, Australia
337 views
Photo from Sun Cable.

Sun Cable siap mendukung proyek integrasi jaringan lintas batas

Proyek ini bertujuan mengirimkan energi terbarukan dari Australia ke Singapura.

Mengembangkan jaringan energi surya hadir dengan serangkaian tantangannya, terutama ketika itu bertujuan sebagai yang terbesar di dunia. Pada Januari 2023, perusahaan energi Singapura, Sun Cable, membuat keputusan sulit memasuki administrasi sukarela guna mendapatkan modal tambahan dan memajukan pengembangan proyek Australia-Asia PowerLink (Proyek AAPowerLink). Hasilnya, pihak ketiga yang independen, FTI Consulting, ditunjuk untuk mengawasi urusan keuangan perusahaan dan membuat keputusan penting.

Keputusan ini mengikuti “tidak adanya keselarasan dengan tujuan semua pemegang saham.” Menurut Sun Cable, mereka tidak dapat mencapai konsensus tentang arah masa depan dan struktur pendanaan perusahaan meskipun proposal pendanaan sudah ada.

“Niat administrator adalah untuk terus mengejar portofolio pengembangan perusahaan, dengan maksud mencapai rekapitalisasi baik melalui Deed of Company Arrangement atau penjualan kelangsungan usaha dalam jangka pendek,” kata FTI Consulting, administrator sukarela Sun Cable.

“Waktu indikatif untuk proses penjualan adalah sekitar tiga bulan,” kata FTI Consulting menambahkan.

John Park, Leader Australia, Corporate Finance & Restructuring untuk FTI Consulting, mengatakan bahwa administrator bertujuan untuk "melestarikan" nilai perusahaan dan melihat semua opsi pengembangan proyek.

“Kami akan berusaha mengumpulkan minat yang diinginkan Sun Cable di masa depan menjadi penawaran yang pasti untuk kepentingan kreditur dan pemangku kepentingan lainnya melalui proses penjualan. Pada akhirnya, penawar yang berhasil akan memiliki kesempatan untuk memajukan bisnis sesuai dengan visi mereka,” kata Park.

Portofolio Sun Cable terdiri dari proyek lebih lanjut 11 GW  dari proyek yang diusulkan.

Kemajuan proyek AAPowerLink

Proyek senilai US$24,8 miliar (A$35 miliar) bertujuan untuk memasok 15% pasokan listrik Singapura melalui pembangkit tenaga surya terbesar di dunia, baterai, dan kabel bawah laut sepanjang 4.200 kilometer, yang melintasi Indonesia.

Setelah proyek itu selesai, CEO dan Co-Founder Sun Cable David Griffin mengatakan dalam sebuah wawancara pada Desember 2022, situs pembangkit tenaga surya, yang membentang seluas 12.000 hektar dari susunan surya, akan memiliki kapasitas antara 17 gigawatt (GW) hingga 20GW, dan kapasitas penyimpanan energi baterai antara 36GW-jam (GWh) hingga 42GWh, berlokasi di Darwin, Australia.

“Ini akan mendukung  negara tetangga regional saat mereka melakukan transisi energi dan secara bersamaan mendukung pembangunan ekonomi industri hijau. Selanjutnya, ini akan membuka peluang rantai pasokan energi terbarukan yang signifikan di banyak bagian Asia,” katanya kepada Asian Power.

“Pada akhirnya, visi kami adalah menghubungkan jaringan listrik Asia Pasifik dan mengekspor listrik terbarukan Australia, karena permintaan di Asia Tenggara terus meningkat. Melalui Australia-Asia PowerLink dan proyek masa depan, sumber daya surya Australia yang melimpah dapat memasok tenaga surya berbiaya rendah dan andal ke Asia, dengan peluang menjadi pengekspor energi terbarukan utama dalam memenuhi kebutuhan listrik Asia,” katanya menambahkan..

Konstruksi proyek diharapkan akan dimulai setelah mencapai kesepakatan keuangan pada  2024 dan akan mulai beroperasi mulai akhir dekade ini.

AAPowerLink juga telah kelebihan langganan sebesar 50% untuk kepentingan offtake di Singapura dengan Letter of Intent sekitar 2,5GW, dibandingkan dengan pasokan yang direncanakan sekitar 1,75GW, per Oktober 2022.

Griffin mengatakan proyek dengan skala seperti itu memiliki "kompleksitas tertentu", salah satunya adalah pengoptimalan desain dan memastikan bahwa sistem end-to-end akan memberikan pasokan yang tangguh dengan harga yang kompetitif.

Karena proyek ini memiliki salah satu usaha logistik terbesar, Sun Cable berfokus pada prefabrikasi dan logistik yang efisien, serta meningkatkan pengiriman proyek tenaga surya dan penyimpanan di Asia.

