, APAC

Kapasitas PV surya APAC berlipat tiga menjadi 1.500 GW pada tahun 2030

Indonesia siap menjadi pemain utama dekade ini.

Kapasitas solar photovoltaic (PV) Asia Pasifik (APAC) dapat meningkat tiga kali lipat menjadi 1.500 gigawatt (GW) pada tahun 2030, menurut laporan konsultan energi global, Wood Mackenzie.

Laporan tersebut mengatakan bahwa Cina akan tetap menjadi pemimpin di kawasan Asia Pasifik dan global, menambahkan 619 GW kapasitas PV surya selama dekade ini hingga 2030 didorong oleh kebijakan negara yang kuat mendorong target solar ambisius yang akan berkontribusi lebih dari 60% dari kapasitas PV surya APAC oleh 2030.

Sementara itu, India diperkirakan akan menambah 138 GW pada 2030 setelah pulih dari penurunan instalasi akibat pandemi virus corona pada 2020-2021. Akan tetapi, negara itu diperkirakan tidak akan memenuhi target 100 GW pada 2022. WoodMac mengatakan bahwa sementara tender tenaga surya telah diluncurkan secara konsisten, pasar India memiliki tingkat penyelesaian yang rendah.

Jepang dan Korea Selatan akan menyusul sebagai urutan ketiga dan keempat yang masing-masing memasang 63 GW dan 58 GW, dalam 10 tahun ke depan. Namun, biaya tinggi telah menyebabkan perlambatan penambahan baru di Jepang, sementara Korea Selatan menunjukkan tren sebaliknya. Meskipun demikian, Jepang terus memiliki salah satu penetrasi PV surya tertinggi dalam pembangkit listrik, tumbuh menjadi 13% pada tahun 2030.

WoodMac juga mengharapkan Indonesia menjadi pasar PV surya dengan pertumbuhan tercepat di Asia Pasifik selama dekade ini. Tumbuh dari basis rendah sebesar 0,3 GW, kapasitas PV surya negara itu dapat berkembang lebih dari 28 kali lipat menjadi 8,5 GW pada tahun 2030.

“Pinjaman Asian Development Bank senilai $600 juta pada tahun 2020 untuk membantu perusahaan listrik milik negara di Indonesia PLN memperluas akses listrik dan mempromosikan energi terbarukan di Indonesia bagian timur, menurunkan biaya solar yang didistribusikan, reformasi pasar, dan target energi terbarukan diharapkan dapat mendorong pertumbuhan kapasitas PV surya di negara tersebut,” kata WoodMac

WoodMac menambahkan bahwa pada tahun 2030, 51% dari pemasangan baru di 10 besar pasar PV surya Asia Pasifik akan didistribusikan surya karena keterbatasan lahan dan meningkatkan daya saing terhadap kenaikan tarif.

“Cina, dengan kebijakan nasional yang kuat dan tarif yang lebih rendah, memimpin penerapan skala utilitas, yang menyumbang 53% dari total penambahan kapasitas dekade ini. Di luar Cina, solar terdistribusi adalah pilihan yang lebih populer, terhitung lebih dari 60% dari instalasi baru PV surya di wilayah tersebut,” kata laporan itu.

Indonesia siap menjadi pemain utama dekade ini.

Kapasitas solar photovoltaic (PV) Asia Pasifik (APAC) dapat meningkat tiga kali lipat menjadi 1.500 gigawatt (GW) pada tahun 2030, menurut laporan konsultan energi global, Wood Mackenzie.

Laporan tersebut mengatakan bahwa Cina akan tetap menjadi pemimpin di kawasan Asia Pasifik dan global, menambahkan 619 GW kapasitas PV surya selama dekade ini hingga 2030 didorong oleh kebijakan negara yang kuat mendorong target solar ambisius yang akan berkontribusi lebih dari 60% dari kapasitas PV surya APAC oleh 2030.

