, Singapore
194 views

Asia akan menjadi aset global tenaga surya pada tahun 2050

Ketika energi terbarukan mengambil alih campuran energi dunia, kawasan ini akan terus menumbuhkan kapasitas PV globalnya dengan kecepatan penuh.

Pembangkit surya skala besar telah menjadi pemandangan yang lebih umum di Asia selama beberapa tahun terakhir. Biaya teknologi telah menurun secara signifikan ke titik di mana para analis memperkirakan bahwa pada tahun 2050, sistem photovoltaic (PV) akan menelan biaya sangat sedikit yaitu $ 0,42 per watt atau sebanyak 43-54% lebih rendah dari label harga saat ini. Hal tersebut telah mengirim negara-negara Asia pada konstruksinya dengan tujuan mencapai target energi terbarukan yang ambisius dan memenuhi permintaan energi yang meningkat di wilayah tersebut.

Cina dan Vietnam sekarang menjadi titik surya paling “cerah” di Asia, dengan Cina diperkirakan akan menambah kapasitas tenaga surya lebih dari 300GW pada tahun 2021. Para analis dari Fitch Solutions melaporkan bahwa ini adalah bagian dimana lebih dari 700GW kapasitas tenaga surya global yang akan ditambahkan dalam delapan tahun ke depan, atau hampir 150% ekspansi dalam kapasitas surya global.

Ketika Asia dan negara-negara seperti Amerika Serikat, Spanyol, dan Brasil bersiap untuk kenaikan energi surya, total kapasitas tenaga surya yang terpasang kemungkinan akan menyusul total kapasitas tenaga angin yang terpasang dalam dua tahun ke depan. Fitch Solutions memperkirakan bahwa selama sepuluh tahun ke depan, nama-nama terbesar di dunia yang akan muncul adalah Cina, Amerika Serikat, dan India.

Pasar untuk perhatikan

Cina sekarang menjadi andalan dalam energi terbarukan di seluruh dunia di tengah pengambilalihan sektor-sektor agresifnya seperti matahari, angin lepas pantai, dan tenaga air. Tahun lalu, tenaga surya di Cina menjadi lebih murah daripada listrik yang dipasok oleh jaringan nasional melalui tenaga batubara. Hal ini berarti bahwa selama beberapa tahun ke depan, tenaga surya kemungkinan akan menemukan jalannya ke ruang industri dan komersial.

Sementara itu, tingkat iradiasi matahari yang tinggi di Vietnam akan segera dimanfaatkan untuk memenuhi target kapasitas surya 4GW untuk tahun 2025 dan target 12GW untuk tahun 2030. Untuk bergerak lebih dekat ke target, negara itu berinvestasi dalam proyek surya terapung skala besar pertama di Asia Tenggara dengan fasilitas 47,5MW di pabrik Da Mi Vietnam. Jackie B. Surtani, Director of Infrastructure Finance dari ADB - Asia Timur, Asia Tenggara dan Pasifik, mengatakan bahwa proyek tersebut dibiayai tanpa campur tangan negara dan selesai dalam dua tahun.

“Hal ini relatif baru untuk Asia Tenggara. Sebenarnya cukup mudah, jadi tidak terlalu mempunyai kerumitan tertentu. DHD, yang merupakan anak perusahaan dari anak perusahaan EVN bernama GenCo-1, memiliki tiga proyek hidro berskala besar yang telah beroperasi dalam jangka waktu yang cukup lama. Mereka telah memutuskan untuk menempatkan proyek matahari terapung ini di salah satu bendungan mereka dan sebenarnya hanya membutuhkan sekitar 8% dari salah satu bendungan. Apa yang dilakukannya adalah untuk meningkatkan output keseluruhan selama musim kemarau di mana pembangkit listrik tenaga air tidak akan berjalan,” kata Surtani.