Sun Cable pada Oktober 2022 juga meluncurkan Asia Green Grid Network bersama sembilan perusahaan dan lembaga penelitian untuk mendorong inovasi yang akan mendukung jaringan yang terhubung di Asia. Selain itu, jaringan ini juga bertujuan  memberikan pendidikan tentang bidang-bidang utama jaringan hijau melalui pengarahan dan seminar, serta mendorong kolaborasi untuk penelitian dan koneksi baru.

Daftar Prioritas

Proyek ini juga diidentifikasi sebagai “investasi yang siap” oleh Infrastructure Australia, yang artinya  AAPowerLink telah memenuhi persyaratan untuk dimasukkan dalam daftar prioritas, dan menegaskan manfaat ekonominya.

“Mengamankan status 'investasi yang siap' Tahap 3 mengirimkan sinyal kuat kepada investor dan lembaga pendanaan pemerintah Australia bahwa AAPowerLink memiliki manfaat biaya bersih yang sesuai, yang berarti ini adalah proyek yang baik untuk bangsa dan yang akan dilihat oleh Commonwealth Government untuk didukung, ”kata Griffin.

Sun Cable mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa manfaat AAPowerLink ke Australia termasuk 800 megawatt listrik nol-karbon untuk Australia Utara, sebesar A$8 miliar untuk  investasi yang diharapkan, A$2 miliar dalam pendapatan ekspor tahunan yang diharapkan di 2028, penciptaan sekitar 14.000 pekerjaan langsung dan tidak langsung, serta pengurangan sekitar 2,6 juta ton perkiraan emisi karbon.

AAPowerLink pada November lalu juga termasuk di antara 26 proyek di sektor energi dalam daftar G20 Action for Strong and Inclusive Recovery. Daftar tersebut mencakup tindakan, proyek, dan inisiatif “konkret” yang akan memberikan peluang untuk kolaborasi internasional.

Menurut Deklarasi Pemimpin G20 Bali, proyek ini diharapkan dapat memberikan kontribusi sebesar $2,5 miliar bagi perekonomian Indonesia selama masa proyek berlangsung saat proyek itu melintasi Indonesia dalam mengirimkan energi terbarukan dari Australia ke Singapura.

Griffin mengatakan, pengakuan tersebut juga memberikan kesempatan bagi perusahaan untuk berbagi keahliannya dalam pembangkitan energi surya dan transmisi jarak jauh dengan Indonesia. Ini akan membantu negara Asia Tenggara tersebut dalam menyusun kebijakan dan pendekatan teknisnya untuk konektivitas antar pulau.

“Kami percaya bahwa kemitraan ini akan menjadi contoh era baru dalam hubungan bilateral yang kritis, berdasarkan kolaborasi seputar dekarbonisasi, penelitian dan pengembangan,” katanya.

US$1=A1.41

Mengapa ASEAN harus mengambil pendekatan regional untuk mempercepat energi terbarukan

Laporan Pendekatan Regional menguraikan bagaimana kolaborasi merupakan kunci untuk mencapai tujuan 35% kapasitas energi terbarukan pada 2025 di kawasan ini.

Korea Selatan dan Indonesia menandatangani kesepakatan kerja sama energi nuklir

Perjanjian tersebut merupakan salah satu dari 16 perjanjian yang ditandatangani oleh para pihak pada KTT ASEAN 2023.

VOX POP: Bagaimana adopsi AI mengubah operasi pembangkit listrik

Meskipun AI masih baru, integrasinya dalam sektor energi telah signifikan meningkatkan operasional pembangkit listrik 

PLN Indonesia mendukung pengembangan ekosistem ketenagalistrikan di Tanzania

Perusahaan listrik Tanzania akan mengusung model transformasi bisnis PLN.

Pembangkit listrik di Filipina mencari Perjanjian Pembelian Tenaga selama 10 tahun karena kesepakatan pasokan mendekati akhir

Managing Director Quezon Power, Frank Thiel, menegaskan rencana untuk memperpanjang umur pembangkit listrik dan mengeksplorasi inisiatif energi bersih.

‘Jalur yang mahal’ menanti Vietnam mengikuti target PDP8

Vietnam menargetkan untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara dan mengubahnya menjadi pembangkit listrik tenaga biomassa dan amonia.

Geo Dipa, memperkuat kemajuan Indonesia dengan inovasi di panas bumi

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini mencanangkan target 1.

Anak perusahaan JERA di Indonesia mulai beroperasi

Ini akan melakukan riset pasar dan membangun hubungan dengan pemangku kepentingan di Indonesia.

Vena Energy menandatangani kesepakatan kerangka kerja untuk meningkatkan rantai pasokan Energi Terbarukan Indonesia

Ini juga akan mendorong megaproyek hibrida baterai surya Vena Energy di Kepulauan Riau.

SP New Energy Corporation membawa teknologi surya 'terbaru' ke Filipina

Proyek solar farm di Nueva Ecija akan memiliki kapasitas 500 megawatt untuk memenuhi kebutuhan listrik 1,5 juta warga Filipina.