, APAC

Negara berkembang di Asia perlu meningkatkan kontribusi energi terbarukan sebesar 50%

Permintaan energi diperkirakan akan tumbuh sebesar 3% setiap tahun selama dua dekade berikutnya, IEA memproyeksikan.

Dalam pengaturan kebijakan saat ini, energi terbarukan pada 2040 diperkirakan akan memenuhi sekitar 30% dari pertumbuhan permintaan; tetapi dalam kasus negara-negara berkembang di Asia, energi terbarukan perlu di tingkatkan lebih dari 50% untuk memenuhi tujuan yang sama, kata Head of Energy Supply and Investment Outlooks dari International Energy Agency (IEA), Michael Waldron.

"Kebijakan ini perlu dikombinasikan dengan upaya dramatis untuk meningkatkan intensitas energi dalam hal penggunaan energi dalam memperlambat pertumbuhan permintaan energi," katanya.

Saat ini, permintaan energi kemungkinan akan tumbuh pesat di negara-negara berkembang di Asia. Secara khusus, permintaan energi dapat meningkat 3% setiap tahun selama dua dekade berikutnya, sementara permintaan listrik dapat tumbuh pada tingkat yang lebih cepat yaitu 4% per tahun selama periode yang sama.

Hal ini akan terjadi ketika Asia terus melakukan industrialisasi, urbanisasi, dan elektrifikasi, kata Waldron, mengutip Vietnam dan India, di mana pemerintahnya telah menerapkan kebijakan yang masing-masing telah memperluas akses ke energi dan meningkatkan penggunaan peralatan hemat energi.

Selain itu, dia mengatakan pertumbuhan juga akan didorong oleh permintaan dua kali lipat untuk pendingin rumah tangga dengan AC di Asia Tenggara dalam 20 tahun ke depan.

“Untuk menjaga pintu tetap terbuka bagi dunia untuk memenuhi sasaran emisi nol-bersiH, kemajuan ini harus dibuat lebih kuat. Ini berarti percepatan besar-besaran dalam energi untuk membantu mengurangi penggunaan minyak dalam transportasi, untuk mempersempit permintaan gas ke daerah-daerah yang  membantu menurunkan emisi,” katanya.

“Dan yang paling penting dari semuanya adalah memangkas penggunaan batubara untuk pembangkit listrik, yang merupakan sumber utama emisi dalam ekonomi energi saat ini."

Waldron berbicara pada 2021 Singapore International Energy Week di mana IEA secara resmi meluncurkan laporan World Energy Outlook (WEO) untuk 2021 di Asia Tenggara. Laporan tersebut menemukan bahwa ambisi iklim telah meningkat ke ketinggian baru dengan 120 negara yang menyumbang lebih dari setengah emisi global, mengumumkan kebijakan baru pada tahun lalu.

Mengubah janji menjadi tindakan

"Yang sangat jelas adalah bahwa ambisi iklim tidak pernah setinggi ini, tetapi data energi dan emisi belum sesuai dengan retorika," kata Deputy Executive Director IEA, Mary Burce Warlick.

Jika diimplementasikan, janji tersebut dapat menghasilkan suatu "perubahan besar" dalam lintasan emisi saat ini, tetapi masih akan meninggalkan celah untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celcius. Warlick mengatakan janji-janji baru hanya menutup 20% dari kesenjangan antara lintasan saat ini dan target nol-bersih. Hal ini meninggalkan "kesenjangan ambisi" dari hampir sebanyak 14 gigaton (Gt) gas rumah kaca pada  2030. Janji-janji baru ini juga hampir setara dengan emisi  Organisation for Economic Co-operation dan Negara-negara Pembangunan.

Lebih lanjut, janji tersebut hanya akan menutup 40% dari kesenjangan pada 2050, yang seperti dikatakan Warlick, dapat menimbulkan risiko mengalami "titik kritis iklim yang tidak dapat diubah," seperti kenaikan permukaan laut dan pengasaman. Dia juga menegaskan bahwa untuk mencapai komitmen perjanjian Paris yang membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat, emisi nol-bersih harus dicapai pada 2050.

