, Hong Kong
780 views
CLP Power COO Paul Tomlinson. Photo from CLP Power.

Apa yang terjadi pada CLP Power saat Hong Kong beralih ke netralitas karbon

Sejak 2020, CLP Power telah meningkatkan proporsi pembangkit listrik berbahan bakar gas menjadi sekitar 50% untuk menggantikan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara.

Dengan 15% dari campuran pembangkit berasal dari batu bara di 2020, CLP Power sedang berada di tengah transisi energi ketika Pemerintah Hong Kong menyatakan target netralitas karbon sebelum  2050. Tampaknya, CLP Power sudah memiliki strategi untuk menyesuaikan diri dengan target pemerintah.

Untuk menggantikan batu bara, CLP Power akan meningkatkan pembangkitnya dari gas alam yang sudah menyumbang 48% dari campurannya pada 2020, kata Chief Operating Officer CLP Power Paul Tomlinson kepada Asian Power.

“CLP Power akan berdiskusi dengan pemerintah tentang penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara secara bertahap dari unit Pembangkit Listrik Castle Peak B kami pada tahun 2030-an, sementara unit pembangkit tenaga batu bara kami yang lebih tua di Pembangkit Listrik Castle Peak A akan ditutup secara bertahap dalam beberapa tahun ke depan,” kata Paul menambahkan.

Tomlinson juga membahas rencana perusahaan dan sektor lain yang akan dimanfaatkan untuk menyelaraskan operasi dengan rencana netralitas karbon pemerintah Hong Kong.

Bagaimana Anda akan mempercepat penghapusan aset berbasis batu bara secara bertahap?

Kami akan meningkatkan penggunaan gas alam dalam periode interim, yang didukung oleh investasi lebih lanjut kami di Pembangkit Listrik Black Point di mana unit pembangkit berbahan bakar gas baru telah ditugaskan, dan unit lain diharapkan mulai beroperasi pada akhir 2023.

Kami telah mengumumkan rencana untuk menghentikan penggunaan batu bara untuk pembangkit listrik di Pembangkit Listrik Castle Peak A secara bertahap dalam beberapa tahun ke depan. Kami juga bertujuan untuk menghentikan penggunaan batu bara di Pembangkit Listrik Castle Peak B mulai pertengahan 2030-an dan seterusnya.

Saat ini, CLP Power menerima gas dari berbagai ladang gas milik China National Offshore Oil Corporation di Laut China Selatan melalui pipa bawah laut Yacheng. Kami juga mengambil pasokan melalui pipa bawah laut yang menghubungkan ke Pipa Gas Barat-Timur Kedua di bawah perjanjian pasokan gas jangka panjang dengan PetroChina.

Untuk mengakses pasokan kompetitif dari pasar gas alam cair (LNG) global dalam jangka panjang, CLP Power mengembangkan terminal LNG lepas pantai di perairan Hong Kong, bersama dengan Hongkong Electric. Kemajuan yang cukup besar telah dibuat dengan jaket dan struktur atas dipasang untuk membentuk terminal. Pekerjaan pemasangan pipa bawah laut telah selesai, dan pekerjaan pengaliran dan pembuangan batu yang sesuai sedang berlangsung.

Di bawah transisi energi ini, intensitas karbon CLP Power diproyeksikan akan terus menurun di tahun-tahun mendatang dengan meningkatnya penggunaan gas alam, commissioning unit pembangkit berbahan bakar gas tambahan, dan ketika terminal LNG lepas pantai dan Floating Storage and Regasification Unit berada di tempat.

 

Black Point Power Station. Photo from CLP Power.

Ceritakan tentang unit pembangkit berbahan bakar gas baru di Pembangkit Listrik Black Point. Bagaimana hal ini berperan dalam transisi energi bersih Hong Kong secara keseluruhan?

CLP Power menjadi perusahaan listrik pertama di Hong Kong yang menggunakan gas alam untuk pembangkit listrik pada 1996 ketika Pembangkit Listrik Black Point mulai beroperasi. Sejak itu, kami terus meningkatkan kinerja emisi dengan mengoptimalkan campuran bahan bakar, memasang fasilitas pengurangan emisi, dan meningkatkan efisiensi pabrik. Hebatnya, emisi kita telah turun lebih dari 90% sejak 1990, sementara permintaan listrik selama periode yang sama telah tumbuh lebih dari 80%.

