IPP
, India

India mulai meningkatkan sektor listriknya dengan reformasi kebijakan untuk merangsang investasi

"If people can pay, there's a way" merupakan sebuah mantra untuk pasar baru India.

Sektor energi di India telah melihat perubahan transformasional dengan perubahan tingkat kebijakan yang progresif dan arahan implementasi  yang efektif. Perubahan ini menjanjikan peluang besar bagi berbagai pemangku kepentingan dan pelaku pasar.

Meskipun demikian, pemikiran mendalam tentang berbagai aspek intervensi kebijakan dan peraturan dan implikasi jangka panjangnya akan membantu dalam mengambil keputusan berdasarkan informasi sekaligus berkontribusi dalam mengembangkan sektor ini.

"Energi adalah salah satu enabler utama untuk pembangunan ekonomi negara itu," kata partner PwC Power & Utilities, Yogesh Daruka. "Dengan kepastian dalam intervensi tingkat kebijakan, ekonomi akan berkembang dan permintaan energi pasti akan meningkat."

Selain pertumbuhan ekonomi, aspek pengembangan manusia seperti pengurangan kemiskinan, penciptaan lapangan kerja juga sangat tergantung pada pasokan energi yang aman. Telah dicatat bahwa sektor listrik adalah konsumen utama energi dan memiliki dampak signifikan pada perkembangan ekonomi dan kesejahteraan sosial. Konsumsi listrik per kapita negara tersebut sekarang telah melewati 1.000 kilowatt-jam (kWh), tetapi tetap saja, hal tersebut jauh di bawah konsumsi global rata-rata.

Merangsang sektor energi

Meskipun ada upaya untuk menghasilkan lebih banyak energi listrik dengan menggunakan berbagai sumber energi, negara ini telah mencatat kekurangan 3,6% dari permintaan di FY15, menurut penelitian PwC. Sesuai dengan Load Generation Balance Report 2015-16 dari Central Electricity Authority (CEA), terlepas dari penambahan kapasitas yang diharapkan sebesar 20 GW, negara ini mungkin akan mengalami kekurangan energi.

Pemerintah India telah mendukung pertumbuhan di sektor listrik. Pertumbuhan ini telah menghapus ijin industri mesin listrik dan juga memungkinkan foreign direct investment (FDI) 100% di sektor ini. Total aliran masuk FDI di sektor listrik menyentuh US $ 9,7 miliar selama periode April 2000 hingga Mei 2015.

Lebih lanjut lagi, Daruka mencatat bahwa di masa lalu, para pembuat kebijakan telah memulai beberapa langkah untuk meningkatkan output sektor listrik dan memberi manfaat bagi konsumen. Kebijakan ini termasuk amandemen yang diusulkan untuk undang-undang kelistrikan, aliran listrik sepanjang waktu 24 jam, peraturan ketersediaan khusus tambang batubara, lelang dan alokasi batubara, lelang gas alam, skema pengembangan tenaga listrik terpadu, Deendayal Upadhyaya Gram Jyoti Yojana, pembangkit energi terbarukan dengan target yang agresif, dan rencana konektivitas transmisi besar-besaran.

"Ketentuan dan intervensi yang diusulkan akan memodifikasi campuran sumber energi, bahan bakar yang aman untuk pembangkit listrik, membawa efisiensi dan persaingan, meningkatkan pembangkit energi bersih, meningkatkan pasokan daya ke rumah tangga, memperkuat jaringan, menghasilkan peluang bisnis dan pekerjaan," kata Daruka . "Hal ini akan berdampak pada tarif listrik, operasi utilitas, dan kondisi lingkungan, dan meningkatkan akuntabilitas pemangku kepentingan dan konsumen."

Kapasitas pembangkit listrik yang besar

India Brand Equity Foundation mencatat bahwa India memiliki kapasitas pembangkit listrik terbesar kelima di dunia. Kapasitas terpasang berdiri di 272,5 gigawatt (GW), pada FY15. Tenaga termal, komponen terbesar, adalah 189,3 GW, diikuti oleh hidro 41,6 GW, energi terbarukan 35,8 GW dan nuklir 5,8 GW. Total kapasitas pembangkit listrik India telah meningkat pada Compound Annual Growth Rate (CAGR) sebesar 9,4% dibandingkan FY09–15.

