, APAC
477 views

Pertumbuhan energi terbarukan di Asia berisiko runtuh tanpa ekspansi sistem transmisi

Black & Veatch mengatakan ini akan membutuhkan kebijakan pemerintah, investasi, dan kapasitas penyimpanan.

Ketika Vietnam meningkatkan tenaga suryanya menjadi 16,8 gigawatt (GW) antara 2019 dan 2020, Vietnam menunjukkan potensi besar dalam energi terbarukan. Tetapi pertumbuhan yang signifikan seperti ini perlu didukung oleh sistem transmisi yang andal—sebuah pelajaran yang didapat Vietnam dengan susah payah karena jaringannya kelebihan beban, memaksa untuk membatasi daya.

Setelah melihat tenaga surya meningkat menjadi sekitar seperempat dari kapasitas jaringannya ketika Ninh Thuan dan Binh Thuan kelebihan beban, negara itu terpaksa membatasi sekitar 365 juta kilowatt-jam listrik. Black & Veatch, Asia Power Transmission & Distribution Director Jerin Raj mengatakan ini sebagian karena tidak adanya peningkatan pada jaringan dan jaringan transmisi.

Karena energi terbarukan tumbuh pesat di seluruh kawasan, negara-negara di Asia mungkin perlu memperhatikan pengalaman Vietnam dan berusaha untuk memiliki sistem yang direncanakan dan dirancang dengan lebih baik, kata Raj mendesak.

“Dengan sumber daya angin dan surya yang sering terletak jauh dari jalur transmisi yang ada, di samping faktor-faktor lain, seperti perluasan sumber daya energi terdistribusi dan peningkatan aliran dua arah, sistem transmisi dan jaringan Asia membutuhkan lebih banyak investasi untuk mengelola transisi energi yang sukses,” kata Raj.

Dalam Laporan Asia Electric 2022, Black & Veatch menemukan bahwa hampir 44% responden dari industri listrik setuju bahwa masalah dalam kebijakan pemerintah, berasal dari perdebatan tentang dekarbonisasi, adalah tantangan terbesar bagi operasi dan kinerja jaringan listrik yang andal di Asia.

Hal ini diikuti oleh kurangnya investasi pada jaringan transmisi yang lebih andal dan kapasitas penyimpanan energi yang tidak mencukupi sebagaimana dikutip masing-masing sebesar 36,8% dan 31,6% dalam laporan tersebut. Laporan tersebut mensurvei 57 profesional senior industri listrik.

Raj mengatakan sistem transmisi dan distribusi perlu diperluas serta diinvestasikan untuk mendukung pertumbuhan listrik terdesentralisasi yang akan membantu dalam mengoptimalkan pembangkitan dan meningkatkan stabilitas jaringan.

Rintangan menuju jaringan yang andal

Di antara isu-isu utama yang menghambat Asia untuk lebih meningkatkan dan mengembangkan jaringan transmisi adalah kekhawatiran atas pembebasan lahan dan akses jalan raya (37,3%). Hal ini diikuti oleh masih rendahnya pemahaman tentang integral dan pentingnya peran peningkatan sistem kelistrikan (25,5%), serta kurangnya dukungan kebijakan pemerintah (19,6%).

“Ada kebutuhan yang jelas untuk meningkatkan kesadaran di antara pemerintah dan pemangku kepentingan publik lainnya seputar peran transmisi dalam meningkatkan efektivitas integrasi terbarukan dan mencapai transisi energi yang sukses,” kata Raj.

Selain itu, tantangan utama lainnya untuk keandalan jaringan termasuk infrastruktur yang menua (26,3%), investasi dalam kapasitas jaringan yang gagal untuk mengikuti pertumbuhan permintaan (24,6%), dan pengenalan terlalu banyak variabel energi terbarukan (19,3%).

Raj mengatakan ketika operasi jaringan menjadi lebih kompleks karena pergeseran ke pembangkit terbarukan yang lebih terdistribusi dan terputus-putus serta mendistribusikan sumber daya energi dari pembangkit listrik yang lebih besar, industri listrik pun dievaluasi kembali sistemnya.

“Dinamika ini menuntut industri kelistrikan Asia untuk mengevaluasi kembali sistem transmisi dan distribusi serta melakukan perencanaan dan desain yang lebih maju dan saling terkait di seluruh sistem ini,” katanya.

