, Indonesia

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Just Energy Transition Partnership (JETP) telah diluncurkan pada KTT G20 untuk memobilisasi dana awal sebesar $20 miliar untuk mendukung rencana Indonesia dalam mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK).

Kemitraan ini dikembangkan oleh Indonesia dan para pemimpin Grup Mitra Internasional yang dipimpin bersama oleh AS, Jepang, Kanada, Denmark, Uni Eropa, Prancis, Jerman, Italia, Norwegia, dan Inggris.

Dalam pernyataan bersama, mereka mengatakan Indonesia bertujuan untuk mencapai target dan kebijakan baru untuk mengurangi emisi GRK dan mendukung masyarakat yang terkena dampak dengan mencapai puncak total emisi sektor listrik pada 2030 dan memajukan proyeksi puncak emisinya.

Indonesia juga berencana  membatasi emisi sektor listrik sebesar 290 megaton emisi karbon dioksida pada 2030 dari 357 megaton dan menetapkan sasaran emisi nol bersih untuk sektor listrik pada 2050.

Indonesia juga berencana untuk mempercepat penyebaran energi terbarukan untuk sektor ini hingga mencapai setidaknya 34% dari total pembangkit listrik pada  2030.

READ MORE: Just Transition Support Platform for developing countries launched

“Kemitraan yang berhasil diharapkan dapat membantu memajukan waktu puncak sektor ketenagalistrikan Indonesia sekitar tujuh tahun ke depan dan menghasilkan pengurangan kumulatif lebih dari 300 megaton emisi gas rumah kaca hingga  2030 dan pengurangan jauh di atas 2 gigaton hingga 2060 dari trajectory Indonesia saat ini ,”  demikian bunyi pernyataan itu.

Pernyataan itu juga menyatakan para pihak akan berkolaborasi untuk mengembangkan rencana konkret untuk investasi, pembiayaan, dan bantuan teknis untuk mendukung tujuan Indonesia.

$20 miliar awal akan digunakan untuk pembiayaan publik dan swasta selama tiga sampai lima tahun melalui hibah, pinjaman konsesi dan suku bunga pasar, jaminan, dan investasi swasta.

Sekitar $10 miliar akan berasal dari janji sektor publik dan $10 miliar lainnya dari investasi swasta dari kumpulan awal lembaga keuangan swasta yang dikoordinasikan oleh Glasgow Financial Alliance untuk Net Zero yang meliputi Bank of America, Citi, Deutsche Bank, HSBC, Macquarie, MUFG, dan Standard Chartered.

Follow the link for more news on

Filipina menganggap nuklir sebagai solusi potensi krisis beban dasar listrik

Tetapi amandemen undang-undang energi diperlukan, menurut Direktur DOST-PNRI Carlo Arcilla.

Ambisi nuklir Asia Tenggara berbenturan dengan opini publik

Pada 2023, terdapat 422 reaktor tenaga nuklir yang beroperasi di dunia, tetapi tidak ada satupun berasal dari Asia Tenggara.

Kesepakatan ETM ACEN yang sukses menandai era baru divestasi batu bara

Transaksi ETM memungkinkan pensiun dini bagi Pembangkit Listrik South Luzon Thermal Energy Corp.

Perang di Ukraina dapat membuka jalan bagi ketahanan energi Asia

Kepemilikan domestik atas pembangkit listrik akan menjamin pasokan energi yang memadai.

Pengurangan biaya produksi hidrogen hijau bergantung pada dukungan pemerintah

Hidrogen dapat mengurangi 10% dari total emisi untuk memenuhi target net-zero global, menurut IRENA.

Model pengembangan bertahap KS Orka meningkatkan keberhasilan proyek panas bumi

Dengan menerapkan strategi ini, perusahaan dapat memitigasi risiko kerugian $5 juta dari pengeboran satu sumur.

VENDOR VIEW: Bagaimana harga tenaga batu bara di Asia di tengah kesengsaraan keamanan energi

Peningkatan produksi batu bara di beberapa pasar Asia mungkin bersifat jangka pendek.

Bisakah listrik berbasis batu bara masih mendapatkan pendanaan

Pasar Asia telah meningkatkan produksi batu bara untuk memenuhi permintaan energi.

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Regulasi baru Indonesia mempercepat transisi energi

Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2022 untuk membatasi pembangkit listrik tenaga batu bara dan secara bertahap mengurangi konsumsi batu bara.