India adalah produsen listrik terbesar ketiga di dunia. Di FY15, India menghasilkan 1.048,7 terawatt-jam (TWh) listrik. Lebih dari FY10–15, produksi listrik meningkat pada CAGR sebesar 6,3%. Sesuai 12th Five Year Plan, India menargetkan total 88,5 GW penambahan kapasitas daya pada 2017, di mana, 72,3 GW merupakan daya termal, 10,8 GW hidro dan 5,3 GW nuklir. Energi terbarukan dengan cepat muncul sebagai sumber utama daya energi di India.

Energi angin adalah sumber energi terbarukan terbesar di India. Energi ini menyumbang sekitar 60% dari total kapasitas terpasang (21.1GW). Ada rencana untuk menggandakan kapasitas pembangkit tenaga angin menjadi 20GW pada tahun 2022. India juga telah meningkatkan target penambahan kapasitas pembangkit tenaga surya lima kali menjadi 100GW pada tahun 2022.

Dengan banyaknya perjanjian bilateral untuk nuklir, India diperkirakan akan menjadi pusat utama untuk pembuatan reaktor nuklir dan komponen terkait. Partisipasi asing dalam pengembangan dan pembiayaan aset pembangkit dan transmisi, layanan teknik, pasokan peralatan, dan kolaborasi teknologi dalam teknologi nuklir dan batubara bersih juga diperkirakan akan meningkat.

Pada Juni 2015, kapasitas semua pembangkit di India mencapai 275 gigawatt (GW) dengan kontribusi 69% dari energi termal, 15% dari hidro, 13% dari terbarukan, dan 2% dari sumber nuklir, berdasarkan data PwC.

Mendorong energi terbarukan

Lebih dari sumber lain, bagaimanapun, energi terbarukan, terutama matahari, akan menjadi segmen andalan dalam portofolio pembangkit, tanpa dukungan pemerintah, lebih cepat dari yang diharapkan.

"Di mata banyak orang, energi terbarukan tetap menjadi segmen pinggiran yang futuristik dan bergantung pada subsidi dari sektor listrik," kata Vikas Kaushal, partner dari A.T. Kearney di Gurgaon. "Namun, ini telah berubah. Energi terbarukan dengan cepat menjadi andalan di segmen pembangkit."

Beberapa insentif tingkat pusat dan negara bagian, termasuk pembebasan pajak, subsidi modal, dan feed-in tariff yang menarik, telah mendorong pertumbuhan. Saat ini, energi terbarukan berkontribusi sekitar 10% dari kapasitas pembangkit terpasang dan 5% dari total produksi listrik di India. Meskipun demikian, potensi energi terbarukan belum sepenuhnya dimanfaatkan, bahkan untuk segmen paling maju (termasuk tenaga angin, tenaga hidro berskala kecil, dan biomassa).

Pemerintah telah menetapkan target pertumbuhan yang agresif untuk energi terbarukan (terutama surya) bahkan ketika banyak orang sinis menganggap target ini sangat ambisius dan tidak mungkin tercapai di India. Sementara pelaksanaan proyek dan ada masalah implementasi kebijakan, tiga faktor yang berpotensi mempengaruhi lanskap energi terbarukan di masa depan.

Orde yang baru?

Pertama, energi terbarukan akan mencapai paritas biaya dengan sumber konvensional ketika biaya bahan bakar naik. Biaya modal telah menurun selama beberapa tahun terakhir, didorong oleh kemajuan teknologi, skala ekonomi, dan masuknya produsen yang sepenuhnya terintegrasi.

Sejak 2008, harga modul surya telah menurun lebih dari dua pertiga, dan harga polisilikon telah turun dari $ 190 per kg pada 2008 menjadi $ 50 per kg pada 2011. Pada saat yang sama, sumber daya konvensional menjadi lebih mahal, karena harga batubara domestik yang lebih tinggi dan ketergantungan yang lebih besar pada batubara impor.

"Peningkatan harga bahan bakar ini ditambah dengan penurunan biaya PV surya yang berarti  bahwa harga tenaga surya dapat menyamai harga untuk sumber konvensional segera setelah tahun ini berlalu. Peningkatan ini akan secara signifikan mengubah dinamika pasar, mengalihkan fokus ke energi terbarukan," Jelas Kaushal.