"Tanpa komitmen nyata secara global sekarang untuk mencapai nol bersih pada 2050, kami akan mengunci emisi dan kami tidak akan membuat kemajuan yang memadai dalam inovasi dan teknologi energi bersih untuk membawa kami ke sana," katanya.

Meskipun demikian, Warlick mengatakan bahwa terdapat kebijakan dan teknologi hemat biaya yang dapat membantu mempersempit kesenjangan ambisi hampir setengahnya pada 2030. IEA memperkirakan bahwa hingga 60% dari kesenjangan dapat ditutup melalui ekspansi tenaga angin, matahari, dan air yang hemat biaya serta perpanjangan masa untuk fasilitas tenaga nuklir yang sudah beroperasi. WEO menemukan ini dapat mengurangi kebutuhan batubara sebesar 350 gigawatt (GW) dan membuka jalan bagi penghentian 150 GW batubara tambahan tanpa mengancam keamanan atau harga listrik.

Warlick menambahkan bahwa pengurangan emisi metana dari operasi bahan bakar fosil dapat mengurangi sekitar 1,7 Gt emisi CO2 melalui langkah-langkah yang secara teknis layak dan diketahui dengan baik. Selain itu, 1 Gt lainnya dapat dikurangi dari emisi melalui efisiensi penggunaan akhir yang dapat dicapai melalui standar penghematan bahan bakar yang lebih kuat, terutama pada truk, efisiensi peralatan dan energi industri.

Yang lainnya mungkin berasal dari pengurangan permintaan energi gabungan dalam investasi di teknologi seperti hidrogen, baterai canggih, penangkapan karbon, pemanfaatan dan penyimpanan atau CCUS, dan biofuel canggih.

"Meningkatkan penyebaran jangka pendek dari teknologi yang dikenal ini dapat memacu inovasi dan mempercepat penyebaran infrastruktur pendukung yang saling melengkapi dan ini, pada gilirannya, dapat memungkinkan teknologi ini memainkan peran yang jauh lebih besar dalam jangka panjang setelah 2030," kata Warlick.

Jalan menuju dunia dengan nol-bersih

IEA memproyeksikan bahwa mendorong dunia menuju jalur nol-bersih akan menimbulkan biaya tahunan sebesar US$4 triliun pada 2030 dalam hal investasi proyek dan infrastruktur energi bersih. Warlick mengatakan investasi dalam energi bersih tangguh pada 2020 dan diperkirakan akan sedikit meningkat tahun ini. Namun sementara itu terjadi, dia mengatakan biaya investasi perlu “lebih dari tiga kali lipat.”

"Intinya adalah bahwa, secara substansial, lebih banyak investasi energi bersih akan sangat penting untuk menjaga pasokan energi yang andal, jika selama investasi minyak dan gas tetap stabil, atau menurun seiring dengan permintaan," katanya.

IEA juga memperkirakan bahwa peluang pasar kumulatif untuk produsen turbin angin, panel surya, baterai lithium-ion, sel bahan bakar elektroliser bisa bernilai US$27 triliun, jika target nol-bersih tercapai pada 2050. Laporan tersebut mencatat bahwa pada 2050, lima pasar peralatan ini saja akan lebih besar daripada industri minyak saat ini.

Rencana ini menciptakan prospek besar bagi perusahaan, kata Warlick, yang mengutip misalnya yaitu gas rendah karbon sebagai pembukaan pemasok bahan bakar baru.

"Kami memperkirakan bahwa hampir 30 juta pekerjaan energi bersih baru akan diciptakan dalam skenario nol-bersih kami pada 2030, jauh lebih banyak daripada pekerjaan yang hilang di sektor-sektor yang tengah menurun," kata Warlick.

Follow the link for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.