“Bermitra dengan para pemimpin industri yang berpengalaman dengan setiap aspek dalam siklus proyek mulai dari pembiayaan awal hingga operasi komersial akan menjadi kunci untuk memperluas jaringan transmisi Asia untuk keberhasilan integrasi terbarukan.”

Apa lagi yang bisa dilakukan?

Tidak ada keraguan bahwa investasi diperlukan untuk sistem transmisi yang lebih andal, dan menurut Black & Veatch, uang ekuitas swasta siap dialokasikan dengan investor yang tertarik untuk membangun fasilitas.

Di sisi pemerintah, pendanaan untuk infrastruktur tersebut bisa berasal dari kemitraan publik-swasta maupun lembaga keuangan internasional, seperti World Bank dan Asian Development Bank (ADB).

“Seperti halnya infrastruktur apa pun, harus ada rencana pendapatan yang memungkinkan untuk membangun, memiliki, dan mengoperasikan jenis model,” kata Excecutive Vice President & Managing Director, Black & Veatch, Narsingh Chaudhary.

“Bermitra dengan para pemimpin industri yang berpengalaman dengan setiap aspek dalam siklus proyek mulai dari pembiayaan awal hingga operasi komersial akan menjadi kunci untuk memperluas jaringan transmisi Asia untuk keberhasilan integrasi terbarukan.”

“Saya melihat beberapa jaringan negara bagian memiliki neraca yang cukup kuat untuk dapat melakukannya sendiri, tetapi ada yang lain yang benar-benar membutuhkan dukungan keuangan.” Di sinilah Bank Dunia dan ADB dapat masuk untuk membantu utilitas negara dalam meningkatkan infrastruktur.

Chaudhary membandingkan antara memiliki generasi yang cukup tanpa transmisi yang kuat dan stabil dengan menjalankan bisnis manufaktur tanpa akses ke jalan dan pelabuhan yang merupakan kunci dalam mendistribusikan produk Anda.

“Ada keterlibatan yang diperlukan dari lembaga keuangan untuk jaringan negara bagian yang tidak mampu membelinya. Dan bagi mereka yang mampu, mereka harus benar-benar memastikan bahwa mereka menyesuaikan langkah demi langkah dengan rencana pembangkitan yang ada,” katanya kepada Asian Power.

Chaudhary mengatakan di antara pasar yang telah berkinerja baik dalam meningkatkan sistem transmisi mereka adalah Filipina, Cina, dan Australia. Singapura juga merupakan salah satu pasar yang berada di depan permainan setelah Energy Market Authority turun tangan membantu mengimpor energi terbarukan.

Follow the link for more news on

ACWA dan PT PLN teken MoU baterai untuk pengembangan hidrogen hijau di Indonesia

Ini juga mencakup proyek penyimpanan pompa untuk fasilitas pembangkit listrik tenaga air.

Unit RATCH Group membeli saham Eco Energy untuk ikut mengembangkan proyek pembangkit listrik tenaga air di Indonesia

RH Internationa (Singapura) sekarang akan memegang 50% saham dalam proyek tersebut.

Rencana transisi energi Indonesia menghadapi rintangan implementasi

Indonesia dan mitra internasionalnya sepakat untuk memobilisasi pembiayaan sebesar US$20 miliar.

PLN Indonesia menandatangani perjanjian dengan Amazon untuk proyek tenaga surya 210MW

Amazon berkomitmen untuk melakukan off-take daya dari empat proyek tenaga surya.

Indonesia mendapatkan $20 miliar di bawah Just Energy Transition Partnership

Rencana Indonesia termasuk memuncaknya total emisi sektor listrik pada 2030.

Apa yang bisa mengeringkan potensi tenaga air Laos

Pasar Laos siap untuk menjadi pengekspor listrik utama di Asia Tenggara.

Pertamina mendukung target net-zero Indonesia 2060

Indonesia menaikkan target pengurangan emisi karbon menjadi 31,89% pada 2030.

Laba bersih Adaro Energy melonjak 366% YoY dalam sembilan bulan pertama

Hal ini didukung oleh kenaikan harga jual rata-rata.

Laporan IRENA: Biaya energi terbarukan saat ini semakin efektif bagi Indonesia

Penghematan biaya energi diperkirakan bernilai US$400 miliar-600 miliar hingga 2050.