, APAC
141 views

Para pemimpin industri membahas masa depan energi terbarukan di APAC

Tren ini mengarah pada pencapaian 100% energi terbarukan di banyak negara, tetapi hal itu akan memakan waktu.

Topik beralih ke energi terbarukan menjadi lebih dari sekadar rencana yang layak demi memangkas biaya dan berkontribusi untuk mengurangi dampak buruk perubahan iklim. Para pemimpin menimbang pada 17 Juni 2021 yang lalu selama "Asian Power Renewable Energy Digital Conference 2021" tentang bagaimana berbagai industri bergerak ke energi terbarukan untuk mengikuti perkembangan zaman.

“Ketergantungan industri listrik yang besar pada bahan bakar fosil telah menjadi alasan utama mengapa dia merupakan salah satu kontributor utama gas rumah kaca. Dengan target nol-bersih yang ditetapkan oleh negara dan perusahaan, industri listrik berada di bawah pengawasan yang lebih besar dan model bisnis makin dirancang ulang untuk menjadikan energi hijau yang terbarukan dan bersih sebagai tema sentralnya,” kata Head of Infrastructure dari KPMG Asia Pasifik Sharad Somani.

Somani mengatakan bahwa hal ini menyoroti persyaratan konsumen untuk memiliki energi holistik sebagai solusi yang hijau dan berkelanjutan. Regulator dan pemerintah mengambil pandangan yang makin ketat terhadap industri sementara pola beban konsumsi berubah, karena biaya energi terbarukan turun dan pendekatan yang lebih modular untuk pembangkit listrik dan gangguan menjadi memungkinkan.

Daya bersih dan rendah karbon, sentrisitas pelanggan, dan model bisnis yang terhubung secara teknologi dan konvergen akan mendorong transformasi utilitas.

“Sebagian besar utilitas sudah mulai fokus pada model bisnis yang diubah, memahami permainan konvergensi dan memutuskan cara terbaik untuk memanfaatkan solusi teknologi yang tersedia dan muncul. Industri lain telah terganggu tanpa dapat dikenali lagi. Sudah saatnya utilitas untuk berpikir tentang bagaimana mengembangkan model bisnis yang berkelanjutan baik secara lingkungan maupun ekonomi,” tambahnya.

Founder and President Constant Energy, Franck Constant mengatakan bahwa ini merupakan perkembangan yang tidak hanya terjadi di kawasan Asia Pasifik, tetapi sesuatu yang banyak diadaptasi secara global.

“Makin banyak perusahaan akan dihadapkan pada kendala dalam mengurangi emisi karbon, baik dengan regulasi, opini publik, atau oleh tekanan konsumen di seluruh dunia. Ini sekarang menjadi masalah global. Kita semua dipengaruhi oleh perubahan iklim dan pengurangan CO2 adalah salah satu alat utama ketika industri bergerak ke pasar di Asia Tenggara,” katanya.

Baterai untuk membantu perpindahan ke energi surya

Yang diperlukan dalam diskusi terkait upaya menggunakan energi surya adalah pemanfaatan baterai, baik sebagai cadangan atau umumnya untuk digunakan pada malam hari. Sementara pemasangan panel surya di industri yang berbeda sekarang perlahan-lahan mendapatkan momentum, topik terkait baterai masih akan memakan waktu yang lama.

“Kami tidak dapat mengambil gas sepenuhnya dari persamaan dengan cara apapun dan dalam waktu dekat. Namun tetap saja, kasus penggunaan terbaik terkait baterai adalah untuk layanan tambahan dan kontrol frekuensi. Idealnya Anda mendapatkan penyimpanan berdurasi lebih lama untuk menutupi waktu malam, tetapi kami belum benar-benar sampai di sana,” kata Managing Director Lantau Group, Mike Thomas.

