, APAC

YCP Solidiance Partner: Indonesia akan batasi investasi pada energi berbahan bakar batu bara

Pada tahun 2050, pembangkit listrik tenaga batu bara diharapkan dapat digantikan dengan energi alternatif yang lebih bersih.

Gervasius Samosir adalah Partner di YCP Solidiance di Jakarta, Indonesia. Dia memiliki pengalaman lebih dari 10 tahun di berbagai industri seperti digital, listrik dan energi, telekomunikasi, media, teknologi, dan perbankan.

Dia membangun karir pada strategy consulting dan market research di mana dia memimpin proyek-proyek yang berkaitan dengan market entry, strategi pertumbuhan, serta transformasi dan implementasi bisnis untuk klien multinasional besar di seluruh ASEAN.

Gervasius telah menulis beberapa publikasi YCP Solidiance termasuk “Electric Vehicles in Indonesia: The Road Towards Sustainable Transportation” dan “Top E-commerce Cities in Asia.” Dia meraih gelar MBA dari The Asian Institute of Management, Filipina, dan B.Sc dari President University, Indonesia.

Diundang menjadi juri Asian Power Awards 2021, Samosir menjawab beberapa pertanyaan kami tentang masa depan batu bara untuk produksi energi, otomasi di industri energi, dan dampak pandemi terhadap inovasi.

Ada banyak tekanan terhadap larangan penggunaan batu bara, tetapi Indonesia memiliki banyak batu bara, juga Indonesia dan China memiliki banyak permintaan batu bara. Menurut Anda, apa yang akan terjadi pada batu bara yang digunakan sebagai energi dalam 5 hingga 10 tahun ke depan?

Ini adalah transisi yang sangat menarik. Kami melihat pertanyaan besar seperti “Bagaimana masa depan batu bara?” Kami perlu melihat jangka pendek untuk memenuhi itu dan kemudian juga perspektif jangka panjang.

Setidaknya di beberapa negara, khususnya di Indonesia, akan ada moratorium di mana tidak ada lagi investasi PLTU ke depan. Kemudian, adanya larangan yang memenuhi syarat akan terutama dalam hal pembatalan efisiensi dan penggunaan batu bara, sebagai pembangkit listrik itu sendiri, menggunakan inisiatif co-firing dengan biomassa atau jenis teknologi lainnya. Selain itu, akan ada beberapa attachment dalam hal teknologi gasifikasi. Ini adalah inisiatif untuk mengubah cara tradisional manufaktur induk dari semua untuk diubah menjadi gas dan kemudian diproduksi sebagai listrik.

Karena itu, dalam jangka menengah hingga jangka panjang, batu bara akan berguna sebagai sumber energi dan di pasar Asia, khususnya, transisi dari negara berkembang ke negara maju. Dengan adanya transisi ini, teknologi yang lebih baik dan energi yang lebih bersih untuk penggunaan batu bara, dengan menggunakan penangkapan karbon mengurangi dampak emisi karbon.

Apakah menurut Anda Indonesia tidak akan membangun pembangkit batu bara baru? Vietnam mengatakan tidak ada batu bara baru, dan sekarang mereka mengalami krisis energi. Mereka memutuskan untuk membangun beberapa pembangkit batu bara baru. Apa perasaan jujur ​​Anda?

Hal inilah yang melatarbelakangi pembahasan dalam paparan publik baru-baru ini yang dibagikan oleh Vice President Director PLN, setidaknya dimulai pada 2025.

Akan ada moratorium bahwa tidak akan ada rencana investasi tambahan di masa depan dalam konteks new investment break di sebidang tanah. Namun kemudian, tentunya ada beberapa inisiatif yang harus dilakukan oleh pemerintah Indonesia, khususnya untuk meningkatkan tingkat energi terbarukan, terutama untuk energi terbarukan hidro dan non-hidro.

Jika ada PLTU baru yang sudah disetujui, apakah masih bisa dibangun setelah tahun 2025? Jika ya, apakah ini berarti Indonesia akan terburu-buru untuk mendapatkan persetujuan pembangkit listrik tenaga batu bara baru sebelum tahun 2025 agar dapat dibangun pada tahun-tahun berikutnya hingga tahun 2028?

Benar. Usulan investasi yang sudah masuk sebelumnya, jika masih dibangun.

Sekarang, ketika berbicara tentang rencana investasi, kami harapkan pada tahun 2050, seluruh investasi pembangkit listrik berbahan bakar batu bara secara bertahap akan diganti dengan energi alternatif baru yang lebih bersih.