Taiwan, di sisi lain, mengembangkan proyek surya terbesar yang dipasang di tanah pada tahun yang sama, hasil dari tujuan IPP untuk meminimalkan dampak ekologisnya. Vena Energy yang berbasis di Singapura memenangkan tender yang kompetitif untuk membangun proyek tenaga surya di sebuah lahan garam yang terbengkalai di Chiayi.

Proyeknya disebut Mingus, proyek 70MW Vena Energy yang akan membantu mencapai target energi terbarukan 20GW Taiwan pada tahun 2025. “Kami bekerja dengan bank-bank lokal dan internasional untuk membiayai proyek yang sangat menarik ini karena merupakan tender proyek surya skala besar pertama oleh pemerintah, dan Proyek Solar Mingus sendiri adalah pengembangan proyek tenaga surya yang dipasang di darat dalam area terbesar yang ada selama ini pada tahun 2017 saat tender pertama kali diperkenalkan,” Kata Sam Ong, CEO grup dan manajer negara Taiwan, Energi Vena.

Tantangan di daratan 

Banyak negara telah mendorong peraturan dan lingkungan fisik di mana tenaga surya dapat berkembang, sementara beberapa lainnya tidak seberuntung itu. Singapura, misalnya, tidak memiliki tanah seluas Vietnam atau India, sehingga pemerintah telah menggunakan pulau buatan, fasilitas pembangkit tenaga surya, dan instalasi surya vertikal untuk mencapai tujuannya.

Para analis di Fitch Solutions melaporkan bahwa sektor surya Singapura akan berkembang selama dekade berikutnya, ketika pemerintah menjauh dari energi thermal dan menjunjung tinggi janji Paris Agreement untuk mengurangi intensitas emisi sebesar 36% di bawah tingkat yang ada ditahun 2005. Transisi ke energi matahari sangat cocok untuk Singapura, yang memiliki iradiasi matahari tahunan sebesar 1.580kWh / m2 / tahun, 50% lebih besar dari negara-negara tetangganya yang beriklim sangat cocok untuk penyebaran sel PV.

“Energi matahari dapat dipanen melalui pembangkit listrik tenaga surya terapung, pemasangan panel surya di atap rumah, dan melalui impor energi matahari. Berbagai kebijakan telah diterapkan untuk mendorong pertumbuhan sektor ini - misalnya, Energy Market Authority of Singapore (EMA) yang telah menurunkan komponen tetap dari biaya lisensi untuk pembangkit yang lebih besar (mulai dari 10MW hingga 400MW) dan mengurangi biaya pemasangan panel surya,” ujar para analis di Fitch Solutions.

Di sisi lain, sementara India memang memiliki lahan untuk tenaga surya, lingkungan peraturannya yang rumit telah mempersulit pengimplementasian proyek-proyek surya dengan kecepatan yang ideal. Menurut JMK Research Analytics, birokrasi yang membengkak mengakibatkan waktu yang dibutuhkan hingga 6-9 bulan untuk mendapatkan tanah baik itu untuk proyek-proyek tenaga surya atau angin. Negara-negara lain bahkan dapat meregangkan ini menjadi 18-24 bulan, membuat itu menjadi upaya yang sangat mahal.

Karena tantangan inilah, banyak negara telah melembagakan mekanisme single window clearance untuk meningkatkan pembebasan lahan. Keterlambatan proyek sekarang berasal dari masalah lain, seperti kurangnya kebijakan formal untuk mengalokasikan tanah di beberapa negara utama, konversi lahan non-pertanian, dan keterlambatan pendaftaran di bawah skema Solar Park, dan lain-lain.

“Karena tanah adalah subjek negara, ada kebutuhan untuk koordinasi yang lebih baik antara negara dan pusat lembaga pemerintah yang juga mengevaluasi dan mengumumkan tender. Tanggal jatuh tempo yang diharapkan harus sesuai dengan kenyataan di lapangan. Digitalisasi catatan lahan adalah kunci untuk merampingkan dan mempercepat proses penjatahan lahan, sehingga mengurangi kemungkinan macetnya proyek karena rintangan hukum. Terakhir, untuk mempercepat proses persetujuan dan izin, jumlah lembaga yang terlibat harus diminimalkan atau koordinasi yang lebih baik di antara lembaga-lembaga ini harus dibentuk,” Ucap para analis di JMK Research Analytics.