“Ingat, baterai memiliki jenis pengisian dan pengosongan, yang berarti Anda harus menemukan waktu untuk mengisi daya. Anda harus meletakkan banyak solar untuk menurunkan biaya pada siang hari. Kami punya waktu sebelum masa depan tiba di sini. Ini merupakan risiko yang harus diperhatikan oleh investor,” tambahnya.

Salah satu pendorong yang mendorong perusahaan untuk beralih menggunakan energi terbarukan adalah untuk memastikan hubungan yang baik dengan konsumen mereka. Dengan meyakinkan konsumen mereka bahwa produk mereka diproduksi secara berkelanjutan, mereka mampu mempertahankan konsumen yang ada dan menarik yang baru.

“Dengan menggunakan kombinasi alasan, salah satunya adalah terkait biaya yang lebih rendah. Tetapi kami memiliki salah satu klien yang telah menetapkan bahwa mereka harus memiliki energi terbarukan 100%. Mereka adalah produsen perhiasan dan mereka memasarkan perhiasan mereka dengan mengatakan itu diproduksi dengan sifat berkelanjutan,” kata Energy Chief Engineer and Managing Director dari OWL Tony Segadelli.

Segadelli mengatakan bahwa unit atap surya menjadi lebih menarik karena berbiaya rendah, terutama membandingkannya dengan harga yang diamati bertahun-tahun yang lalu.

“Untuk-unit atap surya, di mana saja dari 75 hingga 90 sen per watt per jam. Lima tahun lalu, unit tersebut mungkin berada di kisaran US$1,50, kemungkinan sedikitnya lebih. Unit ini diatur untuk masih turun cukup signifikan, tetapi mulai berkurang sampai batas tertentu,” tambahnya.

Sementara pengembangan jenis energi ini akan memakan waktu beberapa tahun lagi, potensinya besar. Daerah terpencil dan pulau-pulau yang belum memiliki listrik yang stabil adalah beberapa tempat di mana matahari dapat menemukan ruang untuk pertumbuhan yang berkelanjutan.

“Yang paling kita perhatikan adalah elektrifikasi ruang yang sebelumnya tidak terlayani. Kita berbicara tentang Indonesia, berbicara tentang Filipina — banyak pulau tidak memiliki listrik yang dapat diandalkan. Jadi mereka memiliki banyak pemain di sana yang ingin membawa listrik yang andal dan terjangkau ke tempat-tempat itu, dengan bantuan energi terbarukan dengan baterai plus surya, dan mungkin dengan diesel cadangan,” kata Fabian Baretzky, Senior Business Development and Sales Manager dari DHYBRID Power Systems.

Untuk bisnis yang tertarik beralih ke solar, Baretzky mengatakan bahwa perkiraan umum yang mereka miliki untuk ROI pada solar adalah sekitar dua hingga lima tahun.

“Klien tidak akan cenderung menggunakan sistem surya atau bahkan hibrida surya jika periode pengembaliannya melebihi lima atau enam tahun. Apa yang biasanya kita lihat ketika kita melaksanakan proyek, klien menggunakan hibrida atau untuk tata surya dengan periode pengembalian di bawah lima tahun, jadi perkiraan amannya adalah sekitar dua hingga lima tahun,” katanya.

Peran hidrogen yang lebih besar di masa depan

Topik lain yang menjadi perhatian peserta konferensi adalah potensi hidrogen sebagai sumber energi di masa depan.

Global Head of Power & Utilities KPMG, Anish De, mengatakan bahwa investasi akan datang untuk hidrogen, dan itu menjadi sebuah opsi lainnya untuk sumber energi layak. Sementara kemajuan lebih lazim di Barat, dekade mendatang kemungkinan besar akan melihat tren serupa masuk ke APAC.

“Jika Anda melihatnya di negara-negara di seluruh dunia, ada banyak uang terutama di Eropa dan itu akan dimulai di Amerika juga. Ada banyak uang untuk penelitian hidrogen hijau dan ini akan menjadi lintasan. Hijau adalah titik akhirnya di mana kita harus pergi terutama jika kita harus memenuhi kebutuhan dan target dekarbonisasi global,” katanya.

