, APAC

Penyelidikan transisi energi APAC – akankah nol-bersih mungkin terjadi?

Penurunan cepat dalam biaya terbarukan memunculkan persaingan antara energi terbarukan dan bahan bakar fosil.

Saat diskusi tentang rute Eropa menuju nol-bersih tengah berlangsung, Cina mengumumkan janji netralitas karbonnya pada September 2020 diikuti segera oleh Jepang dan Korea Selatan, sehingga memberikan sorotan nol-bersih di Asia Pasifik.

Para analis dari Wood Mackenzie untuk APAC memberikan beberapa analisis mengenai kemungkinan APAC mencapai nol-bersih. Principal Analyst for Coal Market APAC, Shirley Zhang, bersama dengan Principal Analyst for Gas and LNG Research APAC, Lucy Cullen, berbagi wawasan mereka tentang masalah-masalah global yang paling penting. Seperti pengurangan emisi yang tidak dapat ditangani sendiri; kinerja yang kuat dari satu negara atau wilayah tidak cukup karena tujuan nol-bersih sebenarnya membawa arti dan implikasi yang berbeda di seluruh dunia. Di Asia Pasifik, tingkat emisi karbon absolut saat ini sekitar enam kali lebih tinggi dari Uni Eropa dan Inggris, dan empat kali lebih tinggi dari AS. Skala tantangannya jelas sangat besar di Asia Pasifik, mengerdilkan kawasan lain.

Zhang dan Cullen menganalisis bahwa profil negara yang beragam di Asia Pasifik menghadirkan berbagai dilema yang memusingkan. Asia Pasifik telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa selama dua dekade terakhir dan banyak pasar akan terus tumbuh pesat dalam beberapa dekade mendatang. Akan tetapi, pertumbuhan ini sangat bergantung pada penggunaan bahan bakar fosil, terutama batu bara. 52% dari permintaan energi tahun 2020 di kawasan ini dan lebih dari 70% jejak emisinya bersumber dari batu bara, sementara Eropa dan AS lebih mengandalkan minyak dan gas. Selanjutnya, mereka mengatakan bahwa elektrifikasi akan menjadi kunci untuk mempercepat transisi ke energi terbarukan, tetapi meningkatnya permintaan listrik akan memperpanjang ketergantungan bahan bakar fosil Asia Pasifik setidaknya untuk dekade berikutnya.

Prioritas akan berbeda tergantung pada jenis pemerintah, sistem ekonomi, geografi, dan tingkat swasembada sumber daya dan modal. Zhang dan Cullen menunjukkan bahwa untuk negara berkembang di Asia Selatan dan Asia Tenggara dengan pertumbuhan ekonomi yang kuat, bahan bakar murah yang andal merupakan prasyarat penting. Penurunan cepat dalam biaya terbarukan terus mendorong persaingan antara energi terbarukan dan bahan bakar fosil, tetapi masalah intermittent tetaplah ada. Akibatnya, bahan bakar fosil akan tetap dominan dan emisinya akan terus meningkat di negara-negara berkembang, yang mana tidak mungkin mencapai puncaknya hingga akhir 2040-an. Meskipun demikian, tingkat emisi per kapita mereka umumnya akan tetap berada di bawah negara-negara maju.