Sementara itu, India diperkirakan akan menambah 138 GW pada 2030 setelah pulih dari penurunan instalasi akibat pandemi virus corona pada 2020-2021. Akan tetapi, negara itu diperkirakan tidak akan memenuhi target 100 GW pada 2022. WoodMac mengatakan bahwa sementara tender tenaga surya telah diluncurkan secara konsisten, pasar India memiliki tingkat penyelesaian yang rendah.

Jepang dan Korea Selatan akan menyusul sebagai urutan ketiga dan keempat yang masing-masing memasang 63 GW dan 58 GW, dalam 10 tahun ke depan. Namun, biaya tinggi telah menyebabkan perlambatan penambahan baru di Jepang, sementara Korea Selatan menunjukkan tren sebaliknya. Meskipun demikian, Jepang terus memiliki salah satu penetrasi PV surya tertinggi dalam pembangkit listrik, tumbuh menjadi 13% pada tahun 2030.

WoodMac juga mengharapkan Indonesia menjadi pasar PV surya dengan pertumbuhan tercepat di Asia Pasifik selama dekade ini. Tumbuh dari basis rendah sebesar 0,3 GW, kapasitas PV surya negara itu dapat berkembang lebih dari 28 kali lipat menjadi 8,5 GW pada tahun 2030.

“Pinjaman Asian Development Bank senilai $600 juta pada tahun 2020 untuk membantu perusahaan listrik milik negara di Indonesia PLN memperluas akses listrik dan mempromosikan energi terbarukan di Indonesia bagian timur, menurunkan biaya solar yang didistribusikan, reformasi pasar, dan target energi terbarukan diharapkan dapat mendorong pertumbuhan kapasitas PV surya di negara tersebut,” kata WoodMac

WoodMac menambahkan bahwa pada tahun 2030, 51% dari pemasangan baru di 10 besar pasar PV surya Asia Pasifik akan didistribusikan surya karena keterbatasan lahan dan meningkatkan daya saing terhadap kenaikan tarif.

“Cina, dengan kebijakan nasional yang kuat dan tarif yang lebih rendah, memimpin penerapan skala utilitas, yang menyumbang 53% dari total penambahan kapasitas dekade ini. Di luar Cina, solar terdistribusi adalah pilihan yang lebih populer, terhitung lebih dari 60% dari instalasi baru PV surya di wilayah tersebut,” kata laporan itu.

 

Follow the links for more news on

Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik

Tetapi amandemen undang-undang energi diperlukan, menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla.

Ambisi nuklir Asia Tenggara berbenturan dengan opini publik

Pada 2023, terdapat 422 reaktor tenaga nuklir yang beroperasi di dunia, tetapi tidak ada satupun berasal dari Asia Tenggara.

Kesepakatan ETM ACEN yang sukses menandai era baru divestasi batu bara

Transaksi ETM memungkinkan pensiun dini bagi Pembangkit Listrik South Luzon Thermal Energy Corp.

Perang di Ukraina dapat membuka jalan bagi ketahanan energi Asia

Kepemilikan domestik atas pembangkit listrik akan menjamin pasokan energi yang memadai.

Pengurangan biaya produksi hidrogen hijau bergantung pada dukungan pemerintah

Hidrogen dapat mengurangi 10% dari total emisi untuk memenuhi target net-zero global, menurut IRENA.

Model pengembangan bertahap KS Orka meningkatkan keberhasilan proyek panas bumi

Dengan menerapkan strategi ini, perusahaan dapat memitigasi risiko kerugian $5 juta dari pengeboran satu sumur.

VENDOR VIEW: Bagaimana harga tenaga batu bara di Asia di tengah kesengsaraan keamanan energi

Peningkatan produksi batu bara di beberapa pasar Asia mungkin bersifat jangka pendek.

Bisakah listrik berbasis batu bara masih mendapatkan pendanaan

Pasar Asia telah meningkatkan produksi batu bara untuk memenuhi permintaan energi.

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Regulasi baru Indonesia mempercepat transisi energi

Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2022 untuk membatasi pembangkit listrik tenaga batu bara dan secara bertahap mengurangi konsumsi batu bara.