“Tanggal-target energi hidrogen hijau menjadi layak adalah sekitar tahun 2050 atau lebih awal, tetapi sekarang kita telah melihat dengan jenis uang yang masuk dan biaya energi terbarukan turun dalam skala besar di Eropa, Asia, Cina, India, dan juga di Amerika, Saya pikir kita akan melihat laju energi hidrogen hijau yang jauh lebih cepat. Prognosis yang lebih baru adalah bahwa 2035 hingga 2040 kita akan melihat hidrogen datang dalam skala besar dan akan memiliki bentuk perantara yang menabur pasar,” tambahnya.

Anish mengatakan bahwa hidrogen adalah bagian penting dari keseluruhan bauran energi karena elektrifikasi hanya menyentuh bagian dari perjalanan dekarbonisasi di sisi permintaan. Hidrogen perlu masuk dan bermain dalam skala besar.

Thomas menambahkan bahwa pada akhirnya hidrogen akan memainkan peran yang lebih besar dikarenakan perlawanan terhadap batubara akan menjadi lebih disorot di masa depan.

“Setelah Anda mulai mengeluarkan batubara dari persamaan, yang mungkin dengan kebijakan moratoria, akan ada konsep baterai yang berbeda. Jadi entah Anda menganggap hidrogen sebagai baterai mewah untuk mengangkut daya dari waktu ke waktu atau lokasi, atau entah Anda menganggapnya sebagai bahan bakar beban dasar, atau entah Anda pikir baterai adalah bahan bakar integrasi industri, Saya menempatkannya di antara hal-hal yang mulai Anda lihat berkembang secara lebih terintegrasi,” dia berkata.

“Melalui hal ini, Anda mulai mendapatkan kecerdasan energi yang terintegrasi penuh, di mana Anda melihat proses industri, di belakang meteran, sinyal, pemanasan, semua hal penting saling memengaruhi dan bertemu beberapa interaksi dengan sisa pasar energi, karena hal itu merupakan proposisi yang bertumpuk. Ini masih awalan untuk kami, tetapi jika Anda berada di Jepang atau Korea, atau jika Anda membayangkan tentang Cina, potensi hidrogen hanya masalah waktu,” pungkas Thomas.

 

Follow the links for more news on

Kapasitas yang terkonsentrasi di Cina mendorong Asia Pasifik sebagai 'pusat pembangkit' tenaga air

Pengembangan tenaga air Cina yang agresif didorong oleh target puncak karbonnya pada 2030.

Kesengsaraan energi dan ekonomi Pakistan meningkat saat pemadaman listrik menunjukkan masalah yang mengakar

Peristiwa baru-baru ini dapat merugikan kontrak tekstil Pakistan, terhitung 8,5% dari produk domestik brutonya.

Indonesia akan memasang tenaga angin sebesar 450MW pada 2027

Penambahan dapat dinaikkan menjadi 550MW jika hambatan dapat diatasi.

Pendapatan inti Adaro melonjak 140% YoY menjadi $3,01 miliar pada 2022

Pendapatan perusahaan mencapai rekor tertinggi yaitu $8,1 miliar.

PGE go public di Bursa Efek Indonesia

Perusahaan mampu mengumpulkan sekitar $593,5 juta dalam penawaran umum perdana mereka.

Leader Energy mendapatkan pijakan di Kamboja dengan proyek transmisi baru

Perusahaan yang berbasis di Malaysia ini bertujuan mempercepat transisi Kamboja ke sumber energi yang lebih bersih.

Apakah reaktor modular kecil adalah solusi iklim?

Pasar SMR diharapkan mencapai 21GW pada  2035, Badan Energi Nuklir melaporkan.

Sun Cable siap mendukung proyek integrasi jaringan lintas batas

Proyek ini bertujuan mengirimkan energi terbarukan dari Australia ke Singapura.

Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik

Tetapi amandemen undang-undang energi diperlukan, menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla.