, APAC
143 views

Akankah 30 tahun cukup untuk mencapai netralitas karbon?

Negara-negara juga membutuhkan waktu untuk mendekarbonisasi aset lama, klaim Black & Veatch.

Banyak negara di Asia, termasuk Jepang dan Korea Selatan, telah berjanji untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050. Walaupun berdasarkan kerangka waktu mungkin masih tampak jauh, Black & Veatch justru mengatakan target tahun 2040 atau 2050 mungkin “terlalu pendek” untuk netral karbon, karena ini memerlukan perencanaan yang ketat, tidak hanya mempertimbangkan netralitas karbon dari aset baru tetapi juga apa yang harus dilakukan untuk aset yang ada.

Salah satu aspek yang menjadi kunci dekarbonisasi adalah integrasi energi terbarukan, tetapi ini juga merupakan salah satu rintangan utama yang dihadapi oleh para pemimpin industri Asia. Dalam Black & Veatch's Asia Electric Report 2022, integrasi energi terbarukan adalah masalah paling menantang di wilayah kelistrikan (35,1%), diikuti oleh regulasi ekonomi, ketidakpastian investasi, dan ketidakpastian pasar akibat pandemi (24,6%).

Narsingh Chaudhary dari Black & Veatch sebagai executive vice president and managing director–Asia Pacific, dan Harry Harji sebagai associate vice president, Asia, Middle East and Africa, Global Advisory, berbicara dengan Asian Power tentang status dekarbonisasi dan integrasi energi terbarukan di kawasan itu.

Dalam Laporan Asia Electric 2002 Anda, Anda membahas peran integrasi energi terbarukan dengan tujuan dekarbonisasi di Asia. Bisakah Anda berbagi dengan kami betapa pentingnya integrasi terbarukan bagi kawasan untuk mengurangi emisi karbon?

Narsingh Chaudhary: Integrasi terbarukan sangat penting dan mendasar bagi kawasan untuk mencapai tujuan dekarbonisasinya. Di masa lalu, dengan pembangkit listrik yang besar dan terpusat, akan lebih mudah untuk menghubungkannya ke jaringan dan memaksimalkan pemanfaatannya.

Energi terbarukan, di sisi lain, didistribusikan, dan tersebar di berbagai lokasi di mana angin dan sinar matahari bekerja optimal. Lokasi ini biasanya di daerah terpencil di mana jaringan grid mungkin tidak memadai. Jika pembangkit tersebut tidak terhubung dengan benar ke jaringan atau jaringan tidak cukup kuat untuk mentransmisikan daya tersebut, hal itu dapat mengakibatkan aset akan terbengkalai.

Harry Harji: Hal lain yang perlu diperhatikan adalah sementara ada banyak investasi yang mencari proyek energi terbarukan, tantangan dengan aspek terbarukan adalah variabilitasnya. Anda akan mengalami pasang surut tergantung pada hari dan intensitas angin. Jadi, penting untuk mendukung integrasi energi terbarukan ke dalam jaringan, semacam penyimpanan energi atau kemampuan untuk memastikan dampak minimal pada jaringan dan pasokan yang konstan.

Dalam survei tersebut, integrasi terbarukan disebut-sebut sebagai masalah paling menantang yang dihadapi oleh industri listrik. Apa alasan di balik ini?

Chaudhary: Salah satu alasan utama adalah variabilitas energi terbarukan. Untuk menjaga kestabilan jaringan, kita membutuhkan tulang punggung atau sistem kontrol yang cukup kuat untuk merespon variabilitas pembangkit listrik terbarukan.

Tantangan lainnya adalah terputusnya hubungan antara mereka yang membangun energi terbarukan dan mereka yang bertanggung jawab atas transmisi jaringan. Saat ini, akses dana lebih mudah untuk proyek pembangkit listrik.

Di sisi lain, jaringan jaringan regional sebagian besar dikelola oleh utilitas negara yang anggarannya mungkin tidak sesuai dengan pembangkit terbarukan yang tumbuh cepat. Hal ini membuat lebih sulit untuk memperluas infrastruktur. Di beberapa negara kami melihat tren di mana mereka yang terlibat dalam pembangkit listrik terbarukan juga bertanggung jawab atas integrasinya ke dalam jaringan listrik.

Harji: Jika Anda mengambil contoh Singapura, tidak ada ruang untuk membangun pembangkit tenaga surya skala besar. Salah satu pendekatan yang dipertimbangkan adalah pembangkit listrik tenaga surya terapung. Dengan teknologi surya terapung, biaya infrastruktur itu naik.

Di sisi lain, Indonesia dan Filipina adalah negara kepulauan dengan penduduk yang tinggal di lokasi yang berbeda-beda. Tantangan terbesar adalah membawa angin dan matahari skala besar dalam jumlah yang cukup ke tempat permintaan pasokan listrik yang besar, yang biasanya adalah wilayah metropolitan. Di situlah infrastruktur transmisi masuk.

Tantangan lainnya adalah bahwa sisi permintaan berubah secara signifikan. Siklus permintaan khas kota metropolitan besar adalah di mana orang bangun di pagi hari, menyalakan lampu dan di malam hari, menyalakan atau mematikan lampu. Namun, dengan peralihan ke kendaraan listrik (EV), pengisian EV mengubah profil permintaan itu. Pada saat yang sama, profil pasokan berubah menjadi perspektif pembangkitan terdistribusi.

Negara apa di Asia yang memimpin dalam instalasi terbarukan?

Chaudhary: Dalam hal ukuran dan kapasitas instalasi terbarukan, Cina, India, Australia memimpin.

Di Asia Tenggara, Vietnam telah membuat kemajuan yang baik dengan matahari dan angin. Baru-baru ini, kami melihat Filipina memimpin paket dan peluang baru di Thailand dan Indonesia. Singapura, dengan  lahan yang sangaat terbatas, berencana untuk mengimpor energi terbarukan dari negara lain. Pemain besar lainnya di ruang terbarukan di kawasan ini adalah Taiwan dan Jepang.

Secara keseluruhan, instalasi terbarukan menyebar ke mana-mana. Tidak ada yang tertinggal.

Harji: Banyak kegiatan yang digerakkan oleh pemerintah. Melihat keseluruhan ekosistem, ada komponen besar infrastruktur distribusi jaringan yang dimiliki, dikelola, dan dioperasikan oleh pemerintah.

Pemerintah juga menetapkan aturan kebijakan, regulasi dan insentif. Setiap negara di Asia berada dalam tahap evolusi yang berbeda dalam hal pemerintah mendorong uang swasta dan mendukung investasi dengan menetapkan kebijakan dan insentif untuk mendorong pengembang mengembangkan aset energi terbarukan lebih cepat. 

Dalam hal integrasi terbarukan, negara mana yang memimpin?

Chaudhary: China telah mengelolanya dengan sangat baik, mengingat semuanya dikelola langung  oleh negara. Australia dan India juga telah melakukan pekerjaan yang baik dengan dukungan  kebijakan dari pemerintah. Filipina telah membuat beberapa kemajuan dengan operator saluran transmisi yang bekerja sama dengan perusahaan pembangkit untuk memastikan integrasi energi terbarukan.

Harji: Persentase pembangkit energi terbarukan di setiap negara juga merupakan cerminan dari seberapa cepat dan seberapa baik energi terbarukan diintegrasikan ke dalam jaringan listrik.

Chaudhary: Dalam hal ini, sangat penting untuk memahami pembangkitan total yang ada di suatu negara dan jumlah aktual energi terbarukan yang digunakan. Misalnya, pangsa energi terbarukan Vietnam dalam bauran pembangkitan lebih dari 20%. Namun, tanpa kecepatan jaringan transmisi secara keseluruhan, sulit bagi negara untuk mengoptimalkan aset energi terbarukan. Akibatnya, hanya 4% dari energi terbarukan yang digunakan dalam campuran pembangkitan mereka.

Alasan lain untuk tidak mengoptimalkan aset energi terbarukan mungkin karena batubara masih lebih murah dari segi tarif. Ini, mudah-mudahan, akan berubah di masa depan.

