, Cambodia
1429 views
Source: Leader Energy

Leader Energy mendapatkan pijakan di Kamboja dengan proyek transmisi baru

Perusahaan yang berbasis di Malaysia ini bertujuan mempercepat transisi Kamboja ke sumber energi yang lebih bersih.

Kamboja telah membuat langkah signifikan dalam menghadirkan listrik ke lebih dari 98% desanya, dengan hanya 245 desa yang masih kekurangan akses listrik. Namun, karena secara historis bergantung pada sumber-sumber tak terbarukan seperti minyak, tantangan  selanjutnya adalah melistriki desa-desa ini dengan beralih ke sumber energi terbarukan. Dalam upayanya untuk membantu mengatasi tantangan ini, Leader Energy telah memperoleh saluran transmisi, yang berfungsi sebagai tulang punggung struktur energi Kamboja.

Leader Energy yang berbasis di Malaysia pertama kali menerima proyek transmisi tegangan tinggi di Kamboja yaitu Perjanjian Transmisi Daya Build-Own-Transfer selama 25 tahun dengan Electricite du Cambodge (EDC) pada 2010. Pada 2022, perusahaan mengakuisisi Kampong 230 kilovolt Sistem Transmisi Cham-Kratie untuk menggerakkan Kampong Cham dan Kratie, dan mengalirkan listrik dari pembangkit listrik tenaga air Se San 2 Bawah di Stung Treng ke Kratie.

Menggabungkan kedua proyek ini akan menjadi tulang punggung utama sistem transmisi Kamboja, yang bertujuan mempercepat transisi negara menuju sumber energi yang lebih bersih dan berkelanjutan.

Dalam Q&A, CEO Leader Energy Gan Boon Hean berbagi dengan Asian Power lebih banyak wawasan tentang transisi Kamboja ke energi terbarukan dan eksplorasi angin daN solar panel oleh Leader Energy sebagai sumber energi lain yang belum dimanfaatkan di Kamboja.

 

Sebagai salah satu pelaku industri utama di Kamboja, bagaimana menurut Anda Kamboja berhasil dalam transisi energi bersih?

Pada  2010, hanya sekitar 30% konsumen yang memiliki akses ke listrik, dengan sebagian besar listrik dihasilkan oleh sumber daya tak terbarukan, seperti minyak, dan hanya sedikit lebih dari 3% pembangkitan yang berasal dari tenaga air. Namun sejak saat itu, negara tersebut telah membuat kemajuan yang luar biasa.

Pada 2022, Kamboja memiliki sekitar lebih dari 30% atau lebih dari 1.300 megawatt (MW) pembangkit listrik tenaga air. Negara ini juga memiliki lebih dari 400MW tenaga surya terpasang. Jika digabungkan, sumber-sumber terbarukan ini sekarang menghasilkan lebih dari 40% dari total pembangkit listrik.

Jika  melihat rencana utama Kamboja yang diluncurkan tahun lalu, negara itu bermaksud untuk memasang lebih dari 1.000MW pembangkit listrik tenaga surya pada 2030. Pada 2040, lebih dari 3.000MW pembangkit listrik tenaga surya akan dipasang. Jika tercapai, ini akan menghasilkan energi terbarukan yang mencapai lebih dari 50% dari campuran pembangkit di  negara itu.

Perusahaan baru-baru ini mengakuisisi Sistem Transmisi Kampong Cham-Kratie 230kV.. Apa rencana Anda untuk proyek tersebut? Bagaimana ini akan membantu sektor listrik di Kamboja?

Kami dianugerahi sistem transmisi Build-Operate-Transfer atau BoT pertama yang diprivatisasi pada 2010 dan kami telah mengoperasikan sistem transmisi ini dari Phnom Penh ke Kampong Cham sejak 2013. Proyek dari Kampong Cham ke Kratie merupakan perpanjangan dari proyek kami yang sudah ada, dan menggabungkan kedua proyek tersebut akan menjadi tulang punggung utama sistem transmisi Kamboja. Sistem ini akan menggerakkan tenaga air dari utara pembangkit listrik tenaga air Se San dan mengimpor listrik dari Laos ke Phnom Penh. Ini akan menjadi salah satu sistem transmisi utama untuk Kamboja.

Leader Energy juga mengoperasikan pembangkit listrik termal di Kamboja, namun, ada gerakan untuk mengejar lebih banyak energi terbarukan. Apa masa depan pembangkit termal yang Anda miliki di Kamboja ini?

Untuk pembangkit listrik termal kami, kami memiliki komitmen jangka panjang kepada pemerintah karena kami menandatangani Power Purchase Agreement (PPA) jangka panjang dan komitmen hukum tertentu yang harus kami patuhi. Selain itu, kami memiliki kewajiban kontraktual dengan pemberi pinjaman kami. Karena itu, kami yakin bahwa kami tidak akan memperpanjang PPA saat habis masa berlakunya.

Perusahaan kami telah berkomitmen kembali untuk mencapai netralitas karbon pada 2026 dan karbon net-zero pada  2050, yaitu saat pembangkit batubara kami akan dipensiunkan. Saat ini kami memiliki dua pembangkit batu bara. Satu akan pensiun paling lambat 2043. Yang kedua akan menyusul pada 2050. Kami tidak memiliki rencana untuk mengembangkan pembangkit listrik termal baru dan kami berkomitmen untuk mencapai 100% energi terbarukan.

