IPP
, Japan

Apa kata TEPCO dan KEPCO soal liberalisasi energi Jepang

Apakah biaya listrik segera akan ditekan?

Dengan Jepang yang telah sepenuhnya meliberalisasi pasar ritel listriknya sejak awal April 2016, negara ini hanya tinggal selangkah lagi untuk membongkar sektor transmisi dan distribusinya.

Takuya Yamazaki dari Ministry of Economy, Trade and Industry untuk Natural Resources and Energy (ANRE) mengatakan ada faktor-faktor yang menyebabkan Jepang menyadari liberalisasi. Dia menyoroti bahwa walaupun pasar listrik Jepang telah diliberalisasi sebagian sejak tahun 2000, sepuluh besar dari EPCO masih mendominasi pasar.

"Gempa besar di Jepang timur pada 11 Maret 2011, mengungkapkan aspek negatif dari sistem monopoli regional dengan sepuluh EPCO besar dan terintegrasi secara vertikal," kata Yamazaki, director of the agency dari Electricity Market Division tersebut.

Dia mengatakan kerugian ini adalah kurangnya sistem yang mentransmisikan listrik di luar wilayah, sedikit persaingan dan kontrol harga yang kuat, dan sedikit fleksibilitas dalam mengubah bauran energi yang ada sehingga sulit untuk meningkatkan rasio energi terbarukan.

Lebih banyak pilihan untuk konsumen

Toyokazu Misono, managing executive officer Kansai Electric Power (KEPCO), mengatakan tujuan reformasi sistem kelistrikan adalah pertama-tama untuk mengamankan pasokan yang stabil.

"Jumlah pemasok listrik bukan sebuah masalah, kami memiliki cukup pemain di industri," jelasnya. "Namun, permasalahannya adalah terkait dengan transmisi pasokan energi di sepanjang jalan. Banyak permintaan datang dari wilayah tengah Jepang, tetapi pemasok besar kami berada di pantai yang jauh."

Tujuan lain dari liberalisasi adalah untuk menekan biaya listrik sebanyak mungkin. "Biaya di Jepang sudah berat, dan pemerintah ingin memastikan bahwa elektrifikasi tidak akan menjadi masalah dalam jangka panjang," jelas Misono.

Terakhir, dengan lebih berkonsentrasi terhadap pelanggan, Misono mengatakan bahwa pada akhirnya, liberalisasi bertujuan untuk memperluas pilihan konsumen dan peluang bisnis operator.

"Kekuatan Jepang merupakan gabungan antara kekuatan rakyat dan para industri. Pelanggan rumah tangga dapat dengan mudah memodifikasi berapa banyak listrik yang mereka butuhkan. Misalnya, kami di KEPCO sebenarnya memiliki sistem tarif yang membawa lebih banyak manfaat daripada tarif diskon untuk rumah tangga yang mengonsumsi lebih banyak listrik," kata Misono.

Menurut Natural Resources and Energy, deregulasi memungkinkan pelanggan untuk memiliki lebih banyak opsi untuk memilih perusahaan listrik. “TEPCO Group akan menyediakan berbagai layanan dan rencana kepada pelanggan mereka. Oleh karena itu, dari sudut pandang pelanggan, mereka dapat memilih basis kontrak mereka berdasarkan gaya hidup dan nilai yang mereka rasakan. Ini akan menjadi salah satu keuntungan dari deregulasi pasar,” Tatsu Yamagishi, juru bicara TEPCO, menambahkan.

Pasokan, campuran, dan kompetisi

Mengingat liberalisasi, Jepang juga dapat mengamankan pasokan yang stabil dan mencapai bauran energi rendah karbon yang diinginkan sambil memfasilitasi persaingan melalui perbaikan kebijakan. "Rencana untuk meningkatkan kebijakan adalah memperkuat pengaruh Organisation for Cross-regional Coordination of Transmission Operators' (OCCTO) terhadap sembilan operator sistem transmisi untuk mempromosikan pembagian risiko / biaya dan koordinasi untuk transmisi lintas-regional dan penguatan jaringan," katanya.

Dia juga menyebutkan persiapan skema untuk menetralisir risiko investasi nuklir, serta peninjauan sistem FIT.

“Karena liberalisasi baru saja dimulai, sulit untuk memprediksi seperti apa pasar di masa depan. Tetapi untuk TEPCO Group, TEPCO melihat deregulasi sebagai peluang besar untuk berubah dari "pakar utilitas" menjadi "penyedia energi umum," Yamagishi dari TEPCO mengomentari dampaknya.

Sudah setahun yang lalu Jepang mengungkapkan OCCTO membantu liberalisasi listrik negara itu. Sejak saat itu, tujuan organisasi tersebut adalah untuk memperluas koordinasi nasional semua transmisi operator.

Fase kedua adalah liberalisasi penuh dari pasar ritel, yang dicatat sebagai perubahan paradigma besar dalam skema listrik Jepang. Fase terakhir adalah keamanan netralisasi lebih lanjut di antara sektor transmisi dan distribusi. 

Follow the link for more news on

Mengapa EDC Filipina tidak akan mengembangkan batu bara

Dampak buruk dari perubahan iklim membuat perusahaan hanya mengembangkan Energi Baru Terbarukan (EBT).

Supreme Energy mengambil inisiatif berani untuk lebih lanjut mengembangkan energi panas bumi di Indonesia

Mereka menjalankan tiga proyek di Pulau Sumatera, di mana 91% potensi panas bumi belum tereksplorasi.

Pertamina mulai mengembangkan hidrogen

Pertamina akan memproduksi hidrogen hijau dan biru sebagai upaya  mengejar target energi bersih pada  2030.

Energi panas bumi Indonesia akan mencapai 8.1GW pada 2035

Bahkan dapat mencapai target 9,3GW jika berhasil dalam lelang WKP.

Akankah dorongan batu bara di Cina menunda target karbon ganda mereka?

Data pemerintah menunjukkan produksi batu bara Cina tumbuh 11% pada Semester 1 2022.

Indonesia berupaya menjauh dari investasi baru batu bara lewat skema royalti terbarunya

Pemerintah akan mengenakan tarif 28% ketika harga patokan batu bara melampaui $100/ton.

Saldo kas perusahaan batu bara dapat mendanai transisi hijau Indonesia

Saldo kas gabungan berjumlah $6,8 miliar pada kuartal pertama.

Singapura menggali lebih dalam untuk melepaskan potensi energi panas bumi

Tapi sejauh mana volumetrik dari batuan panas, di mana panas bumi bersumber tidak diketahui.