Tidak ada dua pasar yang sama

Pengembang harus menyadari bahwa meskipun lingkungan fisiknya hampir sama, setiap pasar di Asia berbeda secara signifikan. Surtani mengatakan bahwa Asia tidak seperti Eropa atau AS, di mana proyek dapat diusulkan secara umum.

"Jika Anda datang ke Vietnam dan berkata, saya ingin proyek dengan struktur yang persis seperti yang saya dapatkan di AS atau Eropa, Anda tidak akan mendapatkannya. Anda harus fleksibel dan harus beradaptasi dengan berbagai pemerintah daerah, budaya lokal, dan peraturan lokal dan kemudian membuatnya berfungsi,” jelasnya.

Meskipun begitu, untuk kedepan-nya, negara-negara akan berada di cita-cita yang sama ketika mereka mengeksplorasi floating solar dalam skala besar. Surtani mengatakan bahwa karena masalah tanah, proyek-proyek tenaga surya terapung pada akhirnya akan masuk akal bagi sebagian besar pemerintah dan akan menjadi titik minat yang signifikan dalam beberapa tahun mendatang.

“Saya telah melihat secara pribadi bahwa Indonesia sedang merencanakan sesuatu seperti proyek surya terapung 200 MW. Bahkan di Filipina, saya percaya sudah ada proyek sistem percontohan kecil. Saya pikir negara-negara mulai mengeksplorasi ini sebagai sebuah konsep. Saya pikir Anda akan melihat lebih banyak hal ini ke depan, ”tambah Surtani. 

Follow the link for more news on

PERHATIAN REGULASI: Bea masuk baru untuk peralatan tenaga surya mengancam tujuan RE India

Pemerintah akan memperkenalkan tingkat 25% pada sel surya dan 40% pada modul surya pada bulan April.

Faktor daratan yang terbatas dan kedekatan dengan equator menjadi bagian dari kendala penyebaran EBT

Senior Advisor Pinsent Masons John Yeap mencatat bahwa kemajuan teknologi dan regulasi yang fokus akan memberikan ruang untuk pemanfaatan energi terbarukan (EBT) meskipun ia melihat masih ada kendala.

Apa yang terjadi pada CLP Power saat Hong Kong beralih ke netralitas karbon

Sejak 2020, CLP Power telah meningkatkan proporsi pembangkit listrik berbahan bakar gas menjadi sekitar 50% untuk menggantikan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara.

Perusahaan swasta melampaui pertumbuhan industri tenaga surya di Filipina

Solar Philippines menandai kurangnya pandangan bisnis kedepan untuk memenuhi permintaan yang tinggi.

ACEN, Puri Usaha Group bentuk JV untuk proyek EBT di Indonesia

Platform Surgayen berniat menggarap proyek lintas negara antara Indonesia dan Singapura.

Masdar memperoleh pijakan di Asia Tenggara melalui proyek surya Indonesia

Perusahaan akan meluncurkan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Indonesia tahun ini.

Solar Philippines menandatangani kesepakatan pembangkit listrik tenaga surya 50MW di Indonesia

Proyek ini direncanakan menjadi proyek tenaga surya terbesar yang dipasang di negara tersebut.

Pertamina Indonesia mempercepat peralihan energi bersih

Perusahaan akan memprioritaskan pengembangan energi baru dan terbarukan.

Akankah 30 tahun cukup untuk mencapai netralitas karbon?

Negara-negara juga membutuhkan waktu untuk mendekarbonisasi aset lama, klaim Black & Veatch.

Tiga alasan mengapa agrivoltaics bisa menjadi sektor energi terbarukan utama di India

Geografi adalah faktor utama mengapa negara ini paling baik mengadopsi agrivoltaik, kata IEEFA.