, APAC
Senoko Energy Chairman Akihiro Fukuda (top left) and ReNew Power CEO Sumant Sinha (top right). Screenshot grabbed from SIEW livestream.

Haruskah pemerintah berinvestasi dalam teknologi yang tersedia saat ini demi mencapai nol-bersih?

Tunggu teknologi dengan kelayakan ekonomi yang cukup, saran ketua Senoko Energy.

Dengan semua mata tertuju pada transisi ke energi bersih, pemerintah mengambil pendekatan berbasis teknologi, dengan  penangkapan hidrogen dan karbon muncul sebagai teknologi utama dalam mencapai target nol-bersih mereka. Meskipun demikian, para ahli berpendapat bahwa berinvestasi dalam teknologi tersebut, saat ini bisa menjadi langkah prematur.

Kelayakan ekonomi dan periode pemulihan investasi adalah kekhawatiran utama yang harus dipertimbangkan oleh pemerintah dan perusahaan dalam berinvestasi dalam teknologi yang akan membantu mereka dalam tujuan dekarbonisasi mereka, kata Chairman Senoko Energy, Akihiro Fukuda.

Di Singapura, misalnya, meskipun pasar energi mengharapkan pembangkit listrik hidrogen menjadi layak secara finansial pada 2030 atau 2035, Fukuda mengatakan masih terlalu dini bagi pembangkit listrik untuk berinvestasi dalam pembangkit listrik hidrogen karena kurangnya kelayakan ekonomi.

Fukuda mengatakan para investor seharusnya mempertimbangkan “keberlanjutan pasar energi yang ada dan pembangkit listrik yang ada."

“Perusahaan pembangkit yang ada perlu bertahan sampai saat ini sehingga tenaga hidrogen yang teknologinya mencapai kelayakan ekonomi sehingga pembangkit yang ada menjadi platform untuk mengubah unit daya yang ada menjadi infrastruktur yang kompatibel dengan hidrogen dan beralih dari bahan bakar gas ke bahan bakar hidrogen, beralih dari yang ada turbin gas ke turbin hidrogen,” katanya dalam sesi Singapore International Energy Week.

Investor juga harus mempertimbangkan keberlanjutan infrastruktur terbarukan yang baru diinvestasikan, karena teknologi baru dalam energi terbarukan yang begitu inovatif “sering menjadi usang atau kurang kompetitif dalam waktu singkat."

Fukuda mencatat  investasi baru demi mengimplementasikan infrastruktur untuk input energi terbarukan yang tidak dapat dipulihkan dalam jangka waktu 10 tahun dengan pengaturan harga yang kompetitif akan membutuhkan jangka waktu yang lebih lama untuk memulihkan pengembalian.

"Oleh karena itu, memastikan level playing field yang seimbang sangatlah penting untuk mengamankan keberlanjutan ekonomi dari pembangkit listrik yang ada dan infrastruktur terbarukan yang baru diinvestasikan," katanya. “Sebelum itu, kami membutuhkan penemuan, jika Anda mau, dalam kerangka peraturan dan keuangan bersama dengan penemuan teknologi baru untuk membantu mengurangi risiko yang mungkin dihadapi investor dengan evolusi pesat teknologi baru."
 

Situasi saat ini

"Pendekatan berbasis teknologi adalah satu-satunya cara kita dapat menjaga keamanan energi di wilayah kita, dan pada saat yang sama, mendorong pertumbuhan ekonomi," kata Minister for Industry, Energy, and Emissions Reduction untuk Australia, Angus Taylor karena Australia sedang dalam perjalanan untuk mencapai target nol bersih pada 2050.

“Pendekatan teknologi kami, bukan pajak, tetapi pendekatan ini akan memungkinkan kami  mengurangi emisi tanpa merusak keandalan kami sebagai pemasok energi, dan ribuan pekerjaan yang bergantung pada ekspor tersebut. Kami telah melihat teknologi energi terbarukan memberikan pengurangan yang luar biasa dalam biaya di sektor listrik kami,” kata dia menambahkan.

Taylor mengatakan bahwa pertumbuhan penggunaan energi terbarukan di area rumah tangga seperti tenaga surya dan angin telah  berkembang secara cepat. Dia menambahkan bahwa mereka mengharapkan energi terbarukan untuk mencapau lebih dari setengah listrik dalam satu dekade.

