, APAC

Wood Mackenzie: Investasi energi angin dan surya capai $1,3 triliun pada 2030 di APAC

Investasi tenaga bahan bakar fosil akan mengalami kerugian $54 miliar per tahun.

Investasi pembangkit terbarukan Asia Pasifik, terutama angin dan matahari, diperkirakan akan mencapai $ 1,3 pada tahun 2030 menurut kelompok riset dan konsultan energi global Wood Mackenzie.

Sebaliknya, investasi tenaga bahan bakar fosil akan menurun sekitar 25% menjadi US$54 miliar per tahun.

Research Director dari Wood Mackenzie, Alex Whitworth, mengatakan investasi pembangkit listrik di kawasan itu tengah memimpin di dunia dan diperkirakan akan mencapai $2,4 ton pada dekade saat ini, dengan energi terbarukan menyumbang lebih dari setengah atau $1,3 triliun investasi listrik.

“Di bawah dekade transisi saat ini, subsidi di seluruh Asia sedang dibatalkan, sementara target kebijakan yang lebih kuat dan penurunan biaya akan terus berlanjut. Di sebagian besar pasar Asia, daya terbarukan bebas subsidi tidak akan mampu bersaing dengan tenaga batu bara hingga 2025 atau lebih,” kata Wood Mackenzie.

Kontributor utama untuk investasi angin dan matahari di Asia Pasifik termasuk Cina Daratan, Jepang, India, Korea Selatan dan Taiwan.

Menurut Wood Mackenzie, target kapasitas angin dan matahari 1.200 GW pada tahun 2030 akan membutuhkan lebih dari 534 GW energi terbarukan untuk ditambahkan selama dekade berikutnya. Hal ini akan meningkatkan kapasitas angin tahunan menjadi lebih dari 40 GW dari 2021 hingga 2030.

Sementara itu, tenaga angin lepas pantai akan memainkan peran penting dalam mendukung target nol-bersih Jepang pada 2050.

"Memenuhi target ini akan membutuhkan pembangunan kapasitas angin lepas pantai baru yang setara dengan satu reaktor nuklir baru setiap tahun hingga pertengahan abad ini," kata principal analyst dari Wood Mackenzie, Robert Liew.

Wood Mackenzie juga memperkirakan bahwa Korea Selatan akan secepatnya menjadi salah satu pemimpin angin lepas pantai di Asia dengan hampir 4,4 GW dalam pipeline pengembangan langsung.

Di antara 2021 dan 2030, kapasitas tambahan dari energi angin dan surya tahunan akan memiliki rata-rata sekitar 140 gigawatt (GW) per tahun, terhitung dua pertiga dari total penambahan kapasitas daya rata-rata di wilayah tersebut pada tahun 2030.

Energi surya melonjak di Asia Tenggara

Solar akan terus mendorong pertumbuhan energi terbarukan, dengan Asia Tenggara sebagai pasar terpanas untuk tenaga surya di dunia. Kapasitas yang terpasang kawasan ini meningkat lebih dari dua kali lipat setiap tahun sejak 2018.

Asia Tenggara secara kolektif akan membutuhkan sekitar $14 miliar per tahun investasi angin dan matahari hingga tahun 2040, membentuk kurang dari setengah total investasi daya. Wood Mackenzie mengatakan pihaknya mengharapkan perlambatan sesaat dengan adanya subsidi yang ditarik kembali, tetapi wilayah itu akan menambah lebih dari 100 GW energi surya dalam sepuluh tahun ke depan.

“Asia Pasifik adalah pusat inovasi dan manufaktur teknologi surya. Merupakan rumah bagi produsen modul surya terbesar di dunia dan manufaktur inverter PV, wilayah ini adalah bidang uji dari banyak teknologi baru yang memiliki potensi besar untuk menurunkan biaya Capex dan O&M surya,” kata Wood Mackenzie.

Energi angin dan surya Australia mengecil tetapi meningkat setelah lima tahun

Sementara itu, kelompok riset dan konsultasi energi mengatakan investasi angin dan matahari di Australia akan turun 60% dalam lima tahun ke depan tetapi akan kembali dengan pembalasan rata-rata sekitar $7 miliar  per tahun pada tahun 2030.

Baru-baru ini, negara itu menolak apa yang akan menjadi pusat energi terbarukan terbesar di dunia, dengan alasan masalah lingkungan.

Le Xu, senior analyst di Wood Mackenzie mengatakan bahwa Australia adalah pemimpin dalam transisi energi di APAC.

“Negara ini memiliki pangsa energi terbarukan bervariabel tertinggi dalam pembangkitan yang sekarang dan akan mempercepat pangsa dari 20% pada 2020 menjadi 78% pada 2050. Negara ini menutup pabrik-pabrik berbahan bakar batu bara yang sudah tua dan menghadapi tantangan keandalan dan biaya setidaknya sepuluh tahun lebih awal dari negara-negara Asia lainnya,” tambah Xu.

Wood Mackenzie memperkirakan emisi karbon dari sektor listrik Asia Pasifik akan mencapai puncaknya pada 7,3 miliar ton pada tahun 2025, yang setara dengan 1,8 ton per orang, kurang dari setengah tingkat dari negara-negara paling maju. 

 

Follow the links for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.