, Philippines
1569 views
Photo by Krisia: https://www.pexels.com/photo/philippine-flag-902288/

Filipina siap untuk transisi energi, tetapi targetnya bisa lebih tinggi

Energi terbarukan negara tersebut menyumbang sebanyak 22% dari bauran energi hingga 2022.

Filipina berhasil dalam mencapai tujuannya untuk meningkatkan bagian energi terbarukan (ET) dalam campuran generasinya, tetapi bisa "lebih agresif" dalam menetapkan targetnya, menurut seorang ahli iklim dan energi bersih.

Perlu dicatat bahwa Filipina kaya sumber daya dan seharusnya mendorong kebijakan yang lebih lanjut untuk mendorong investor, terutama dari sektor swasta yang "berkembang pesat", kata Ramnath Iyer, research lead tentang Keuangan Energi Iklim & Terbarukan untuk Asia di Institute for Energy Economics and Financial Analysis (IEEFA).

Iyer mengatakan pemerintah Filipina telah mengambil langkah-langkah signifikan untuk mencapai tujuannya mencapai 35% bagian energi terbarukan pada 2030 dan 50% pada 2040 dengan kebijakan yang mencakup partisipasi aktif dalam Green Energy Auction Programme (GEAP).

"Filipina berada di jalur yang benar, untuk saat ini," kata Iyer. "Filipina berkinerja cukup baik karena kebijakan-kebijakan sedang diimplementasikan."

"Tidak ada batasan pada kepemilikan asing, yang berarti sektor ini terbuka untuk investasi... Kebijakan-kebijakan semacam ini, fakta bahwa investor dapat memiliki perusahaan, sangat positif untuk investasi," tambahnya.

Dalam laporan Bloomberg New Energy Finance (BNEF) Climatescope 2023, Filipina menempati peringkat keempat sebagai salah satu pasar berkembang paling menarik untuk energi terbarukan berkat lelang, tarif serap, skema net-metering, dan insentif pajak.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa Filipina telah memberikan kapasitas energi terbarukan sebesar 3,4 gigawatt (GW) dari total 11,6 GW yang ditawarkan dalam lelang energi hijau keduanya. Dari jumlah tersebut, 1,2 GW dijadwalkan untuk 2024 hingga 2045 untuk pembangkit listrik tenaga surya berbasis tanah dan atap, serta pembangkit listrik tenaga angin darat, sementara 2,2 GW diharapkan selesai pada 2026. Kapasitas energi terbarukan yang terpasang saat ini menyumbang 18% dari total.

Dengan pembatasan kepemilikan asing yang terbatas, investasi dalam energi bersih melihat peningkatan signifikan sebesar 41% secara tahunan menjadi $1,34 miliar (P74,57 miliar), menurut BNEF.

Namun, Iyer mengatakan bahwa meskipun Filipina berada di jalur untuk mencapai targetnya, negara tersebut masih harus mempercepat laju adopsi energi terbarukan dan memastikan kinerja yang lebih baik setiap tahunnya. Mengingat bahwa Filipina memiliki sumber daya yang melimpah dalam energi angin laut, surya, panas bumi, dan air, targetnya tidak terlihat "paling agresif," katanya.

"Dengan seluruh rentang dan keragaman sumber daya terbarukan yang tersedia untuk Filipina, seharusnya bisa mendorong batas lebih jauh dan mengadopsi fase-out yang lebih agresif terhadap bahan bakar fosil dan dengan demikian meningkatkan keamanan energi mereka, karena banyak bahan bakar fosil ini diimpor," ujarnya.

"Jadi, dalam beberapa hal, programnya tidak cukup ambisius dan bisa lebih ambisius," tambahnya.

Marko Lackovic, managing director dan partner di Boston Consulting Group (BCG), mengatakan bahwa saham generasi energi terbarukan saat ini berada pada 22%, berdasarkan data dari Departemen Energi Filipina.

Meskipun demikian, masih ada alasan untuk "optimis dalam jangka pendek hingga menengah" dengan merujuk pada peningkatan standar portofolio terbarukan menjadi 2,52% pada tahun 2023 di seluruh utilitas distribusi, penyedia listrik ritel, dan perusahaan pembangkit listrik, serta izin kepemilikan asing yang diperbolehkan untuk proyek energi terbarukan.