Selanjutnya [kedua], pelanggan menuntut energi yang lebih bersih. Negara harus memenuhi kewajiban pembelian yang dapat diperbarui sementara banyak perusahaan memiliki target keberlanjutan internal yang cenderung meningkatkan permintaan energi yang lebih bersih.

Di pasar yang berkembang, lebih banyak pelanggan ritel menuntut energi hijau di rumah tangga mereka, dan pelanggan India kemungkinan akan mengikutinya karena mereka menjadi lebih terbiasa dengan masalah lingkungan. Dengan kata lain, pertumbuhan energi terbarukan tidak hanya akan didorong oleh model "dorongan" pemerintah tetapi juga oleh "tarikan" dari segmen pelanggan tertentu.

Terakhir [ketiga], ekosistem yang berkembang dengan baik saat ini telah terbentuk. Solusi kunci dari pemain global dan India yang terkemuka memungkinkan untuk pengaturan dan pengoperasian proyek terbarukan. Ekosistem yang kuat mengurangi risiko, terutama yang relevan untuk energi terbarukan dikarenakan sifat proyek yang tidak dapat diprediksi dan infrastruktur serta tantangan operasionalnya.

Memikirkan kembali model lama

Apa arti perubahan ini bagi pasar listrik India?

"Pemain dengan aspirasi jangka panjang harus mengembangkan strategi energi terbarukan dengan perspektif jangka panjang yang jelas dikembangkan dan posisi yang pasti tentang apa yang harus dilakukan dalam jangka pendek," kata Kaushal. "Pengadopsi awal pada skala utilitas mungkin menghadapi ketidakpastian, tetapi banyak dari mereka yang pada akhirnya akan muncul sebagai pemenang di sektor ini, karena pemain tanpa rencana energi terbarukan dapat terjebak di akhir yang salah pada siklus pengembangan."

Di tingkat global, perusahaan konvensional memahami hal ini dan telah mengubah model bisnis mereka. Sebagai contoh, AES telah meningkatkan pangsa energi terbarukan di Amerika Serikat dari 0 menjadi 13% dalam 10 tahun terakhir.

Belum lagi, untuk segmen terkait seperti pembuatan dan rekayasa peralatan, pengadaan, dan konstruksi, energi terbarukan akan memberikan peluang pertumbuhan yang berkelanjutan. Maka penting bagi perusahaan di ruang ini untuk bertaruh pada teknologi dan mengembangkan mekanisme yang kuat untuk memodifikasi pendekatan pasar sejalan dengan perkembangan di industri.

Follow the link for more news on

Mengapa EDC Filipina tidak akan mengembangkan batu bara

Dampak buruk dari perubahan iklim membuat perusahaan hanya mengembangkan Energi Baru Terbarukan (EBT).

Supreme Energy mengambil inisiatif berani untuk lebih lanjut mengembangkan energi panas bumi di Indonesia

Mereka menjalankan tiga proyek di Pulau Sumatera, di mana 91% potensi panas bumi belum tereksplorasi.

Pertamina mulai mengembangkan hidrogen

Pertamina akan memproduksi hidrogen hijau dan biru sebagai upaya  mengejar target energi bersih pada  2030.

Energi panas bumi Indonesia akan mencapai 8.1GW pada 2035

Bahkan dapat mencapai target 9,3GW jika berhasil dalam lelang WKP.

Akankah dorongan batu bara di Cina menunda target karbon ganda mereka?

Data pemerintah menunjukkan produksi batu bara Cina tumbuh 11% pada Semester 1 2022.

Indonesia berupaya menjauh dari investasi baru batu bara lewat skema royalti terbarunya

Pemerintah akan mengenakan tarif 28% ketika harga patokan batu bara melampaui $100/ton.

Saldo kas perusahaan batu bara dapat mendanai transisi hijau Indonesia

Saldo kas gabungan berjumlah $6,8 miliar pada kuartal pertama.

Singapura menggali lebih dalam untuk melepaskan potensi energi panas bumi

Tapi sejauh mana volumetrik dari batuan panas, di mana panas bumi bersumber tidak diketahui.