Saat Hong Kong berupaya mencapai target menjadi netral karbon sebelum 2050, kami meningkatkan pasokan listrik rendah karbon dan membantu pelanggan mengurangi jejak karbon mereka. Meningkatkan rasio pembangkit berbahan bakar gas merupakan langkah jangka pendek yang penting dalam perjalanan transisi energi CLP Power. Ini juga sejalan dengan Visi Iklim 2050 Grup CLP yang diperbarui, di mana CLP berkomitmen untuk mencapai emisi gas rumah kaca nol bersih di seluruh rantai nilainya pada 2050.

Kami berencana membangun dua unit pembangkit berbahan bakar gas tambahan untuk memenuhi tuntutan pembangunan sosial dan ekonomi yang berkelanjutan, sembari mencapai target pemerintah untuk meningkatkan pembangkit berbahan bakar gas menjadi sekitar setengah dari total campuran bahan bakar kota.

Unit baru pertama D1 mulai beroperasi pada 2020. Unit ini memiliki kapasitas pembangkitan 550 megawatt (MW), terbesar dari semua unit berbahan bakar gas yang ada di Hong Kong dan cukup untuk memberi daya pada 900.000 rumah. Unit ini menggunakan teknologi Combined Cycle Gas Turbine (CCGT) dengan desain canggih yang mampu mencapai tingkat efisiensi sekitar 60%, menjadikannya salah satu pembangkit listrik berbahan bakar gas paling efisien di dunia. Dengan Unit D1, kami secara signifikan mengurangi ketergantungan kami pada pembangkit listrik tenaga batu bara. Akibatnya, proporsi gas alam dalam campuran bahan bakar kami meningkat menjadi sekitar 50% pada 2020, dari kurang dari 30% pada  2019. Selain itu, intensitas karbon telah turun secara signifikan dari 0,95 kilogram (kg) pada  1990 menjadi 0,37kg per unit konsumsi listrik di 2020.

Untuk melanjutkan penghentian secara bertahap unit pembangkit berbahan bakar batu bara, kami sedang membangun unit pembangkit berbahan bakar gas kedua yang baru, Unit D2, di Pembangkit Listrik Black Point. Unit kedua diharapkan mulai beroperasi pada 2023 dan selanjutnya akan meningkatkan proporsi gas alam dalam campuran bahan bakar CLP Power menjadi lebih dari 50%.


New gas-fired generation unit D1. Photo from CLP Power.

Apa yang membedakan unit D1 dari unit pembangkit berbahan bakar gas lainnya?

Unit D1 menerapkan teknologi CCGT kelas-H yang canggih dengan desain yang lebih canggih dan mampu mencapai tingkat efisiensi sekitar 60%, menjadikannya salah satu pembangkit listrik berbahan bakar gas paling efisien di dunia.

Efisiensi dan fleksibilitas bahan bakar merupakan inti dari desain Unit D1. Ini dirancang untuk menggunakan berbagai pasokan gas dan juga merupakan unit bahan bakar ganda dengan kapasitas untuk beralih ke bahan bakar cadangan darurat dan dengan kemampuan untuk transfer bahan bakar on-load otomatis untuk memastikan pasokan listrik yang andal kepada pelanggan kami.

Unit D1 juga dilengkapi dengan sistem pembakaran oksida nitrogen rendah dan sistem reduksi katalitik selektif yang mengurangi emisi nitrogen oksida 40% lebih banyak daripada unit pembangkit berbahan bakar gas CLP Power lainnya.

Selain itu, Unit D1 mendapatkan peringkat Platinum Final dari BEAM Plus, yang merupakan alat penilaian bangunan hijau di Hong Kong. Fitur hijau dan berkelanjutan termasuk akses ke cahaya alami, perlengkapan dan peralatan listrik hemat energi, sistem pemanenan air hujan yang ekstensif, panel surya di atap, dan penghijauan vertikal, mendukung penghematan energi dan mempromosikan keberlanjutan.