Sektor swasta yang dinamis

Berbeda dengan negara tetangganya seperti Malaysia, Indonesia, Vietnam, dan Thailand di mana perusahaan milik negara mendominasi pasar, sektor swasta memainkan peran yang lebih besar di Filipina.

Iyer mengatakan bahwa ini merupakan perkembangan positif karena pemerintah tidak mampu menanggung proyek-proyek untuk transisi energi karena skala investasi yang dibutuhkan.

“Dengan kendala ini, positif bahwa Filipina memiliki sektor swasta yang dinamis. Ini juga memiliki sektor perbankan yang sangat dinamis dan terkapitalisasi dengan baik, yang dapat membantu dalam pembiayaan dan mengenal baik para pemain sektor swasta ini. Dan mereka memiliki hubungan perbankan yang baik,” kata Iyer.

“Sektor swasta memiliki peran kunci dalam transisi energi. Ini sudah memainkannya, [dan] saya pikir sektor swasta sedang melakukan pekerjaan yang baik dalam memainkannya,” tambahnya.

Salah satu pemain swasta terkemuka adalah ACEN, yang mengoperasikan lebih dari 600 megawatt (MW) kapasitas pembangkit listrik tenaga angin dan surya di Filipina dan memiliki operasi di Australia, India, Laos, dan Vietnam.

Langkah besar yang diambilnya adalah keluar dari pembangkit listrik tenaga batu bara terbesarnya dengan kapasitas total 246 megawatt (MW) yang dijalankan oleh South Luzon Thermal Energy Corporation melalui mekanisme transisi yang didanai secara pribadi, menurut laporan IEEFA.

Iyer juga mencatat Citicore Renewable Energy Corporation yang merupakan pemain utama dalam ruang energi surya lokal dengan 163 ME dan lebih dari 300 MW energi terbarukan dalam berbagai tahap pengembangan. Ini juga merupakan perusahaan pertama yang mengeluarkan real estate investment trust berdasarkan aset tenaga surya.

Energy Development Corporation, sementara itu, adalah pemimpin dalam energi geotermal domestik dengan kapasitas 1.188 MW. Ini adalah anak perusahaan First Gen, produsen daya independen ketiga terbesar di negara itu, yang memiliki 30 pembangkit listrik, tidak satupun di antaranya berbasis batu bara, dengan kapasitas total 2.721 megawatt.

Aboitiz Power, sementara itu, adalah produsen terbesar kedua di negara ini dengan 3.495 MW dalam batu bara, minyak, geotermal, dan hidro. Meskipun batu bara menyumbang 60% dari campuran energinya, negara tersebut berencana mencapai rasio 50:50 antara energi bersih dan energi termal pada tahun 2030.

Solar Power, yang dimulai pada tahun 2013, mengoperasikan kapasitas pembangkit listrik tenaga surya sebesar 183 MW dan memenangkan penawaran besar dalam putaran pertama program lelang.

“Banyak dari perusahaan-perusahaan ini relatif muda. Ini juga menunjukkan bahwa ada sektor swasta yang berkembang di Filipina, yang dapat memanfaatkan peluang ini jika pemerintah memberikan insentif yang tepat dan menciptakan lapangan bermain yang adil untuk semua pemain,” kata Iyer.

Hambatan

Biaya pembiayaan untuk proyek Energi Terbarukan (ET) tetap menjadi tantangan bagi pengembang, karena ini dipengaruhi oleh peningkatan suku bunga secara global. Sebagai contoh, proyek yang biasanya memakan waktu dua tahun dimulai dengan kenaikan biaya pinjaman sebesar 5%. Ketika proyek tersebut selesai, biaya proyek sudah naik sebesar 10%, kata Iyer.

Untuk proyek angin, yang biasanya memakan waktu lima tahun untuk selesai, suku bunga 5% meningkatkan biaya proyek sekitar 25% hingga 30%, menjadikan proyek tersebut tidak kompetitif.

"Pada akhirnya, lingkungan suku bunga global telah naik. Kami memerlukan mekanisme pembiayaan baru untuk dapat membiayai beberapa hal ini," kata Iyer.