Saat ini, kondisi berada pada tahap oversupply listrik. Artinya, kami sudah memiliki input yang cukup di tempat investasi antara pengembang saat ini, serta pada tahap uji coba atau tahap pengembangan pembangkit listrik tenaga batu bara. Dalam tahap itu, kami mungkin berpikir, untuk sedikit melambat dalam hal investasi batu bara. Kemudian juga melihat penemuan-penemuan teknologi baru yang lebih hijau. Ada juga informasi tentang bagaimana menggunakan rencana yang memenuhi syarat, apakah itu melalui penangkapan karbon dan bagaimana memanfaatkan barebone ke depan dengan menggunakan pembangkit listrik tenaga batu bara serta teknologi gasifikasi.

Jika Anda melihat secara realistis ke mana Indonesia akan membelanjakan uang dari tahun 2025 hingga 2030, menurut Anda akan ke mana?

Itu adalah pertanyaan yang sangat menarik. Pertama-tama, akan ada tiga tahap development. Nomor satu akan lebih banyak berinvestasi pada energi terbarukan. Kami akan berbicara tentang prioritas. Misalnya, dalam hal penggunaan biomassa, beberapa kota dan pemerintahan saat ini masih membuat final business case untuk investasi sampah.

Yang kedua, dalam hal pembangkit listrik tenaga batu bara, mereka akan menjadi pembangkit listrik yang digunakan saat ini. Pada akhirnya, beberapa pembangkit listrik sudah disetujui, tidak dikembangkan, dan masih akan dikembangkan dalam 5 hingga 10 tahun ke depan atau 15 tahun ke depan. Saat ini, tentunya dari tahun 2025 hingga 2035 masih akan bergantung pada pembangkit listrik tenaga batu bara yang sudah direncanakan.

Apa saran Anda untuk perusahaan energi yang sedang berjuang karena pandemi? Juga, apa pendapat Anda tentang penerapan ESG di perusahaan energi?

Nomor satu, ketika berbicara tentang krisis pandemi dalam hal situasi listrik, khususnya di Asia, adalah konsumsi daya yang turun. Di beberapa negara, misalnya, China yang berlangsung sekitar 15 sampai 20%. Indonesia adalah sekitar 11 sampai 15% dari konsumsi. Ketika kita berbicara tentang fakta bergerak maju, sebagian besar pembangkit listrik mencoba untuk mundur dalam hal inovasi dan mereka mencari cara bagaimana teknologi dalam digitalisasi software atau AI mencoba untuk ditanamkan dalam aktivitas sehari-hari mengelola operasi pembangkit listrik. Baik pembangkit tenaga, transmisi, maupun distribusi.

Saya telah melihat banyak perusahaan selama pandemi yang terus berinovasi, dalam hal bagaimana menekan biaya. Karena pemanfaatannya semakin berkurang, melalui inovasi teknologi, mereka dapat mencoba dan membuat cara yang lebih efektif dan efisien dari segi biaya operasional. Saya pikir pandemi, di sisi lain, berdampak pada beberapa perusahaan untuk lebih kreatif dan lebih gesit dalam hal bagaimana mereka dapat beradaptasi dengan kondisi saat ini.

Kedua, ketika kita berbicara tentang situasi pandemi saat ini. Kita telah melihat beberapa macam gap, kebanyakan dari pasar Asia, misalnya China, India, atau bahkan Indonesia, yang menutup beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara selama pandemi.

Saat ini, menurut saya, ini adalah peningkatan dari kondisi konsumsi yang bearish, yang sedikit berdampak pada kenaikan harga karena meningkatnya permintaan PLTU yang diaktifkan selama situasi pascapandemi ini. Pengaktifan kembali PLTU pada saat ini akan lebih disadari. Artinya mereka sudah melakukan implisit resmi dan bagaimana lebih berhati-hati dalam hal efisiensi operasional bisnis.

Ide hari ini adalah kami hanya menyediakan solusi yang lebih bersih dalam konteks sumber energi saat ini yang kami gunakan.

Ketika kita berbicara tentang ESG, dari sudut pandang lingkungan, pandemi ini akan menjadi salah satu transformasi besar bagi beberapa negara khususnya di Asia untuk belajar dan berdiskusi lebih lanjut tentang bagaimana investasi terbarukan akan semakin terlihat dalam waktu dekat.

Apakah ini termasuk pasar telekomunikasi?

Ya, kami memang mencakup pasar telekomunikasi di YCP Solidiance. Teknologi saat ini ketika kita berbicara tentang transisi telekomunikasi berkecepatan tinggi untuk 5G. Hal ini tentu akan berdampak pada cara berbisnis secara keseluruhan, khususnya di sektor energi. Digitalisasi, serta teknologi berbasis AI, pada akhirnya akan dilakukan. Mereka akan digunakan dalam hal bisnis sehari-hari.

Setidaknya jika kita berbicara tentang Indonesia, penggunaan otomasi industri merupakan salah satu inisiatif untuk meningkatkan semua efisiensi operasional dalam bisnis pembangkit listrik serta produsen industri lainnya.

 

Follow the links for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.