dunia. Pasar negara berkembang menyumbang 85% dari pangsa generasi di Asia dan diperkirakan akan meningkat menjadi 95% pada 2050, menurut Jacobelli.

Faktor negatif dari kenaikan konsumsi energi adalah ketika pemerintah menerapkan efisiensi energi, wilayah tersebut dapat melihat “batas dari  potensi pertumbuhan besar dalam permintaan listrik.” Faktor positifnya adalah meningkatnya elektrifikasi, khususnya di sektor transportasi.

“Ini adalah kaleidoskop kompleks dari tantangan ekonomi, lingkungan, keuangan dan fiskal dan semua ini saling terkait. Ada tekanan luar biasa dari pemerintah untuk menjaga harga tetap rendah dan memiliki pasokan yang dapat diandalkan. Kuncinya adalah memiliki pendekatan multidisiplin, sangat penting untuk melakukan itu dalam strategi nol-bersih,” katanya, seraya menambahkan bahwa investasi solusi dan teknologi digital harus ada.

Jacobelli mempresentasikan Piramida Transisi Energi untuk mencapai target emisi karbon nol bersih. Hal ini harus didukung oleh kebijakan, regulasi, dan institusi pemerintah, katanya. Kemudian diikuti dengan kebutuhan memiliki pembiayaan dan kepatuhan terhadap peraturan, keandalan teknis dan teknologi, biaya produksi dan biaya untuk pengguna akhir, sebelum mencapai emisi karbon nol-bersih.

Adanya perang Rusia-Ukraina, menurut Jacobelli Asia mungkin mengalami penyebaran sumber energi bersih yang lebih lambat dalam jangka pendek karena inflasi yang lebih tinggi, peningkatan suku bunga sekunder yang mendorong harga bahan yang digunakan untuk membangun energi terbarukan, dan gangguan rantai pasokan.

Pada 2020, Asia menyumbang 46% dari total impor global energi primer, 58% untuk impor minyak mentah global, 79% untuk impor batubara global, dan 71% untuk impor global gas alam cair, menurut Jacobelli.

Namun, dalam jangka panjang, Jacobelli mengatakan konflik telah meningkatkan urgensi di pihak pemerintah untuk mengatasi ketergantungan pada bahan bakar fosil. Pemerintah semakin khawatir tentang volatilitas harga yang tinggi, polusi yang tinggi, dan keamanan energi yang rendah. Solusi energi bersih baru seperti energi terdistribusi dan hidrogen hijau, didorong lebih cepat.

Mark Eisenegger, Principal Consultant, APAC di Manajemen Sumber Daya Lingkungan, mengidentifikasi faktor dan risiko yang memengaruhi pengelolaan proyek kabel bawah laut dan energi terbarukan.

Memperoleh izin dan persetujuan adalah salah satu bagian penting dari manajemen proyek dan penting untuk memahami kebijakan izin dan persetujuan khusus untuk tempat proyek beroperasi.

Mengelola persyaratan pembiayaan lingkungan dan sosial, dan bertemu  perusahaan dan pemangku kepentingan harus digaris bawahi dan diidentifikasi di awal proyek.

Eisenegger mengataka penting bagi tim proyek untuk terlibat dalam proses pembuatan desain untuk sebuah proyek. Ini adalah keseimbangan antara mencoba memastikan penggunaan lahan dimaksimalkan menggunakan teknologi terbaik untuk memenuhi persyaratan kapasitas, serta “menciptakan sedikit penyangga dengan persetujuan dan izin Anda untuk memungkinkan fleksibilitas di kemudian hari.”

“Mengambil tindakan dini pada [ancaman terkait iklim] akan memungkinkan proyek, dan investor, untuk mengelola risiko, dan melihat peluang yang sudah ada,” kata Eisenegger menyarankan.

Follow the link for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.