Dia juga mengungkit kekhawatiran tentang persyaratan izin baik pada tingkat makro maupun mikro karena proses yang tidak jelas menyebabkan penundaan. Masalah semacam ini ditemukan dalam empat area spesifik seperti menentukan area yang diperbolehkan untuk pengembangan, studi lingkungan, studi tanah, dan studi sosial terhadap orang-orang yang mungkin terkena dampak oleh pengembangan tersebut.

Salah satu inisiatif yang dapat dilaksanakan oleh pemerintah adalah melakukan studi yang membagi area menjadi zona untuk mengidentifikasi lokasi proyek potensial. Mereka dapat menempatkannya di situs web di mana investor dan pengembang dapat dengan mudah memilih area target mereka.

"Harus ada cara untuk dapat mempercepat proses ini, bergerak dari konseptualisasi ide, atau memenangkan lelang untuk menghasilkan daya yang terhubung ke jaringan sehingga Anda dan saya dapat menerimanya di rumah kita," kata Iyer kepada majalah Asian Power.

Investasi dalam jaringan juga harus ditingkatkan karena lebih banyak proyek energi terbarukan yang akan mulai beroperasi pada 2025 hingga 2026.

Filipina juga harus fokus pada penyimpanan energi karena ini dapat mendukung ketidakberaturan sumber energi terbarukan dan akan mendorong negara ini menuju kemandirian energi.

"Kita perlu memiliki penyimpanan, baik sebagai entitas mandiri atau sebagai bagian dari utilitas, dan kita perlu melihat lebih banyak insentif karena sekarang, penyimpanan masih mahal. Harga biaya penyimpanan semakin turun, tetapi masih cukup tinggi," kata Iyer, menambahkan bahwa kebijakan serupa untuk mendorong proyek ET harus diterapkan untuk penyimpanan.

Jalan menuju keamanan energi

Untuk menjaga keamanan energi sambil beralih ke sumber ET yang lebih bersih, Iyer mengatakan bahwa Filipina harus mempercepat lebih lanjut implementasi energi terbarukan dan penyimpanan.

Filipina tidak boleh "shoot itself in the foot" dengan menerapkan proyek berbasis bahan bakar fosil baru dan berbasis gas alam cair karena itu hanya akan menjadi pemborosan investasi.

"Entah itu akan menjadi pemegang saham perusahaan atau pemerintah dan pembayar pajak Filipina yang pada akhirnya akan menanggung beban karena perusahaan pada suatu saat bisa saja mundur dan mengatakan bahwa ini tidak lagi menguntungkan," kata Iyer.

Lackovic dari BCG mengatakan Filipina harus meningkatkan kapasitas pembangkit listrik tenaga gas alam, sambil memastikan keluar yang terencana dengan baik dari batu bara untuk jangka panjang karena ini akan melibatkan pandangan ke depan kepada investor dan koordinasi investasi untuk memastikan kapasitasnya akan digantikan oleh sumber lain saat pembangkit listrik batu bara berhenti beroperasi.

Dia menambahkan bahwa insentif lebih lanjut untuk efisiensi energi harus diutamakan, seperti Undang-Undang Efisiensi Energi, dengan mengutip target pemerintah untuk mengurangi konsumsi energi sebesar 10%.

Selain itu, pemerintah juga harus terus meningkatkan dan menyelaraskan proses perizinan untuk proyek energi terbarukan, kata Lackovic.

Han Phoumin, ekonom energi senior di Institut Penelitian Ekonomi ASEAN dan Asia Timur, mengatakan bahwa dengan dominasi batu bara dalam sektor energi, Filipina perlu berinvestasi lebih banyak dalam penangkapan dan penyimpanan karbon.

Negara ini juga harus memberlakukan dukungan kebijakan yang jelas dan insentif untuk proyek energi terbarukan seperti keringanan pajak, pengurangan belanja modal untuk energi terbarukan, dan peningkatan pendapatan melalui premi atau tarif serap.

Semua pasar di Asia Tenggara juga harus memperkenalkan pasar karbon yang akan mendukung teknologi energi bersih.

"Tanpa pasar karbon, pemilik pembangkit dan investor mungkin tidak akan berinvestasi dalam teknologi bersih. Dengan adanya harga karbon yang tepat, itu memaksa pasar untuk berinvestasi dalam teknologi bersih dan beralih dari bahan bakar kotor," kata Phoumin.

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.