Australia pun berencana untuk mengurangi emisi juga di sektor-sektor lain seperti pertanian, pertambangan, dan manufaktur tetapi solusi teknologi masih mahal untuk digunakan atau masih dalam tahap penelitian dan pengembangan (R&D). Teknologi tersebut termasuk hidrogen bersih, penangkapan dan penyimpanan karbon, dan bahan emisi rendah seperti baja dan aluminium, katanya.

Taylor menambahkan mereka bertujuan untuk memotong biaya produksi di bawah $1,48 (AUS$2) per kilogram untuk hidrogen bersih dan di bawah $14,79 (AUS$20) per ton untuk penangkapan dan penyimpanan karbon. Pemerintah Australia menginvestasikan $14,8 miliar (AUS$20 miliar) dekade ini untuk penyebaran teknologi rendah emisi yang diharapkan dapat meningkatkan setidaknya $59,2 miliar (AUS$80 miliar) dari investasi publik dan swasta pada 2030 dan pada gilirannya menciptakan lebih dari 160.000 pekerjaan.

Australia juga bermitra dengan pemerintah lain untuk teknologi rendah emisi seperti Singapura, Jepang, Jerman, dan Inggris, dengan komitmen lebih dari $417,8 juta (AUS$ 65 juta) tahun ini, katanya.

Sementara itu, State Grid Corporation Cina, bertujuan membangun sistem tenaga berbasis energi baru dan menjadi perusahaan "internet energi". Perusahaan itu juga berencana membuat model bisnis baru dan memperluas rantai industri dan nilai.

“Dalam inovasi teknis, kami telah meluncurkan kerangka kerja R&D dan sedang membangun sistem tenaga kami berdasarkan energi baru yang bertujuan untuk bekerja, membuat terobosan dalam jaringan sumber, koordinasi penyimpanan yang rendah, dan pasar tenaga hijau, dukungan aktif dari pembangkit energi baru adalah pusatnya, dan untuk memajukan proyek zero power berikutnya di internet energi,” kata President Zhang Zhigang.

Zhigang juga mengatakan bahwa mereka berencana mengintegrasikan jaringan besar, microgrid, dan jaringan VC lokal. SGCC juga berencana membangun sistem digital atau manajemen peralatan yang mendukung transmisi, transformasi, dan distribusi.

"Kami akan menyediakan pelanggan kami layanan energi berkualitas tinggi, beragam dan interaktif serta dipersonalisasi, melalui alokasi sumber daya inti kami yang efisien," kata Zhigang.

Teknologi yang muncul

Teknologi dan digitalisasi juga memainkan peran penting dalam transisi Keppel Offshore & Marine ke produk dan energi terbarukan yang lebih bersih, menurut CEO Chris Ong. Dia mencatat bahwa selain telah memasang sekitar 21.000 panel surya atap, mereka juga memplajari penyimpanan baterai.

Ong menambahkan bahwa mereka juga memasang smart meter. “Dengan hal itu, kami sebenarnya dapat memiliki visibilitas dan juga semacam perubahan pola pikir terhadap bagaimana kami menggunakan energi secara lebih efisien."

Di India, penyimpanan adalah salah satu teknologi baru pertama yang muncul, memungkinkan untuk "secara substansial mengurangi intermittency energi terbarukan," menurut CEO ReNew Power, Sumant Sinha.

Sinha juga mengatakan pembicaraan tentang hidrogen hijau juga mulai berkembang di India.

"Kemampuan untuk menurunkan biaya hidrogen menggunakan energi terbarukan dan membuatnya bersih,  itu akan menjadi perkembangan besar lainnya yang akan terjadi di sektor kami selama beberapa tahun ke depan, tetapi itu akan memakan waktu," katanya.

Digitalisasi juga merupakan "area yang sangat besar" untuk sektor energi di India karena ini akan memungkinkan mereka untuk meningkatkan persentase energi terbarukan di jaringan, memungkinkan orang untuk mengelola kebutuhan energi mereka dengan lebih baik, serta meningkatkan efisiensi sistem kelistrikan, kata Sinha.

US$1 = AUS$1,48

Follow the link for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.