Pada saat yang sama, kami sedang menjajaki alternatif untuk pembakaran batu bara, seperti pembakaran biomassa, pelet, pelet kayu, atau pelet bahan bakar beras. Kami juga melihat penghentian perjanjian lebih awal, tetapi ini adalah komitmen yang ditandatangani dengan pemerintah, jadi kami perlu melibatkan semua pihak terkait dan pemangku kepentingan untuk membahasnya. Meskipun demikian, kami bermaksud untuk mengeksplorasi peluang  jika memungkinkan.

Dapatkah Anda menyebutkan beberapa tantangan yang biasanya dihadapi perusahaan saat memasuki pasar luar negeri dan dalam kasus Anda, bagaimana  mengatasi  tantangan ini?

Saat ini, Leader Energy memiliki aset di beberapa negara di Asia Tenggara dan Taiwan. Kami memiliki ladang surya di Vietnam, Singapura, Indonesia, Thailand, Malaysia, dan Taiwan.

Untuk memasuki pasar luar negeri yang baru, kami perlu membiasakan diri dengan peraturan lokal, khususnya tentang partisipasi ekuitas asing dan undang-undang perpajakan setempat. Bahasa juga merupakan faktor penting, karena di negara-negara seperti Kamboja dan Vietnam, bahasa dapat menjadi penghalang komunikasi. Oleh karena itu, kami bekerja sama dengan penduduk setempat di negara-negara tersebut dan mempekerjakan sebagian besar staf lokal.

Operasi di Vietnam kami saat ini dioperasikan 100% oleh staf lokal. Di negara-negara seperti Singapura, di mana bahasa Inggris adalah bahasa umum, hal ini tidak menjadi masalah. Kami sudah lama berada di sana. Kami bekerja sangat erat dengan semua staf dan terutama mencari dukungan dari tim lokal. Saya pikir sejauh ini kami telah berhasil mengamankan dan kemudian memperluas serta menyelesaikan sebagian besar tantangan yang kami hadapi.

Proyek apa lagi yang Anda rencanakan untuk pasar energi Kamboja? Bisakah Anda berbagi mengenai itu?

Seperti yang saya katakan di awal, Kamboja menantikan semakin banyak kebutuhan energi terbarukan. Karena kami telah berhasil mengimplementasikan beberapa sumber energi terbarukan di luar Kamboja, jadi kami sangat yakin bahwa kami dapat memainkan peran yang sangat penting dalam pertumbuhan sektor energi terbarukan di Kamboja.

Berdasarkan pengalaman kami di negara lain, ada sumber daya lain, misalnya sumber daya angin, dan juga solar atap untuk pelanggan C&I di Kamboja. Ini adalah sedikit bisnis yang belum dimanfaatkan di Kamboja, di mana kami pikir kami dapat berkontribusi. Dengan hubungan kami dengan pemerintah saat ini, dan juga utilitas, kami pikir kami dapat memainkan peran yang sangat penting di sektor ini.

Leader Energy hadir di Asia Tenggara dan Taiwan, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, proyek apa lagi yang Anda rencanakan untuk negara-negara ini pada 2023?

Karena sebagian besar negara bergerak menuju nol bersih, atau bahkan netralitas karbon pada 2050, ketergantungan pada pembangkit listrik termal menurun dan semakin banyak sumber energi terbarukan, seperti ladang surya dan ladang angin, sedang dikembangkan. Di sinilah kami percaya kami dapat berperan. Masih banyak pasar yang belum tergarap, seperti Indonesia, Thailand, dan Taiwan, yang semuanya membutuhkan lebih banyak energi terbarukan.

Dengan lebih banyak energi hijau di pasar, ini adalah area di mana kami dapat berkontribusi. Selain itu, teknologi baru seperti penyimpanan baterai dan pengisian daya mobil EV adalah bisnis yang sangat ingin kami jelajahi di pasar ini. Kami berharap dapat segera mulai menjelajahi area ini.

PT Jawa Satu Power mulai mengoperasikan pembangkit listrik tenaga LNG sebesar 1.760 MW di Indonesia

Pembangkit ini dapat memproduksi listrik untuk 4,3 juta rumah tangga.

Barito Wind Energy mengakuisisi mayoritas saham di PT UPC Sidrap Bayu Energi

Perusahaan ini akan memegang saham sebesar 99,99% di perusahaan tersebut.

Grup NEFIN bekerja ekstra keras dalam mengejar proyek-proyeknya

CEO Glenn Lim menjelaskan bagaimana keterlambatan berubah menjadi hal baik karena perusahaan bertujuan mencapai kapasitas 667 MW pada 2026.

Summit Power International menyediakan dukungan LNG yang vital untuk Bangladesh

Tanpa pasokan listrik cross-border, LNG diperlukan oleh negara yang menghadapi kendala geografis untuk menerapkan sumber energi terbarukan.

JERA, mitra unit PT PLN untuk pengembangan rantai nilai LNG

MOU juga mencakup studi kemungkinan konversi ke hidrogen, rantai nilai amonia.

VOX POP: Bagaimana teknologi vehicle-to-grid dapat meningkatkan transisi energi?

Teknologi vehicle-to-grid (V2G) dipandang sebagai inovasi revolusioner menuju ketahanan jaringan listrik dan peningkatan transisi energi yang kokoh.

IDCTA: Partisipasi global dapat meningkatkan penjualan kredit karbon Indonesia

Pasar karbon Indonesia yang baru dibuka memiliki sebanyak 71,95% kredit karbon yang belum terjual pada akhir 2023.

Bagaimana Asia Tenggara dapat mencapai potensi biogasnya

Kawasan ini hanya memiliki sekitar satu gigawatt kapasitas dengan Thailand, Indonesia, dan Malaysia memimpin dalam hal produksi.