Bagaimana Anda akan mendorong konsumen dari sektor komersial dan industri untuk beralih ke energi yang lebih bersih?

Kami akan terus mengikuti perkembangan teknologi yang memanfaatkan energi terbarukan untuk pembangkit listrik. Pada saat yang sama, kami sedang mengerjakan cara untuk mengubah infrastruktur pembangkit gas lokal kami untuk mendukung penggunaan bahan bakar nol-karbon seperti hidrogen hijau.

CLP Power akan berdiskusi dengan pemerintah tentang penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara secara bertahap dari unit Pembangkit Listrik Castle Peak B kami pada 2030-an sementara unit pembangkit tenaga batu bara lama kami di Pembangkit Listrik Castle Peak A akan ditutup secara bertahap selama beberapa tahun ke depan.

Kami juga berusaha untuk mengeksplorasi peluang energi terbarukan lokal yang praktis meskipun sumber daya energi terbarukan terbatas dan kelangkaan lahan di Hong Kong. Kami meluncurkan skema Feed-in Tariff (FiT) untuk mendorong pelanggan kami mengembangkan sistem energi terbarukan (RE) terdistribusi. Skema tersebut mendapat sambutan baik dari masyarakat. Sejak membuka aplikasi pada Mei 2018, kami telah menerima lebih dari 19.600 aplikasi hingga akhir Maret 2022.

Sekitar 91% dari aplikasi telah disetujui. Jika semua aplikasi yang disetujui dipasang, jumlah listrik yang dihasilkan setara dengan memenuhi konsumsi listrik tahunan sekitar 64.800 rumah tangga rata-rata. Pada akhir Maret, kapasitas 287MW telah disetujui atau terhubung ke jaringan di bawah skema FiT, naik dari 175MW pada akhir Desember 2020.

Selain itu, kami telah melihat minat yang meningkat pada produk berkelanjutan, seperti Sertifikat Energi Terbarukan (REC). Pada akhir Maret 2022, lebih dari 24,8 GWh unit terjual, dan pelanggan kami membantu mengurangi sekitar 9.900 ton emisi karbon dioksida. Penjualan REC tumbuh lebih dari 170% pada 2021 jika dibandingkan dengan 2020 (2020: 8,6 GWh).

CLP Power juga memainkan peran penting untuk memfasilitasi dekarbonisasi sektor transportasi yang menyumbang 19,7% dari emisi gas rumah kaca Hong Kong pada 2020. CLP Power telah mendirikan 54 stasiun pengisian kendaraan listrik (EV) di area pasokan dan layanan pengisian daya kami. gratis untuk pengguna hingga akhir tahun ini. Kami juga bekerja sama dengan pemerintah dan sektor swasta dalam mengembangkan uji coba e-transportasi bus, bus umum ringan, taksi, dan feri. Kami mengantisipasi bahwa teknologi EV akan berkembang pesat, dan kami akan menyesuaikan strategi kami dari waktu ke waktu.

Kami akan terus mendukung pemerintah dengan membantu pelanggan mengelola permintaan energi dan mempromosikan penghematan energi dengan sejumlah solusi hemat energi dan langkah-langkah dukungan termasuk Eco Building Fund, Skema Peningkatan Peralatan Listrik, dan kursus pelatihan di bawah Program Piagam Retro-Commissioning, serta aplikasi teknologi yang inovatif.

Untuk mendukung transformasi Hong Kong menjadi kota pintar, CLP Power meningkatkan semua meteran konvensional pelanggan perumahan dan bisnis kecil hingga menengah menjadi meteran pintar dari akhir 2018 hingga 2025, dengan total 2,6 juta meteran pintar atau smart meters. Kami juga melibatkan masyarakat luas untuk hidup rendah karbon melalui program pendidikan publik efisiensi energi dan konservasi.

Sektor lain apa yang akan dimanfaatkan CLP Power untuk berkontribusi pada tujuan nol-bersih Hong Kong?