Bagaimana pemerintah dan perusahaan swasta dapat mempercepat integrasi terbarukan? Kebijakan apa yang harus diterapkan atau dicontoh dari negara lain?

Harji: Insentif adalah elemen besar dari itu. Jika dilihat dari biaya pembangkitan, batu bara masih relatif lebih murah dibandingkan dengan investasi, pengembalian, dan biaya pembangkitan beberapa energi terbarukan tersebut. Untuk menjadi bisnis yang layak dengan pengembalian investasi yang diharapkan pengembang dan lembaga keuangan, kebijakan dan insentif pemerintah sangat penting.

Mempercepat proses persetujuan juga dapat membantu. Ini termasuk pengolahan studi lingkungan, studi keberlanjutan, pembebasan lahan dan insentif kebijakan dan kerangka hukum.

Ada banyak uang yang tersedia untuk proyek yang bankable tersebut. Investor dan dana swasta melihat risiko investasi, tidak hanya dari perspektif teknologi dan komersial, tetapi juga dari perspektif peraturan pemerintah. Mereka mencari dukungan pemerintah untuk energi terbarukan dan integrasinya melalui keputusan kebijakan yang mereka buat.

Kecepatan akses dan kecepatan integrasi ke dalam jaringan selalu menjadi kunci. Jika dibutuhkan tiga tahun untuk membangun aset terbarukan Anda, tetapi akan memakan waktu lima tahun untuk membangun koneksi jaringan, maka itu akan menjadi tantangan.

Chaudhary: Dari perspektif operasi, infrastruktur jaringan di sebagian besar negara adalah milik negara, sedangkan pasar pembangkitan terbuka untuk partisipasi dari IPP (Produsen Listrik Independen). Hal itu membuat investasi pemerintah dalam perluasan jaringan transmisi untuk mendukung pembangkitan energi terbarukan yang terdistribusi menjadi sangat penting.

Misalnya, jika industri manufaktur berkembang di berbagai bagian negara dan tidak ada jaringan jalan atau pelabuhan, akan sulit untuk mengekspor barang atau memiliki rantai pasokan. Pemerintah harus membangun infrastruktur itu. Tidak akan layak bagi industri manufaktur untuk membangun jalan dan pelabuhan.

Demikian pula, dukungan diperlukan di sektor energi. Terlepas dari kecepatan persetujuan, kejelasan dan kesederhanaan dalam pedoman dan proses yang ditetapkan pemerintah akan menjadi penting karena banyak pemain energi terbarukan datang dengan investasi yang lebih kecil, dibandingkan dengan pembangkit listrik besar, dan mungkin tidak memiliki bandwidth atau kapasitas untuk mendapatkan semua persetujuan.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa peta jalan adalah kunci untuk dekarbonisasi. Seperti apa peta jalan yang ideal?

Harji: Kami bekerja sama dengan Bank Dunia untuk mengembangkan peta jalan dekarbonisasi. Bank sedang mencari untuk mendanai proyek-proyek seputar transisi fasilitas batubara menjadi fasilitas alternatif. Ini melihat bagaimana pembangkit listrik tenaga batu bara dapat digunakan kembali dan seberapa cepat mereka dapat dimatikan.

Jika Anda melihat dari perspektif pengembang, jelas ada investasi signifikan yang telah dilakukan di banyak fasilitas ini, dan fasilitas tersebut dirancang dengan ROI (pengembalian investasi) 15 hingga 50 tahun.

Untuk mempercepat dekarbonisasi, kecepatan dekomisioning pembangkit batubara harus dipercepat, dan itu membutuhkan insentif dan pendanaan. Hal ini membutuhkan pendekatan alternatif untuk apa yang dapat dilakukan dengan fasilitas itu.

Dekarbonisasi bukan hanya tentang mendorong basis klien industri untuk meningkatkan jejak karbon mereka. Ini juga tentang mendorong generator untuk mempercepat peralihan mereka ke alternatif dan menunjukkan kepada mereka bagaimana mereka dapat menarik insentif untuk melakukannya lebih cepat dari biasanya.