Pada saat yang sama, pembiayaan proyek pembangkit tenaga batu bara yang baru semakin langka. Kekhawatiran utama bagi negara-negara yang telah menjanjikan nol-bersih adalah kapankah mereka mampu menghentikan armada batubara yang ada tanpa mempertaruhkan keamanan energi, stabilitas jaringan, dan kenaikan tarif listrik ritel. Semua mata tertuju pada Jepang, yang baru-baru ini mengejutkan pasar dengan target pengurangan emisi yang lebih ambisius – pengurangan sebesar 46% pada tahun 2030 dari tingkatan pada tahun 2013. Negara ini telah menanggung biaya energi tertinggi di kawasan ini dengan tarif pengguna akhir dua kali lipat dari China dan Korea Selatan. Rencananya yang berambisi untuk mengurangi baik batu bara dan LNG dalam campuran pembangkitan memerlukan tindakan secepatnya untuk meningkatkan tenaga nuklir kontroversial dari 6% saat ini menjadi 20-22% pada tahun 2030. Sebagai perbandingan, meningkatkan energi terbarukan mungkin merupakan alternatif yang lebih cocok, tetapi jangka panjang yang terukur penyimpanan harus memainkan peran aktif untuk memungkinkan tingkat penetrasi yang lebih tinggi dan memastikan pasokan yang stabil. 2030 adalah kerangka waktu yang sangat menantang untuk menangani banyak gajah di ruangan itu.

Seperti yang ditunjukkan oleh analisis terbaru dari Wood Mackenzie tentang energi dan emisi Asia Pasifik, negara-negara di seluruh kawasan akan membuat kemajuan material menuju nol-bersih tetapi bahkan tujuan Perjanjian Paris, demi membatasi kenaikan suhu global rata-rata hingga 2 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri (Energi Dipercepat kami Transisi 2, atau skenario AET-2), keputusan tersebut tetap sulit dipahami, mengingat rentang waktu dan rintangan di depan.

Mendorong transisi di Asia Pasifik merupakan tantangan yang unik. Wilayah ini telah melihat beberapa keberhasilan yang baru lahir, tetapi lebih banyak yang harus dilakukan. Zhang dan Cullen lebih lanjut menyatakan dukungan kebijakan dan modal yang signifikan akan diminta untuk membangun rantai pasokan yang diperlukan, menciptakan keterampilan masa depan, dan meminimalkan risiko sosial di sepanjang perjalanan. Dan hal ini akan membutuhkan pemangku kepentingan dari sektor publik dan swasta, semua negara dan setiap lapisan masyarakat untuk berkolaborasi, beradaptasi, dan menata kembali sistem energi yang ada.

Perlombaan untuk nol-bersih sedang berlangsung dan Asia Pasifik yang kini telah bergabung dalam pengejaran juga. Tetapi bersiaplah untuk perjalanan panjang, kata para analis.

 

Follow the link for more news on

Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik

Tetapi amandemen undang-undang energi diperlukan, menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla.

Ambisi nuklir Asia Tenggara berbenturan dengan opini publik

Pada 2023, terdapat 422 reaktor tenaga nuklir yang beroperasi di dunia, tetapi tidak ada satupun berasal dari Asia Tenggara.

Kesepakatan ETM ACEN yang sukses menandai era baru divestasi batu bara

Transaksi ETM memungkinkan pensiun dini bagi Pembangkit Listrik South Luzon Thermal Energy Corp.

Perang di Ukraina dapat membuka jalan bagi ketahanan energi Asia

Kepemilikan domestik atas pembangkit listrik akan menjamin pasokan energi yang memadai.

Pengurangan biaya produksi hidrogen hijau bergantung pada dukungan pemerintah

Hidrogen dapat mengurangi 10% dari total emisi untuk memenuhi target net-zero global, menurut IRENA.

Model pengembangan bertahap KS Orka meningkatkan keberhasilan proyek panas bumi

Dengan menerapkan strategi ini, perusahaan dapat memitigasi risiko kerugian $5 juta dari pengeboran satu sumur.

VENDOR VIEW: Bagaimana harga tenaga batu bara di Asia di tengah kesengsaraan keamanan energi

Peningkatan produksi batu bara di beberapa pasar Asia mungkin bersifat jangka pendek.

Bisakah listrik berbasis batu bara masih mendapatkan pendanaan

Pasar Asia telah meningkatkan produksi batu bara untuk memenuhi permintaan energi.

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Regulasi baru Indonesia mempercepat transisi energi

Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2022 untuk membatasi pembangkit listrik tenaga batu bara dan secara bertahap mengurangi konsumsi batu bara.