Kami akan berusaha mengidentifikasi lebih banyak sumber energi nol-karbon seperti energi nuklir dan proyek energi terbarukan di kawasan tetangga untuk menggerakkan Hong Kong baik secara lokal maupun melalui kerja sama regional dalam pendekatan holistik kami terhadap strategi dekarbonisasi. Ini termasuk mencari peluang investasi dan pengembangan bersama untuk berpartisipasi dalam dan mengoperasikan proyek energi nol-karbon di dekat Hong Kong.

Hidrogen hijau berpotensi menjadi bagian penting dari rencana dekarbonisasi Hong Kong dalam jangka menengah hingga panjang. Karena biaya produksi energi baru terbarukan turun dan permintaan hidrogen naik, ada harapan bahwa hidrogen hijau nol-karbon akan menjadi kontributor penting untuk pengurangan emisi.

CLP telah berkomitmen untuk berinvestasi di beberapa proyek infrastruktur tenaga gas utama, yang merupakan cara paling efektif untuk mengurangi intensitas karbon pasokan listrik Hong Kong dengan cepat. Infrastruktur gas ini berpotensi digunakan kembali untuk menggunakan hidrogen 100%.

Di masa depan, ketika teknologi pembangkit tenaga hidrogen menjadi matang, biaya perkuatan unit pembangkit berbahan bakar gas yang ada (seperti Unit D1) untuk menggunakan hidrogen diharapkan jauh lebih rendah daripada membangun yang baru.

Energi nuklir juga akan memainkan peran kunci di Hong Kong. Ini sangat andal, hampir bebas karbon dan tidak tunduk pada volatilitas harga bahan bakar internasional. Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Daya Bay telah menyediakan seperempat dari listrik Hong Kong sejak 1994 dan nuklir adalah teknologi nol-karbon yang sangat penting dan matang yang tidak boleh kita abaikan.

Mengimpor energi nuklir ke Hong Kong telah membantu menghindari karbon dioksida di kota lebih dari 7,5 juta ton per tahun sambil memastikan pasokan listrik yang andal dengan harga yang kompetitif. Tanpa impor nuklir seperti itu, emisi karbon kota akan meningkat sekitar 20% per tahun. Selama bertahun-tahun, Daya Bay telah mempertahankan rekam jejak operasinya yang aman dan andal.

Sampai hari ini, energi nuklir menyumbang sekitar sepertiga dari campuran bahan bakar CLP di Hong Kong dan telah memenuhi 25% kebutuhan listrik Hong Kong dengan aman selama lebih dari 20 tahun. Daya Bay menghasilkan sekitar 15 miliar kilowatt-jam listrik setiap tahun. Untuk memastikan bahwa energi yang lebih bersih dan lebih hemat biaya disediakan ke Hong Kong, Daya Bay telah meningkatkan pasokan listriknya ke Hong Kong dari 70% menjadi sekitar 80% dari outputnya mulai akhir 2014.

Untuk memenuhi batas emisi pada 2020 dan sesudahnya, dan kebijakan lingkungan jangka panjang yang ditetapkan oleh pemerintah, kami perlu mempertahankan impor tenaga nuklir saat ini untuk menjaga proporsi energi nol-karbon dalam campuran bahan bakar yang sudah kami miliki.

Kami percaya bahwa tenaga nuklir harus terus menjadi bagian dari campuran bahan bakar kami dalam jangka panjang dan kami akan terus mencari cara untuk mengimpornya dengan cara yang dapat diterima oleh masyarakat. Ini akan menawarkan elemen keragaman yang penting saat kami berusaha meminimalkan biaya pembangkitan dan emisi.

Dengan teknologi dan peralatan pembangkit angin yang semakin matang dan lebih hemat biaya, ini memungkinkan proyek ladang angin lepas pantai untuk menerapkan turbin yang lebih besar tetapi lebih sedikit. Pembangkit juga diharapkan lebih tinggi.

Apa lagi yang dapat kita harapkan dari CLP Power Hong Kong?

Kami berencana membangun dan mengoperasikan ladang angin lepas pantai di perairan tenggara Hong Kong, sekitar sembilan kilometer jauhnya dari Clear Water Bay Peninsula, untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan dalam campuran bahan bakar untuk pembangkit listrik Hong Kong dan mengurangi ketergantungan pada fosil. bahan bakar.