Chaudhary: Salah satu elemen peta jalan dekarbonisasi adalah komitmen. Kami percaya bahwa komitmen yang kuat untuk dekarbonisasi diperlukan dari perusahaan dan negara.

Black & Veatch, misalnya, memutuskan pada 2020 untuk berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Kami melihat lebih banyak perusahaan mengambil jalan yang sama.

Kami juga melihat banyak pengumuman dari negara-negara yang bertujuan untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2040 atau 2050. Meskipun ini mungkin terdengar jauh di masa depan, pada kenyataannya, ini adalah waktu yang terlalu singkat untuk mencapai netralitas karbon dan perlu diambil tindakan untuk mengatasinya sekarang.

Menjadi netral karbon tidak hanya membutuhkan aset bangunan baru yang sepenuhnya netral karbon, tetapi juga rencana dekarbonisasi untuk aset yang ada, termasuk rantai pasokan.

Tren dan teknologi baru apa yang Anda lihat dalam transisi energi Asia?

Chaudhary: Hidrogen adalah area di mana kami melihat banyak aktivitas. Hanya satu tahun yang lalu, kami berpikir bahwa butuh beberapa tahun bagi hidrogen untuk menjadi kenyataan di Asia Pasifik. Namun, itu meningkat dengan sangat baik di wilayah tersebut. Australia memimpin paket dan kami melihat inisiatif yang kuat di India dan Vietnam.

Dari perspektif teknologi baru, kami juga melihat aktivitas dalam pengisian EV dan baterai, termasuk sel bahan bakar hidrogen.

Harji: Teknologi baru membantu meningkatkan efisiensi dan biaya penyimpanan energi.

Hidrogen berada pada titik di mana orang mulai melihatnya dengan cukup serius. Kami memiliki beberapa proyek di wilayah tempat kami bekerja dengan klien pada tahap awal seperti apa model yang layak secara komersial, dan seperti apa rantai pasokan dan permintaan. Saya pikir teknologi akan mencapai titik di mana itu akan menjadi layak secara ekonomi, jauh lebih cepat daripada yang kami perkirakan.

Chaudhary: Tren lain yang khas beberapa negara di Asia Tenggara adalah pembangunan infrastruktur LNG (Liquified Natural Gas). Negara-negara yang kekurangan sumber daya gas mencari untuk mengimpor LNG. Membangun infrastruktur untuk mengimpor LNG dan dapat menggunakannya dengan harga yang kompetitif untuk beroperasinya pembangkit. Hal tersebut merupakan dorongan kuat di Asia Tenggara.

Follow the link for more news on

Mengapa EDC Filipina tidak akan mengembangkan batu bara

Dampak buruk dari perubahan iklim membuat perusahaan hanya mengembangkan Energi Baru Terbarukan (EBT).

Supreme Energy mengambil inisiatif berani untuk lebih lanjut mengembangkan energi panas bumi di Indonesia

Mereka menjalankan tiga proyek di Pulau Sumatera, di mana 91% potensi panas bumi belum tereksplorasi.

Pertamina mulai mengembangkan hidrogen

Pertamina akan memproduksi hidrogen hijau dan biru sebagai upaya  mengejar target energi bersih pada  2030.

Energi panas bumi Indonesia akan mencapai 8.1GW pada 2035

Bahkan dapat mencapai target 9,3GW jika berhasil dalam lelang WKP.

Akankah dorongan batu bara di Cina menunda target karbon ganda mereka?

Data pemerintah menunjukkan produksi batu bara Cina tumbuh 11% pada Semester 1 2022.

Indonesia berupaya menjauh dari investasi baru batu bara lewat skema royalti terbarunya

Pemerintah akan mengenakan tarif 28% ketika harga patokan batu bara melampaui $100/ton.

Saldo kas perusahaan batu bara dapat mendanai transisi hijau Indonesia

Saldo kas gabungan berjumlah $6,8 miliar pada kuartal pertama.

Singapura menggali lebih dalam untuk melepaskan potensi energi panas bumi

Tapi sejauh mana volumetrik dari batuan panas, di mana panas bumi bersumber tidak diketahui.