Proyek Peternakan Angin Lepas Pantai Hong Kong menjalani Penilaian Dampak Lingkungan dan Izin Lingkungan diberikan pada 2009. CLP Power mengusulkan penggelaran turbin angin yang lebih besar dengan kapasitas pembangkitan yang lebih tinggi untuk memaksimalkan potensi pengembangan proyek di Hong Kong. Ladang angin lepas pantai yang diusulkan mencakup area seluas sekitar 16 kilometer persegi dan diharapkan memiliki kapasitas pembangkitan maksimum 255MW.

Kami sedang mengerjakan studi kelayakan dan pra-rekayasa proyek dan berencana untuk memasukkan ladang angin lepas pantai dalam rencana pengembangan 2024-2028. Kami akan terus mendengarkan pandangan masyarakat melalui kelompok penghubung pemangku kepentingan proyek dan saluran lainnya. Tunduk pada persetujuan pemerintah, proyek ini akan dimulai pada 2024 untuk operasi komersial pada 2028.

Sedangkan untuk sistem transmisi, Sistem Transmisi Energi Bersih yang menghubungkan jaringan CLP ke Guangdong direncanakan akan diperkuat pada 2025 untuk meningkatkan aksesibilitas sumber daya energi bersih guna membantu mengurangi penggunaan bahan bakar fosil di Hong Kong.

Proyek ini melibatkan penggantian saluran listrik udara lintas batas dan akan meningkatkan kapasitas transmisi Sistem Transmisi Energi Bersih kami.

Kami juga telah memasang unit pembangkit listrik di TPA West New Territories untuk mendukung promosi sampah menjadi energi oleh pemerintah. Unit memanfaatkan gas TPA yang diproduksi secara lokal di lokasi TPA untuk pembangkit listrik dan listrik yang dihasilkan ditransmisikan ke jaringan listrik CLP Power. Tahap pertama proyek, yang terdiri dari lima unit pembangkit dengan total kapasitas pembangkit 10MW, mulai beroperasi pada kuartal pertama  2020.

Selain itu, kami berencana untuk memasang dua kelompok kabel bawah laut yang menghubungkan Pantai Cheung Sha Atas dan Pulau Buatan Shek Kwu Chau untuk menyediakan pasokan listrik yang andal ke Fasilitas Pengelolaan Sampah Terpadu, dan pada saat yang sama mengekspor kelebihan listrik yang dihasilkan dari limbah ke -energi ke jaringan listrik, untuk meningkatkan penggunaan energi terbarukan. Proyek yang diharapkan selesai pada 2025 atau lebih awal, tunduk pada otorisasi oleh pemerintah sesuai dengan prosedur hukum.

 

Follow the link for more news on

Mengapa EDC Filipina tidak akan mengembangkan batu bara

Dampak buruk dari perubahan iklim membuat perusahaan hanya mengembangkan Energi Baru Terbarukan (EBT).

Supreme Energy mengambil inisiatif berani untuk lebih lanjut mengembangkan energi panas bumi di Indonesia

Mereka menjalankan tiga proyek di Pulau Sumatera, di mana 91% potensi panas bumi belum tereksplorasi.

Pertamina mulai mengembangkan hidrogen

Pertamina akan memproduksi hidrogen hijau dan biru sebagai upaya  mengejar target energi bersih pada  2030.

Energi panas bumi Indonesia akan mencapai 8.1GW pada 2035

Bahkan dapat mencapai target 9,3GW jika berhasil dalam lelang WKP.

Akankah dorongan batu bara di Cina menunda target karbon ganda mereka?

Data pemerintah menunjukkan produksi batu bara Cina tumbuh 11% pada Semester 1 2022.

Indonesia berupaya menjauh dari investasi baru batu bara lewat skema royalti terbarunya

Pemerintah akan mengenakan tarif 28% ketika harga patokan batu bara melampaui $100/ton.

Saldo kas perusahaan batu bara dapat mendanai transisi hijau Indonesia

Saldo kas gabungan berjumlah $6,8 miliar pada kuartal pertama.

Singapura menggali lebih dalam untuk melepaskan potensi energi panas bumi

Tapi sejauh mana volumetrik dari batuan panas, di mana panas bumi bersumber tidak diketahui.